Tidak dapat bayangkan perasaan seorang anak bila tak diterima oleh ayah, padahal dia sudah berubah. - Gambar sekadar hiasan.

“Saya sudah bertaubat, dia tetap tak maafkan.” Ayah tergamak buang anak hamil luar nikah gara-gara kesalahan anaknya itu.

Biarpun anak itu telah sedar perbuatan dan telah bertaubat, sang ayah tetap tidak dapat menerima anaknya lagi, apatah lagi cucunya itu.

Rata-rata netizen bersimpati dengan situasi yang dilalui gadis ini. Kongsi Baitus Solehah, perjalanan hidup yang mendukacitakan…

Apakah ada pelangi dihujung senja?

Saya Sudah Bertaubat

Perjalanan hidup ini telah ditentukan oleh Allah SWT dari awal lagi… Tak kira yang suka atau duka, malah yang bahagia atau derita dan yang senang atau sukar. Segalanya sudah ditentukan…

Masih airmata saya mahu mengalir untuk menaip berkongsi cerita ini. Sayu hati bila berfikir, rupanya masih ada seorang ayah yang kejam dan tidak ada hati kemanusiaan. Mungkin dia cuma fikir hidup cuma setakat di dunia sahaja. Ego sungguh ! Ego kerana tidak menerima qada dan qadar Allah.

Tiga bulan lalu ketika saya membawa pelatih ke sebuah Klinik Kesihatan berhampiran, sedang saya menunggu pelatih menjalani pemeriksaan antenatal, saya didatangi seorang ibu yang agak sebaya saya usianya.

Ibu itu bertanya, ” Ini ummi ke?”
“Hmm…ummi, ada apa ya?”

“Begini, saya ada masalah, anak saya hamil, tadi ketika jumpa doktor, doktor tu yang beritahu saya, cari seorang perempuan selalu berjubah hitam, berniqab dan ramai orang panggil ummi.

Artikel Berkaitan: Dilema Anak Luar Nikah, Nasib Anak Tak Sah Taraf

Dia Tetap Tak Maafkan

Lama saya perhatikan puan, dari puan datang bersama perempuan-perempuan muda yang hamil, saya beranikan diri untuk bertanya sebab saya tak tau nak cari di mana.”

“Ohh, begitu. Mana anaknya?”

“Ini anak saya, hamil 5 bulan. Siapa pun di dalam keluarga saya tak tahu keadaan dia. Boleh puan tolong saya? Ada kekosongan ke di tempat puan?”

“Insyallah , ada . Kebetulan seorang yang baru melahirkan sudah keluar semalam. Boleh lah dia daftar masuk. Bila nak masuknya?”

IKLAN

“Jika boleh hari ini. Nanti lepas balik dari kllinik saya terus ke tempat puan ya, boleh puan berikan alamatnya?”

“Baik, boleh hari ini .”

Ayah Tergamak Buang Anak

Tiba-tiba pelatih ini telah melahirkan bayi pramatang. Pada minggu 33 kandungan, bayi telah lahir dengan berat 1.8 kg (kilogram) sahaja. Bayi dan ibu ditahan di wad selama seminggu. Setelah ibu dan bayi sihat dan selamat, barulah mereka berdua dibenarkan dibawa pulang ke rumah.

Bayi ini mahu dipelihara sendiri oleh pelatih. Tidak mahu diserahkan kepada keluarga angkat. Perancangannya, waris (ibu) akan jemput pelatih untuk diletakkan di rumah ibu saudara pelatih. Tetapi di saat akhir, ibu saudara cuma mahu bayi, tak nak terima dan jaga ibu bayi.

Jadi perancangan waris bertukar. Tak pelah, mereka tak nak jaga ibu cuma nak bayi, maka tak jadi hantar ke sana. Jadi waris bertekad bawa pelatih ni dengan bayinya pulang ke rumah.

Baca Di Sini : Terlanjur & Terberanak Tolong Jangan Buang Merata, ‘Baby Hatch’ Selamatkan Bayi

Anak Hamil Luar Nikah

Tak sampai sejam, waris menelefon semula, terdengar bunyi esak tangisan di hujung talian. “Ummi, ayah dia tak nak terima.”

“Ayah dia tak nak terima ibu atau bayinya?”

“Dua-dua, ibu dan bayi, ayah dia dah buang dia. Ayah dia tak beri dia masuk rumah. Saya tak tahu nak hantar dia ke mana. Ummi tahu ke tempat lain yang boleh terima anak saya ni?”

IKLAN

Terdiam saya, sambil saya menangis, “Kenapa ayah dia tergamak buang anak? Anak itu sudah taubat dan berubah. Tekad hendak pelihara sendiri bayinya supaya dapat membina masa hadapan yang baru, kenapa ya?”

“Saya tak tahu ummi, suami beri kata pilihan pada saya. Sama ada nak anak atau suami? Saya cuma ada seorang saja anak perempuan, apa saya nak buat ummi? Mana saya nak pilih? Dua-dua ada hak untuk tinggal di rumah inikan?”

“Ya, dua-dua ada hak. Lagi pula , anak perempuan ini masih di bawah tanggungjawab ayah selagi dia belum berkahwin.”

“Ayah dia tak nak ummi, ayah dia tak mahu dia ada dalam rumah ni, ke mana saya nak letakkan dia ummi?”

“Begini sajalah, buat apa ramai orang tahu aib dan maruah dirinya, hantarlah semula dia ke Baitus Solehah. Saya sanggup saja jaga dia sampai mati. Dah ayah dia tergamak buang dia, buanglah dia dunia akhirat.”

“Baik ummi, nanti saya hantar semula ke sana ya.”

Ayah Terus Marah

Rupanya, satu barang pun belum diturunkan dari kereta ketika tiba di rumah tadi. Ketika waris yang bawa pelatih tiba di rumah, ayahnya telah ada di rumah. Apabila melihat pelatih turun kereta bersama bayinya, ayahnya terus marah. Dan berlakulah drama tanpa skrip.

IKLAN

Mereka tiba semula selepas solat maghrib. Ketika tiba, sebaik pelatih turun kereta, terus dia memeluk saya. Menangis di bahu saya, “Ummi, ayah dah buang saya, usahkan anak saya, saya pun ayah tak nak terima. Saya tahu saya dah buat silap. Tapi saya dah bertaubat, ayah tetap tak maafkan saya.”

“Tak mengapalah, mari masuk. Insyallah ummi jaga kamu.” Sambil saya pimpin tangannya masuk ke rumah. Bayinya saya kendong di tangan kanan.

“Bersabarlah dengan ujian ini, bukankah selalu dipesan, yang kamu akan diuji dengan ujian yang besar apabila kamu bertaubat dan ingin berubah menjadi baik? Inilah iman. Insyallah, jika kamu mampu melaluinya dengan redha, Allah akan pimpin kamu di jalan yang benar.”

“Allah nak uji janji dan ikrar kamu, dan kehendak Allah kamu berada di sini. Semoga rahmat Allah bersama kamu sentiasa. Usah risau akan rezeki kamu dan bayi ini, semuanya dalam jaminan Allah, kita hiduplah seadanya.”

Artikel Menarik : Remaja 15 Tahun Beranak Sendiri Di Rumah, Nekad Tamatkan Nyawa Bayinya Sebaik Melahirkan

Macam Kisah Sinetron

Bertangis-tangisanlah kami semua. Padanlah kata bibik, ” Ketika dia pamit mahu pergi tadi, saya tak sedih pun. Rupanya dia pulang semula ke sini.” Bibik lagilah menangis mengogoi sedih melihat dia masuk dengan bahunya saya pimpin.

Sedih yang amat, apabila benar-benar berhadapan kisah nyata. Selalu tengok sinetron saja, cerita sedih yang diarah oleh penulis skrip.

Bagaimana akhiran kisah ini, hanya Allah yang mengetahui. Tinggal dia menjadi penghuni Baitus Solehah semula. Berapa lama tempohnya, hanya Allah yang tahu.

Dari Allah kita datang dan kepada Allah jua kita kembali.

Opah Cucu Seribu,
Mak Liza

Mingguan Wanita : Kesilapan yang telah anak lakukan adalah ujian buat semua, sama ada pada ayah atau anak. Memang tak mudah terima kenyataan yang menyakitkan, namun jangan ego hingga hingga membuang anak yang menjadi amanah pada mak, ayah.

Sumber : Baitus Soleh

Follow kami di :

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita