Ada perkara yang di luar kawalan kita sebagai manusia. Segalanya telah ditentukan oleh Allah SWT. Misalnya soal jodoh.

Setiap manusia pasti ingin hidup berpasangan. Namun bukan semua ditakdirkan memiliki pasangan hidup. Bagi wanita terutamanya, masih bergelar dara pada usia yang sudah mencecah angka 40-an pasti merungsingkan fikiran. Ikuti luahan rasa seorang wanita bujang kepada kolumnis ruangan Ya Tuhan, Puan Maimunah Mohamad, seorang Kaunselor dan penulis bebas.

Usia Cecah 40 Tahun

Assalamualaikum puan yang dirahmati Allah. Saya seorang wanita yang masih belum lagi berumah tangga walau pun usia saya sudah menginjak ke angka 40 tahun pada bulan Mac nanti. Saya anak sulung daripada tiga beradik perempuan.

Dua orang adik sudah pun mendirikan rumah tangga dan mempunyai anak-anak. Dengan anak-anak saudara itulah saya tumpang bermanja dan memanggil saya dengan gelaran ‘ibu’. Saya tinggal berdua bersama emak, sejak kematian ayah 15 tahun lepas. Nasib baik juga adik-adik ipar saya baik dan sentiasa mengambil berat tentang saya dan mak. Setiap kali cuti sekolah, anak-anak yang sudah boleh berdikari (lingkungan 8 – 16 tahun) akan dibenarkan balik kampung. Itu semua atas permintaan mak yang seronok bila tiba cuti sekolah, rumahnya meriah dengan cucu-cucu.

Saya seorang guru sekolah rendah dan dengan pendapatan saya, cukup untuk menanggung diri dan mak. Tambahan pula, mak ada pencen askar arwah ayah. Lebih daripada mencukupi untuk menampung kehidupan kami tanpa perlu susahkan adik-adik. Syukur, sudah beberapa kali saya membawa mak menunaikan umrah, dengan menumpang mahram adik dan suaminya.

Kesunyian

Walau pun daripada luaran, saya nampak gembira, tapi jauh di sudut hati, saya rasa ada ruang ‘kosong’ dalam diri yang belum terisi. Terus terang, saya masih menyimpan hasrat untuk mendirikan rumah tangga kelak.

Kadangkala saya tertanya-tanya, apakah kerana fizikal saya yang gemuk membuatkan tidak ada lelaki yang sukakan saya? Pernah beberapa kali saya cuba bercinta tapi semuanya kandas di tengah jalan. Ada yang sekadar nak pergunakan saya kerana saya berduit dan ada juga yang terpaksa putuskan hubungan dengan alasan keluarga tak restu. Puan, saya rasa sedih dengan keadaan ini. Apakah orang sekarang hanya melihat paras rupa semata-mata?

Keluarga Faham

Saya bersyukur kerana mak dan adik-adik faham perasaan saya. Tidak pernah merungut jika saya tidak mahu ikut serta pergi ke kenduri kahwin jiran atau saudara mara. Saya sudah malas ditanya soal perkahwinan. Hanya orang tak siuman saja yang tak ingin kahwin!

IKLAN

Akhirnya saya makin jarang menghadiri majlis kahwin kecuali rakan rapat atau keluarga terdekat saja. Biasanya saya akan hantar dan jemput mak, kemudian sanggup duduk menunggu di dalam kereta. Sampai ke tahap itu perasaan yang saya alami.

Cuba Diatur Jodoh

Pernah juga makcik-makcik saya cuba aturkan jodoh saya. Tapi kalau yang dipilih itu duda yang sudah berumur atau lelaki yang tak tetap kerjanya, takkan saya nak terima. Walau pun andartu, tapi saya bukan terdesak untuk kahwin hingga tak tengok dulu latar belakang lelaki itu. Saya ingat pesan mak. Jangan kahwin semata-mata nak tutup mulut orang. Biarkan apa orang nak cakap. Kalau tak bahagia, kita yang kena tanggung. Bukan bermaksud saya terlalu memilih dan pandang rendah pada orang bekerja sendiri, tapi saya rasa saya berhak untuk memilih yang terbaik untuk diri saya.

Terus terang, soal jodoh saya sudah serah bulat-bulat kepada Yang Esa. Hanya mampu berdoa saja. Cuma saya tak nafikan, ada masanya perasaan sedih itu datang bila lihat kebahagiaan pasangan lain. Puan, bagaimana saya nak pujuk diri agar lebih tenang dan reda menghadapi dugaan jodoh yang tak kunjung tiba…

IKLAN

Gadis Senja, Perak.

Jawapan:

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihi. Allah mencipta manusia dalam pelbagai bentuk dan rupa. Pelbagai warna kulit, bangsa dan bahasa. Bagi kita yang dilahirkan sebagai Islam, adalah satu rahmat dan nikmat yang yang tidak terhingga nilainya. Setiap daripada kita sebagai seorang Islam ada kelebihannya. Yang cantik dan yang hodoh, yang kurus dan yang gemuk, masing-masing ada kelebihan. Malah yang sempurna anggotanya mahupun yang cacat anggota pasti ada perbezaan dan kelebihan masing-masing.

Amat bersyukur lagi kita sebagai hamba-Nya kita sempurna kejadiannya, tanpa ada kecacatan anggota. Ada insan yang lahir tetapi tidak pernah dapat melihat keindahan alam ini. Ada insan yang berhadapan dengan kemiskinan tegar untuk mendapat rezeki perlu bertarung nyawa untuk menghilangkan rasa lapar.

IKLAN

Justeru,…”nikmat mana lagi yang kamu dustakan”.?…..ayat yang Allah ulang-ulang pertanyaan kepada hamba-Nya dalam surah Ar Rahman tentang apa lagi yang tidak cukup yang dikurniakan kepada kita ?

Malah kepada manusia yang diuji dengan pelbagai ujian oleh Allah sebenarnya orang itu disayangi Allah. Tanpa manusia itu menyedari bahawa sayangnya Allah terhadapnya melebihi berkali ganda sayang seorang ibu kepada anak kecilnya. Lihat sahaja nabi diuji dengan pelbagai ujian hanya kerana untuk meningkatkan tahap keimanan terhadap Allah, yang menunjukkan nabi amat disayangi Allah. Begitu juga kita hamba-Nya, diuji dengan ujian yang terlalu sedikit.

Ada Keistimewaan

Tahukah saudari orang gemuk ada keistimewaannya yang tersendiri? Kebanyakan orang gemuk disukai oleh orang-orang sekelilingnya. Apabila orang menyukai, bermakna mereka menghargai kita. Penghargaan itu adalah antara istimewanya saudari di mata manusia lain. Anda sendiri mengaku bahawa anda punya keluarga yang harmoni. Itulah antara kebahagiaan yang saudari kecapi kini yang merupakan satu rahmat dan nikmat.

Berbalik kepada soal jodoh, aya kurang pasti adakah kerana gemuk maka jodoh lambat saudari temui. Jika anda merasakan bahawa kegemukan adalah antara halangan dan sebab tidak mendapat pasangan, maka usaha ke arah “menguruskan” badan tidak mustahil boleh dilaksanakan. Ramai orang gemuk yang berjaya mengurangkan berat badan dalam tempoh tidak sampai setahun. Mereka sanggup tidak makan nasi sebulan sekali dan hanya makan sayur-sayuran dan ikan. Jika anda punya Kegigihan, dan komitmen serta disiplin diri yang tinggi dan keazaman yang kuat untuk mengurangkan berat badan, insya Allah saudari akan berjaya satu hari nanti.

Memilih

Hakikat pada hari ini perlu kita akui bahawa wanita semakin ramai dan lelaki semakin berkurang. Peluang untuk memiliki lelaki yang menepati kriteria pemilihan yang saudari tentukan mungkin paling sukar ditemui. Walaupun hanya kriteria bekerja tetap, namun masih sukar ditemui. Malah mungkin juga tiada pilihan langsung. Apatah lagi jika usia telah melewati 40 tahun. Semakin sikit peluang tersebut. Dan apabila saudari menyebut “Bukan bermaksud saya terlalu memilih dan pandang rendah pada orang bekerja sendiri, tapi saya rasa saya berhak untuk memilih yang terbaik untuk diri saya…..Maka ini akan bertambah sukar untuk mendapat calon mengikut cita rasa saudari kerana hakikat yang saya sebutkan di atas tadi bahawa wanita ramai dari lelaki , maka pilihan amatlah terhad. Realiti dan hakikatnya bahawa perlu diakui. Justeru, jika mahu meneruskan hajat, maka kriteria bukan bekerja sendiri tu perlu dilihat kembali.

Bukan hanya perkahwinan sebagai faktor penentu yang boleh membawa kebahagiaan kepada puan. Hidup ini banyak pilihan dan banyak peluang serta cara lain untuk bahagia. Berlapang dada, terima hakikat dan beri peluang pada diri. Jika saudari bertemu jodoh, kahwinilah lelaki yang baik, beriman dan punya tanggungjawab. Namun jika itu tidak ditemui, berbahagialah dengan apa yang puan miliki kini berbanding dengan insan-insan malang seperti yang saya gambarkan di awal penulisan ini. Sekiranya ditakdirkan saudari masih belum bertemu jodoh, banyak cara dan peluang untuk menambah pahala menuju ke syurga.

Sebelum saya akhiri, izinkan saya menyebut sesuatu yang pernah kita dengar….. “Kita sering dapat apa yang kita perlukan…. kita hanya tidak dapat apa yang kita inginkan”. Percayalah puan, Allah tidak pernah menghampakan kita…Dia akan berikan apa yang kita perlukan. Tetapi mungkin Dia tidak berikan apa yang kita inginkan kerana belum tentu apa yang kita inginkan itu terbaik untuk kita. Malah jika kita perolehnya berkemungkinan besar ia akan memberi kemudharatan pada kita. Wallahualam.