turun berat badan

Ramai wanita ingin menurunkan berat badan dan sanggup lakukan apa sahaja agar nampak kurus, cantik dan langsing. Bahkan ada yang terlampau obses nak kurus, melakukan diet ketat sehingga sanggup membahayakan nyawa!

Kisah wanita terkurus di dunia, Valeria Levitin, 40 dari Rusia ini wajar di jadikan pengajaran. Akibat diet yang terlampau ketat dan terlalu mahu kurus, Valeria menderita sepanjang hidupnya mengalami Anoreksia yang ekstrem.Tubuhnya begitu kurus, hanya tinggal tulang yang berbalut kulit.

Dengan tinggi mencapai 172 cm, berat badan Valeria Levitin hanya 26 kg. Berat badannya kurang dari setengah berat badan sihat yang ideal untuk wanita. Dan akibat diet ketat tersebut selama bertahun-tahun, tubuhnya tak mampu lagi mencapai berat badan ideal yang sihat.

Beri Kesedaran Menentang Anoreksia

Menurut Valeria, dia banyak menerima email daripada gadis-gadis putus asa yang ingin memiliki tubuh kurus sepertinya.Perkara ini cukup membimbangkan.

“Saya banyak menerima email dari gadis-gadis muda yang mahu saya ajar mereka bagaimana menjadi seperti saya. Semua surat itu daripada wanita, terutama usia dua puluhan, yang melihat saya sebagai sumber ‘inspirasi’. Ini menjadi sebab mengapa saya ingin memberi kesedaran bagi menentang Anoreksia” jelas Valeria.

Melihat tubuhnya yang amat kurus dijadikan inspirasi, Valeria mengambil langkah berani untuk berkongsi pengalaman tentang keadaannya melawan anoreksia. Valeria kini merupakan pemimpin bagi Kempen Menentang Gangguan Pemakanan Antarabangsa seperti Anoreksia dan Bulimia.

Gangguan Pemakanan Sejak Remaja

Valeria menceritakan dia mengalami gangguan pemakanan sejak usia remaja. Dia mengatakan penyakit ini telah menghancurkan hidupnya. Oleh karena itu, ia tidak ingin wanita lain mengalami nasib yang sama seperti dirinya.

Valeria memberitahu punca masalah yang dialami tersebut adalah daripada ibunya. Ibunya selalu menyuruh dia kurus sejak dari kecil dan sangat menjaga pola pemakanan Valeria secara konsisten bagi memastikan berat badannya tidak meningkat.Ibunya juga selalu meminta Valeria menimbang berat badan untuk memastikan tubuhnya tidak semakin gemuk.

Anggap Perlu Kurus Untuk Diterima Kawan-Kawan

Ketika berusia 16 tahun dengan berat badan mencapai 63 kg, Valeria pindah ke Chicago dengan kedua ibu dan ayahnya. Ketika berada di US, Valeria bimbang untuk menyesuaikan diri di sekolah baru. Dia beranggapan harus menurunkan berat badan agar boleh diterima dan disukai oleh teman-teman barunya.

“Saya mahu menjadi seperti orang lain. Dn saya anggap jika berat badan berkurang saya boleh diterima. Saya mula melakukan diet yang lebih ketat dengan tidak makan gula atau karbohidrat. Akibat begitu lama tak makan makanan tertentu, tubuh saya sudah tak mampu menerima dan memproses makanan tertentu meskipun terlalu menginginkannya,” ujar Valleria.

Pada usia 23 tahun, ukuran bajunya telah bertambah kecil dari ukuran sihat 12 menjadi 6. Valleria merupakan seorang model ketika itu, walaupun beratnya semakin ringan, namun dirinya diberitahu ia masih terlalu gemuk. Ia membuatkan situasi dirinya menjadi lebih buruk.

Turun Berat Badan Berterusan, Hingga Dilarang Menari

Berat badannya semakin terus menurun. Pada usia 24 tahun, tubuhnya hanya tinggal 38 kg. Valleria dilarang menari kerana dapat melukai tubuhnya sendiri. Makin tahun semakin membimbangkan. 10 tahun kemudian, ia harus mendapatkan rawatan dan berjumpa dengan 30 doktor pakar kerana berat badannya hanya 23 kg.

Penyakitnya juga telah membuat hidupnya sangat kesepian. Dia tidak mempunyai pasangan selama 10 tahun. Hubungan cintanya selalu menjadi sukar kerana ia tidak mampu melakukan hal-hal normal yang pasangan lakukan, seperti makan malam di restoran.

“Anoreksia telah membuat saya rasa sunyi, tidak menarik dan menjijikkan bagi orang-orang di sekitar saya,” ujarnya.

MW: Pesanan buat para wanita, jangan terlalu ekstrem dan obses untuk menurunkan berat badan dengan diet yang ketat. Berpada-padalah dan paling penting amalkan diet yang sihat, pemakanan yang seimbang untuk kesihatan.

Sumber: gudsol