Mengaku umat Nabi, tapi bila bab disakiti terus lupa umat nabi. - Gambar sekadar hiasan.

“Merangkaklah cari aku di padang mahsyar.” Lebih baik maafkan dari susahnya diri menunggu orang yang mak ayah marahkan tu.

Memang susah hendak maafkan orang yang berbuat salah dan menyakiti hati, namun sebaik-baiknya usaha untuk maafkan dan move on. Serahkan saja pada Allah untuk membalasnya.

Artikel Berkaitan : “Tipulah Tiada Rasa Malu, Tapi Ini Ketentuan.” Tidak Simpan Dendam, Sudah Maafkan Ayah

Merangkaklah Cari Aku

Ikuti perkongsian Munirah Mohd Shalleh ini dan fahami apa yang disampaikan.

“Jumpa kau dekat akhirat”
“Merangkak la hang cari aku mohon ampun”

Sedar tak ayat ni selalu kita dengar bila ada perselisihan faham atau berlaku sesuatu perkara yang melibatkan dosa kita sesama manusia.

Di Padang Mahsyar

Tapi, korang tahu tak ayat di atas tu sebenarnya akan menyusahkan diri korang balik kat akhirat.

Aku yakin orang yang kau marah sangat tu pun tak ingin dah nak jumpa kau atau pun kau pun dah tak ingin nak jumpa dia.

Buat apa nak tunggu dia merangkak cari kau kat sana. Kau tau tak dekat sana tu tak sama macam dunia ni.

IKLAN

Kau ni sudah selangkah lagi nak masuk syurga, tapi dah terpaksa nak tunggu orang tu merangkak perlahan jumpa kau semata nak puaskan hati kau.

Lama oi.
Orang lain dah minum air dekat sungai susu dalam syurga, kau masih lagi tunggu kawan tu merangkak cari kau.

Baca Di Sini : Shuib Reda Ujian “Mohon Maafkan Sarah Jika Ada Sakitkan Hati Sesiapa, Halalkan Makan Minumnya” 

Lebih Baik Maafkan

Kau ingat dekat sana nanti, dia merangkak macam anak kau yang baru nak belajar jalan merangkak ke?

Tak.
Sedar atau tidak sebenarnya kita sudah hilang sifat tawaduk dalam merenung ayat suci Al Quran.

Buka surah Al Hujurat, baca ayat 2. Sedangkan sahabat nabi yang telah dijanjikan syurga pun takut mendengar ayat ini, tak kan lah kita yang belum selangkah ke syurga ini hendak memperlekehkannya.

IKLAN

Sudahlah.
Tinggalkan lah ayat mengancam atau mengugut. Padang Masyar tu bukan macam padang permainan depan rumah kau.

Di situ segala amalan baik dan buruk akan ditimbang, di tontonkan satu demi satu kebaikan dan kejahatan kau.

Di situ terserlah segala keaiban kau yang selama ini Tuhan sembunyikan.

Kalau kita rasa best dengan ayat tu, teruskanlah. Teruskan lah dengan mendoakan yang tidak baik kepada kawan tadi tu.

Dari Susahnya Diri

Mengaku umat Nabi, tapi bila bab disakiti terus lupa umat nabi.

IKLAN

Abu Jahal dan Abu Lahab yang over zalimnya terhadap Nabi pun Nabi tetap maafkan dan mendoakan yang baik-baik hingga akhir hayat mereka.

Kenapa tak nak ikut?
Oh, kita bukan Nabi.
Habis tu? Nak ikut Abu Jahal ke?
Kah!

Kalau kau rasa dikhianati, di sakiti, dan ti ti yang lain, selesaikan lah di dunia.

Dan untuk kau yang menyakiti, selesaikan lah segalanya di sini juga.
Cukup-cukup lah segala beban dosa yang kita lakukan selama ini.
Dan tolong berhenti guna ayat;
“Carilah aku di Padang Masyar”
Buat penat kau tunggu.
“Merangkaklah Cari Aku Di Padang Mahsyar.” Lebih Baik Maafkan Dari Susahnya Diri
#Sisbulan

Baca Juga Di Sini: Wanita MATANG Adalah Orang Yang Lebih TENANG Dan Mudah Memaafkan

Mingguan Wanita : Semoga kita menjadi seorang yang pemaaf dan hidup lebih tenang tanpa dendam. Insyallah.

Sumber : Munirah Mohd Shalleh

Follow kami di :

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita