Nota Menyayat Hati Suami Buat Keluarga Ditemui Selepas Meninggal Akibat Covid-19
Foto kredit gofundme.com

Bayangkan betapa sedihnya hati si isteri apabila menemui nota menyayat hati yang ditulis suami buat keluarga selepas dirinya meninggal dunia akibat coronavirus atau Covid-19.

Jonathan Coelho mahu keluarganya mengetahui betapa mereka amat bermakna buat dirinya jika ditakdirkan dirinya tidak selamat melawan coronavirus.

Isteri Jonathan, Katie Coelho dalam kenyataannya pada Today memberitahu suaminya itu meninggalkan nota yang menyayat hati untuk keluarganya sebelum dia meninggal dunia pada hari Rabu. Jonathan meninggal dunia akibat serangan kardiak yang disebabkan oleh coronavirus di hospital yang terletak di Connecticut.

Berikutan dengan kematian Jonathan, isterinya Katie, 33, telah menemui nota itu selepas telefon suaminya itu dikembalikan semula kepadanya.

Bangga Dapat Jadi Suami Dan Bapa

Katie telah berkongsi apa yang ditulis pada nota itu ke laman sesawang GoFundMe yang telah dibuat oleh rakan keluarga mereka yang bernama Katie Slayton.

Saya amat menyayangi kamu semua dengan sepenuh hati dan kamu semua telah memberikan kehidupan yang terbaik yang saya impikan,” tulis bapa kepada dua orang anak ini seperti yang tertulis dalam laman web tersebut.

Nota Menyayat Hati Suami Buat Keluarga Ditemui Selepas Meninggal Akibat Covid-19
Foto kredit gofundme.com

Nota selebihnya menyatakan rasa bertuah dan bangga Jonathan kerana menjadi suami kepada Katie dan bapa kepada Braedyn dan Penny.

Jonathan turut memuji isterinya dengan menyatakan Katie adalah insan paling cantik dan ibu paling penyayang yang pernah ditemuinya. Dia juga mahu Katie meneruskan hidup dengan penuh kegembiraan dan bersemangat. Sikap itulah yang membuatkan Jonathan telah jatuh cinta pada dirinya.

Inilah Cinta Sejati

Dalam satu siaran berita yang telah dikeluarkan, lelaki berusia 32 ini bertanggungjawab mencari rezeki untuk isteri, anak lelakinya Braedyn,2, dan anak perempuannya Penelope, 10 bulan.

IKLAN

Katie dalam kenyataan bertulis mahukan orang ramai untuk mengingati betapa suaminya itu amat menyayangi mereka semua.

Jonathan mahu semua orang tahu betapa dia rasa dirinya amat diberkati dengan kehidupannya yang telah dilaluinya. Betapa berusahanya dia melawan (coronavirus) untuk kekal berada bersama kita semua, dan dia juga mahu memastikan betapa dia amat mengambil berat terhadap kita.

“Saya mahu orang ramai mengingati bahawa inilah rupa cinta sejati, dan dalam keadaan sakit dan derita, cinta sejati tidak mustahil masih ada.”

Anak sulung pasangan ini Braedyn dilahirkan dengan masalah neurologi teruk yang dikenali sebagai cerebral palsy.

Menurut page Facebook yang dibuat oleh keluarga bagi merakamkan perjuangan Braedyn, ternyata Jonathan amat menghargai masanya bersama Braedyn dan Penelope.

IKLAN
Nota Menyayat Hati Suami Buat Keluarga Ditemui Selepas Meninggal Akibat Covid-19
Foto kredit gofundme.com

Hilang Cinta 

Tulis Jonathan lagi dalam nota tersebut, “ Melihat awak menjadi ibu terbaik buat anak-anak adalah perkara paling hebat yang pernah saya alami. Beritahu Braedyn yang dia adalah kawan baik saya dan saya amat bangga menjadi bapanya.

“Saya juga amat bangga dengan apa yang telah dilakukannya dan minta dia meneruskan apa yang telah dilakukannya. Beritahu Penelope bahawa dia adalah seorang Puteri dan boleh dapat apa sahaja yang dia mahukan dalam hidupnya. Saya amat bertuah.”

Katie dalam kenyataannya berkata, “Nota itu amat bermakna sekali.”

Nota tersebut juga dapat menunjukkan bahawa betapa hebatnya Jonathan sebagai seorang bapa. Dalam keadaan dirinya bersedih nota ini akan sentiasa menjadi peringatan betapa suaminya amat menyayanginya.

Ini juga adalah peringatan sedih bahawa saya hilang cinta tersebut sepanjang saya hidup nanti, dan suami saya risau dia tidak akan pulang ke rumah. Nota ini mengandungi kata-kata akhirnya. Kata akhirnya, ‘Saya Cinta Kamu’  adalah kata-kata yang saya amat bersyukur kerana dapat mengetahuinya tetapi akan menghantui saya setiap hari.”

IKLAN

Hampir Sembuh Tetapi Tubuh Tidak Dapat Melawan Lagi

Jonathan telah diuji positif Covid-19 pada 26 Mac 2020. Menurut page GoFundMe, Jonathan telah dimasukkan ke hospital dengan masalah pernafasan teruk.

Katie telah memberitahu Today bahawa suaminya itu ada kontak dengan individu yang mempunyai virus tersebut dua hari sebelum dirinya disahkan positif. Kontak itu berlaku ketika Jonathan berada di tempat kerjanya yang terletak di bangunan mahkamah berhampiran kediaman mereka.

Jonathan telah menghabiskan masa 28 hari di hospital, di mana 20 hari darinya dia bergantung pada alat bantuan pernafasan. Katie memberitahu dalam page GoFundMe itu bahawa suaminya hampir untuk sembuh tetapi tubuh suaminya itu tidak dapat melawan lagi.

Rasa sakit yang kami rasa itu tidak dapat dijelaskan. Insan yang kami anggap segala-galanya buat kami telah dirampas daripada kami,”tulis Katie.

Hati saya bukan sahaja patah malah telah berkecai. Saya dan anak-anak akan menjalani kehidupan seterusnya tanpa Jonathan. Dan saya tidak tahu bagaimana kami akan melakukannya,” akhiri Katie.

Sumber:www.today.com/

Baca ini juga: bersalin-dalam-koma-lawan-covid-19-akhirnya-pegang-anak-buat-pertama-kali/