Soal nafkah, ibu tunggal jangan sedih bekas pasangan tidak jalankan tanggungjawab. Sememangnya apabila bergelar ibu tunggal banyak yang akan dilalui.

Apatah lagi bila berhadapan dengan bekas suami yang culas soal nafkah anak.

Komen Follow kami di TELEGRAM, INSTAGRAM, TIKTOK, FACEBOOK, TWITTER dan YOUTUBE Mingguan Wanita untuk dapatkan info dan artikel-artikel terkini serta menarik.

Soal Nafkah, Ibu Tunggal Jangan Sedih Bekas Pasangan Tidak Jalankan Tanggungjawab

Menerusi perkongsian ibu tunggal yang cukup tabah dan berjaya Puan Dzuriasikim Dzulkefli menerusi akaun Facebooknya cukup memberi manfaat buat golongan wanita di luar sana yang bergelar ibu tunggal.

Pengalaman yang dilalui selepas berpisah dengan suami cukup memberi pengajaran. Malah Puan Dzuriasikim juga memberikan inspirasi buat wanita yang senasib dengannya.

Soal Nafkah, Ibu Tunggal Jangan Sedih Bekas Pasangan Tidak Jalankan Tanggungjawab “Yakin Dengan Rezeki Allah”

SOAL NAFKAH

  1. Soal nafkah ini telah membuatkan ramai wanita yang terpaksa berpisah dengan pasangan mereka turun naik mahkamah. Berhempas pulas, “struggle” untuk mengurus waktu (banyak waktu terbuang), tenaga, airmata, maruah, tekanan emosi dan entah apa lagi.
  2. Berasa sedih apabila bekas pasangan tidak menjalankan tanggungjawab mereka. Membuatkan banyak ibu tunggal meletakkan harapan kepada manusia dan seolah rezeki tersekat untuk banyak perkara.
  3. Sebetulnya begini….

Bertenanglah…

Kerana Allah memberikan tanggungjawab kepada kita.

Dan ujian kepada kita mengikut kekuatan kita sendiri.

  1. Berhentilah untuk berharap kepada manusia.

Saya tidak pernah berharap kepada bekas pasangan untuk menyara anak-anak saya.

  1. Saya juga tidak menghabiskan waktu untuk bergaduh di mahkamah demi menuntut hak. Sebaliknya saya selalu yakin dan percaya bahawa rezeki dari Allah itu Maha luas dan tidak akan pernah habis.
  2. Ketika Hakim berkata kepada bekas pasangan saya…

“Kamu telah bernikah selama 20 tahun dan dia telah melahirkan 5 orang anak buat mu.  Tidakkah kamu ingin memberikan sedikit saguhati kepadanya?”….

“Tidak….” Jawab bekas suami saya.

Dan Tuan Hakim bertanya kepada saya jika ada apa-apa yang saya ingin tuntut….

Saya menjawab….

“Saya yakin dengan rezeki Allah…. Tak apalah Yang Arif jika saya tak dapat apa-apa pun….”.

  1. Rasa hiba. Bukan kerana tidak mendapat apa-apa.  Tetapi kerana penantian yang begitu lama akhirnya berakhir.  Nilai detik itu jauh lebih berharga buat saya dari sebarang bentuk harta.  Saat ini hanya boleh difahami oleh mereka yang sudah lama bertarung kerana perlu keluar dari sebuah ikatan perkahwinan.
  2. Begitu sahaja.

Saya baru bekerja pada waktu itu.

IKLAN

Saya juga tidak punya harta.

Saya tidak punya simpanan melainkan hanya ada sedikit barang kemas dan wang yang tidak sampai seribu ringgit untuk bayar sewa rumah dan makan minum kami 6 beranak.   Juga saya tidak tahu bilakah akan ada wang lagi kerana orang berniaga ini pendapatannya tidak menentu.

  1. Saya benar-benar dalam keadaan terhimpit dan susah pada waktu itu.

Datang ke mahkamah pun dengan menaiki teksi sahaja.  Sepanjang perbicaraan yang sering ditangguhkan kerana bekas pasangan sering tidak hadir, saya terpaksa ambil cuti.  Kemudian cuti separuh hari.  Dan cuti lagi.  Dan lagi.

  1. Ada kalanya ya saya datang awal pagi untuk perbicaraan seisi pagi. Tetapi hampa.  Bila bekas pasangan tidak hadir, ianya kadang dianjak ke seisi petang pula.  Dan saya terpaksa menjelaskan kepada pejabat tentang ini.  Anda tahu, saya juga perlu menguruskan perihal persekolahan anak-anak yang masih kecil waktu itu.  Ada kalanya memerlukan kita hadir di sekolah.  Jadi, perlu ambil cuti juga lagi.
  2. Tidak semua orang akan faham tentang kepayahan seorang ibu yang perlu berjuang ketika ini. Di pejabat, ada yang menyindir bertanyakan mengapa kes saya menjadi sangat sulit.  Kata seseorang kepada saya, kakaknya sendiri juga pernah bercerai.  Tetapi dia tidak perlu hadir di mahkamah.  Semuanya diserahkan kepada peguam sahaja.  Tahu-tahu dapat sijil  cerai.   Saya hanya mampu mengangguk-angguk kan kepada.  Saya tidak punya wang yang banyak.  Untuk membukan fail sahaja perlukan sekurang-kurangnya 5K.   Wanita perlu tabah untuk banyak perkara.
  3. Saya tidak ada pergantungan kepada manusia melainkan Tuhan. Dan dengan keyakinan yang mutlak sewaktu saya melafazkan kata-kata sewaktu perbicaraan (bahawa saya yakin rezeki itu datang dari Allah).  Yakin 300%!   Muktamad dalam hati dan jiwa saya.  Segala kepayahan yang saya lalui membuatkan saya lebih banyak berdoa untuk memberikan yang lebih baik dan baik lagi buat anak-anak.  Saya lihat mata mereka.  Itulah kekuatan saya.
  4. Wanita,

Berhenti berharap kepada manusia.

Kerana tidak ada satupun yang sukar bagi Tuhan jika Dia mahu memberi.

  1. Jangan sesekali salahkan bekas pasangan jika dia tidak mampu atau tidak mahu memikul tanggungjawabnya. Jangan burukkan bekas pasangan kepada anak-anak dan keluarga. Jangan menghukum.  Jangan doakan yang tidak baik.  Jangan buat kerja Tuhan.
  2. Saya sentiasa memaafkan semua orang. Tidak ada sebarang perasaan dendam dalam jiwa saya.  Zero dendam.  Kosong.
  3. Yang ada hanya kesyukuran.

Saya selalu menangis kerana sangat bahagia dengan ketentuan yang Allah berikan.   Syukur.

  1. Jadilah wanita yang kuat dan cekal.

Tuhan lebih tahu apa kemampuan mu…

Walaupun kita mungkin selalu berfikir bahawa kita tidak akan mampu untuk terus melangkah.

  1. Yakin bahawa rezeki itu dari Allah dan manusia hanyalah perantara. Berusahalah untuk mencari rezeki.  Berusaha untuk perbaiki diri.  Berusaha menjadi diri kita yang lebih baik setiap hari.  Jika rezeki kita tersekat itu bukanlah salah bekas pasangan, sebaliknya semak diri kita dan usaha lagi.  Jika rezeki itu benar adalah hak mu, maka ia akan datang juga nanti.  Allah akan ganti.  Dengan cara yang tidak pernah kamu jangka nanti.
  2. InsyaAllah, segalanya akan baik-baik sahaja.

Trust Allah.

Trust Allah will never put us in the situation that we can’t handle.

  1. Urus emosi mu dengan matang dan tenang agar setiap tutur kata yang keluar dari bibir mu tetap baik biarpun dalam keadaan yang tidak baik.

Baca Disini : Curang Tak Kenal Paras Rupa, Tak Perlulah Salahkan Diri, Kekallah Jadi Wanita Hebat

IKLAN

Pernah Rasa Jadi Ibu Tunggal, Che Ta Mahu Bantu 1 Juta Wanita! “Rezeki Itu Ada Di Mana-Mana”

Mingguan Wanita : Wanita kena cekal apatah lagi bila bergelar ibu tunggal.

Sumber :  Facebook Dzuriasikim Dzulkefli

Fazura Pesan Wahai Wanita Sayangi & Hargailah Diri Anda! 

Tip Cantik Isteri, Ibu & Selebriti Datin Elvina

JEANS BURUK JANGAN BUANG, SERTAI KELAS JAHITAN MW & EPAL

Soal Nafkah, Ibu Tunggal Jangan Sedih Bekas Pasangan Tidak Jalankan Tanggungjawab “Yakin Dengan Rezeki Allah”

IKLAN

Jom daftar sekarang!!! KELAS JAHITAN KREATIF

Klik link untuk daftar: https://toko.ideaktiv.com/product/kelas-jahitan-kreatif/

Tak pernah pegang mesin, tak bermakna mak-mak tak pandai menjahit. Pelajari kaedah dan teknik jahitan mudah dalam kelas satu hari sahaja.

Dalam masa beberapa jam, walaupun beginner anda mampu menyiapkan satu tote bag daripada jeans terpakai dan nasi lemak recyclable bag.

Projek 1: Denim Tote Bag

Jom tukar jeans yang tak muat dipakai menjadi tote bag. Teknik yang dipelajari bermula daripada cara memotong kain, membuat ukuran kain, menjahit lurus, jahit tangkai beg, cara cantuman sehinggalah siap sebiji beg.

Projek 2: Shopping Bag

Beg beli belah berbentuk nasi lemak! Beg kitar semula ini bukan saja menjimatkan ruang, malah dapat melindungi alam sekitar kerana kurangnya penggunaan beg plastik. Teknik yang bakal dipelajari adalah cara jahitan melengkung, jahitan lurus, cara mengukur saiz beg dan cara membuat lipatan.

Jangan ketinggalan sertai Kelas Jahitan Kreatif Denim Tote Bag & Shoping Bag di SewingWorld, One City Subang Jaya pada 15 Oktober 2022 bermula 930 pagi hingga 5.30 petang. Yuran RM60 sahaja.

#kelasjahitankreatif

#sewingworldgallery