barang-rumah

Cuba periksa barang dekat rumah mak-mak. Ada tak barang rumah yang masih elok, tapi tak digunakan lebih setahun. Gerenti ada saja kan?

Janganlah rasa sayang nak jual semula ya. Kalau simpan pun tentu sampai tahun depan masih juga sama kedudukannya di tempat yang sama.

Saranan wanita ini, Faridah Yusof berguna untuk dicuba oleh mak-mak yang ada banyak barang rumah tapi masih tersimpan elok dalam almari tu. Dan ada sebab kenapa dicadangkan agar dijual saja, bukan disedekahkan kepada orang lain.

Barang Rumah Masih Elok, Boleh Dimanfaatkan, Lebih Baik Jual

Andai ada barang-barang di rumah yang masih elok dan boleh dimanfaatkan tetapi tidak digunakan setelah lebih dari satu tahun, lebih baik dijual.

Masuk sahaja mana-mana grup barangan terpakai atau ada dipanggil ‘preloved’.

Cuba iklankan. Ada juga yang iklan di ruang media sosial sendiri.

IKLAN

Kenapa jual? Kenapa tidak disedekahkan?

Apabila dijual, kita akan dapat sedikit tunai. Dengan tunai, boleh bayar hutang, bayar zakat yang kita pernah terlupa dulu-dulu.

Satu perkara lagi, orang susah atau miskin akan merasa lebih gembira dapat beli barang terpakai yang masih elok berbanding menerima barang sedekah.

Baca sini : Mak-mak Sayang Nak Buang, Dalam Rumah Mesti Jumpa Barang-barang Ni

IKLAN

Maruah Tidak Tercalar

Terutama mereka yang dulunya berstatus M40, dengan kos perbelanjaan yang meningkat, status mereka menjadi B40.

Mereka akan lebih yakin diri dapat membeli untuk keluarga. Maruah mereka tidak tercalar seolah-olah mereka ini tidak berusaha untuk kehidupan sekiranya asyik menerima sedekah dan pemberian barangan dari orang.

Kecuali mereka yang sudah tidak berdaya untuk kerja, sakit terlantar, biasanya mereka redha menerima pemberian, hadiah, infaq dari orang lain.

IKLAN

Ada sahabat yang berjaya membayar hutang pelajaran dengan menjual barangan peribadi /preloved item.

Daripada barangan itu rosak dan lusuh tidak dimanfaatkan, alangkah baik bila dapat memberi manfaat kepada orang lain.

Mingguan Wanita : Bagus saranan ini. Lebih baik dijual daripada dibiarkan berhabuk. Lagipun, bila sampai masa perlu untuk mak-mak lakukan ‘declutter’ kediaman rumah masing-masing.

Sumber/Foto : Faridah Yusof / Jean van der Meulen via Pexels