Ketika Pasangan Masih Hidup, Kenapa Perlu Kedekut Berikan Kata-kata Cinta

Ketika suami mahupun isteri, masih lagi ada di sebelah usahlah kedekut menzahirkan kata-kata cinta. Kerana apabila dia sudah tiada, kebaikan pasangan cuma mampu kita kenang-kenangkan saja.

Kisah harian yang dilalui Bonda Nor ini benar-benar mencuit rasa. Biarpun cuma berkisar tidur malam anak-anak dan suami. Bila anak-anak masih terlajak manja, mahu tidur malam sama-sama mak ayah, salah seorang perlu mengalah.

Abang, Naik Atas Katil..

Jam 3 pagi, tersedar, tengok dia tiada di sebelah. Hmmm.. Dah boleh agak dia di mana.

Abang naik katil, sayang. Tidur atas,” pujuk saya.

Dia menyahut perlahan. Kemudian tertidur semula.

Saya gerakkan lagi.

Abang tidur atas katil ya. Takpe. Saya dah bangun dah ni. Nak solat dan menulis jap.”

Barulah dia bangun lalu melipat tilam nipis yang menjadi alas tidurnya. Simpan.

Saya tahan sebak. Sudah berkali-kali melihat pemandangan yang sama, masih ditemani rasa yang sama.

Bukan sekali dua begini. Selalu!

Bila Anak-anak Masih Terlajak Manja

Abang, biarlah dia tidur dengan Hanis dan Imran je. Kita tidur satu katil sampai 4 orang, sempit! Kalau sehari dua, okey lagi. Tapi kalau setiap hari, takut jadi penyakit je nanti.”

Saya bantah. Najma masih menyusu badan. Memang perlu tidur bersama kami. Tapi Hadif?

Ah.. Hadif dah umur 4 tahun. Dah ada adik pun. Tapi masih terlajak manja. Masih merengek mahu tidur dengan mama dan abah.

Dan suami.. seperti biasa memang akan tewas dengan rengekan anak kecil.

Ayang teman Hadif dan Nona tidur atas katil. Abang tidur bawah saja.”

Tak nak! Saya masih ada suami. Biarlah suami yang tidur sebelah saya. Anak-anak kena ada limit juga!”

IKLAN

Ketika Hadif terus merengek, saya terus bertegas. Tetap mahu tidur berbantalkan lengan suami!

Lalu, demi memenuhi permintaan Hadif dan mahu isterinya tidur lebih selesa, yang selalu berkorban ialah dirinya.

Tilam Nipis Itulah Akhirnya Tempat Suami Merebahkan Lena

Ketika saya sudah terlelap, perlahan-lahan dia bangun, bentangkan tilam nipis di lantai dan tidur di situ.

Bila saya marah, katanya dia tak mahu saya sakit badan tidur bersempit-sempit macam tu. Padahal dia tidur di lantai begitu, tentu lagi….

Allahu Akbar. Pengorbanan seorang suami.

Hal-hal seperti ini yang selalu menyentuh hati seorang isteri.

Justeru, sesekali bila hati isteri ini merajuk, mengingati pengorbanan seperti ini pun sudah cukup buat hati saya terpujuk.

Teringat kata-kata mak satu ketika dahulu. Mengadukan sesuatu.

Hari-hari dia cerita tentang arwah suami dia. Kadang mak terasa nak tegur juga.”

Biarlah mak. Kalau itu yang buat dia lega.”

IKLAN

 

Ketika Pasangan Masih Hidup, Kenapa Perlu Kedekut Berikan Kata-kata Cinta

Ketika Pasangan Telah Tiada, Cuma Kerinduan Datang Menyapa

Saya senyum saja mendengar luahan rasa mak. Tentang sahabat mak yang sudah kehilangan suami. Hari-hari bercakap tentang kebaikan arwah suami. Tentang kerinduannya yang tak bertepi.

Walhal ketika arwah masih hidup, dia selalu merintih tentang kerenah buruk suaminya. Pening kepala!

Tapi lihatlah.. sebaik saja arwah meninggalkannya, lupa segala yang buruk, yang dikenang hanyalah yang indah-indah saja!

Allahu Akbar. Kita ambil iktibar.

Suami kita, biar berjujuk pun kelemahannya, pamerkanlah penghargaan kita kepadanya ketika dia masih ada.

Tak guna kita tabur bunga dan jirus air mawar ke pusaranya kalau ketika dia masih hidup, yang kita buat hanyalah memanaskan hatinya.

Tak guna kita tulis satu buku khas untuk menzahirkan kasih sayang kita kepadanya sedangkan ketika dia masih hidup, kita kedekut mahu mencoretkan kata-kata cinta buatnya.

IKLAN

Masa tidak boleh diputar.

Kalau Dia Pergi Dulu..

Bagi sesetengah orang, saat telah kehilangan, terpaksa mengharung kenangan dengan penuh penyesalan.

Bagi sesetengah yang lain, kisah-kisah beginilah yang harus dijadikan iktibar.

Belajar.

Kalau kita pergi dulu, apa yang akan dia ingat tentang kita?

Kalau dia pergi dulu, apakah kenangan bersama kita yang akan dia bawa bersama?

Perpisahan itu pasti.

Mati itu juga pasti.

Tepuk dada tanya hati. Apa yang sepatutnya kita lakukan ketika ini?

Sudah-sudahlah merajuk berlama-lama. Kita pendekkan saja cerita. Terima pasangan kita seadanya. Bertolak ansurlah pada kekurangan dan kelemahannya.

Pasangan Itu Bahan Ujian Allah Pada Kita

Dia adalah bahan ujian Allah pada kita. Kita juga adalah bahan ujian Allah padanya. Lalu jika sebut tentang ujian, apakah yang patut kita bayangkan?

Bukan tawa saja setiap masa. Kita juga harus bersedia untuk kuatkan jiwa bermain airmata!

Allahu Akbar. Kalau kita benar-benar buka mata dan hati kita, pasti banyak sebenarnya kita temui kebaikan pasangan kita.

Justeru, saat ujian tiba, cubalah pujuk hati kita dengan mengenangkan yang baik-baik saja tentangnya. Ya Allah.. Takkan langsung tak ada!

Sumber/Foto : Nor