Anak Kecil Ini Cuma Minta Dibelikan Baju Raya, Yang Mendapat Linangan Air Mata Seorang Ayah!

 

Ayah, bila nak beli baju raya…” Permintaan dan pertanyaan dari bibir anak kecil berusia 10 tahun ini membuatkan hati lelakinya menangis kerana dia tiada kemampuan menunaikan apa dihajati oleh anaknya itu.

Mungkin tidak banyak permintaan anaknya, Mohamad Khairul Iziham sekadar sepasang baju raya, tetapi disebabkan  tiada sumber kewangan, masa yang sama dirinya juga sedang dalam proses pemulihan dari kecederaan parah selepas dilanggar sebuah kereta yang pemandunya sedang mabuk pada 12 Januari lalu membuatkan dirinya hanya mendengar tanpa memenuhi impian anaknya.

Hampir lima bulan dia terlantar di tilam. Segala-galanya memerlukan bantuan isteri dan adik-adik ipar serta  bapa mentua. Hilang malu kerana kecederaannya terlalu parah. Tidak hairanlah tatkala anak tunggalnya menyebut ingin membeli baju raya, sekali lagi hatinya menangis! Semasa sihat, sebutlah apa saja, mahu makan apa saja, dia akan gagahkan diri untuk memenuhi permintaan anak tunggalnya itu tetapi hari ini, dia hanya mampu mendengar sahaja!

Ramadan tahun ini disambut ala kadar sahaja oleh mereka sekeluarga. Bagaimanapun kemeriahan Aidilfitri dapat  dirasai  juga kerana dia duduk bersama keluarga mentuanya. Apabila sudah berkumpul memang riuh rendah jadinya, ia mampu memberi sedikit keriangan bagi hatinya. Malah di bulan Ramadan penuh keberkatan ini, dia melahirkan rasa syukur kepada Allah SWT kerana sudah mampu duduk di kerusi roda berbanding hanya terbaring sahaja di tilam sebelum ini, selepas ditimpa kemalangan.

Paha Kanan Dimasukkan Besi

Berkongsi kisah kemalangan yang dialaminya, jelas Said bin Me, 44 tahun, dia ketika itu dalam perjalanan pulang ke rumah selepas membeli nasi ayam yang diminta anaknya.

Saya dari arah sempadan Kampung Lalang ingin ke Kampung Becah Sawah, Baling. Kereta itu dari arah bertentangan. Jalan tidaklah sibuk sangat ketika itu. Tak banyak kereta lalu lalang pun. Tetapi tanpa disedari satu hentakan kuat tepat mengenai saya sehingga tubuh saya terpelanting di sebalik pembahagi jalan sebelum terjunam ke dalam cerunan. Saya tidak sedarkan diri selepas kemalangan. Saya koma 10 hari! Dari Hospital Baling saya dibawa pula ke Hospital Kulim kerana kecederaan yang saya alami ini.”

Banyak sebenarnya kecederaan yang dialami ekoran kemalangan itu. Paha kanannya dimasukkan besi, buku lali yang hancur juga dimasukkan. Bukan itu sahaja dia mengalami kecederaan di bahagian betis yang terkoyak teruk, tulang punggung pecah, tulang bahu juga terkeluar dan tulang selangkanya merapat menyebabkan paru-parunya berfungsi dengan sempurna.

Dahi saya juga menerima jahitan yang banyak dan panjang kerana luka besar di bahagian itu.”

Disebabkan kecederaan terlalu parah, saya tidak mampu bergerak dan pembedahan memasukkan besi dilakukan beberapa hari selepas kejadian. Ada beberapa bahagian yang patah namun kata doktor, ia akan mengambil masa untuk pemulihan kerana tidak sesuai dilakukan pembedahan. Agak lama juga saya terlantar di tilam rumah. Dari rumah sendiri, disebabkan susah untuk isteri menguruskan saya seorang diri, kami berpindah ke rumah mentua di Kampung Becah Sawah ini.

IKLAN

Bayangkan bila hendak mandi, saya perlu didukung ke bilik air. Sekarang ini, mereka letakkan saya di kerusi roda dan terpaksa mandi di atas kerusi roda juga.

 

Anak Kecil Ini Cuma Minta Dibelikan Baju Raya, Yang Mendapat Linangan Air Mata Seorang Ayah!

Motosikal Sampai Melekat Bawah Kereta

Menurut Said, dari cerita saksi di tempat kejadian motosikalnya melekat di bawah kereta sehingga kereta yang melanggarnya tersekat dan tidak boleh bergerak.

Pemandu tidak mengalami kecederaan tetapi isterinya mengalami sedikit luka walaupun keretanya agak remuk kerana terseret ke pembahagi jalan.”

Beberapa orang saksi kejadian mendakwa pemandu kereta itu mungkin dalam pengaruh air ketum berdasarkan air tersebut ada bersamanya ketika kemalangan itu berlaku.

Kenderaan yang datang dari arah Thailand itu, tiba-tiba sahaja dia masuk ke laluan saya dan terus melanggar motosikal saya. Motosikal terlekat di bawah kenderaan sementara saya terpelanting ke sebelah pembahagi jalan. Aduan dibuat di balai polis dan dia mengaku telah melanggar saya. Kini kes berkenaan masih dalam siasatan polis.”

Ketika itu Said cuma bekerja kampung sebagai tukang dengan upah sebanyak RM100 sehari.

Bila dah tidak mampu buat apa-apa lagi, tiadalah sumber kewangan untuknya. Katanya pihak JKM telah memberikan bantuan sebanyak RM300 sebulan. Untuk menambah pendapatan, isterinya mengasuh anak orang dengan upah RM300 sebulan juga. Wang itulah yang digunakan untuk membeli lampin pakai buang dan susu bagi menguatkan tulangnya.  Selain itu dia sekeluarga turut dibantu oleh adik beradik isterinya yang tinggal serumah.

Throwback Kemalangan Dari Persepsi Isteri

Naluri seorang isteri, pasti dapat merasakan sesuatu yang tidak kena apabila orang yang disayangi bakal ditimpa bencana. Petang itu, Fatimah Abdul Razak, 37 tahun berkata, dia bagaikan resah dan sesekali memandang ke luar tingkap rumah. Hatinya tertanya-tanya kenapa kelibat suami masih tidak kelihatan sedangkan waktu itu suaminya sepatutnya sudah tiba di rumah.

Saya cuba telefon suami tetapi tidak berangkat. Hati mula risau. Pandang ke jalan raya, kelibatnya tidak ada. Tidak lama kemudian, adik menelefon. Katanya bersabar banyak-banyak, suami saya kemalangan. Saya sangat terperanjat mendapat khabar berita itu. Adik terus membawa saya ke tempat kejadian. Ketika itu suami sudah terbaring di atas rumput di tepi jalan raya. Sementara menanti ambulan, darah dari tubuh suami terus keluar. Saya tidak sanggup melihat.

Dari hari pertama menemaninya di hospital, saya tidak balik ke rumah. 11 hari lamanya di hospital menunggu suami sedar dari koma. Biarpun kecederaannya agak parah ketika itu tetapi kata doktor, tiada pembedahan boleh dilakukan. Ia mengambil masa untuk pulih, sebelum menjalani pembedahan.

Kos pemasangan besi membabitkan sejumlah RM1100 tetapi selepas pembedahan dilakukan, mereka diminta menambah lagi sejumlah RM1600 namun tidak dijelaskan.

Mengakui Ramadan ini adalah masa-masa sibuknya menguruskan keperluan suami, namun masa yang sama, Fatimah akui dia redha dengan ketentuan Ilahi.

Syukur Alhamdulillah kerana suami masih ada di sisi. Biar sibuk menguruskan segala keperluannya, tetapi saya anggap itulah pahala menjaga suami yang selama ini mencari rezeki buat saya dan anak.”

Buat masa ini Fatimah memilih tinggal sementara bersama keluarganya berikutan kecederaan teruk dialami suaminya itu.

Minta Kes Ditarik

Di sebalik kejadian kemalangan ini, kata Fatimah, dia mendapat tahu pihak yang melanggar suaminya itu ada meminta dia menarik balik laporan polis. Itupun bukan disampaikan sendiri oleh empunya diri sebaliknya oleh jiran yang datang melawatnya.

Ada juga saya dengar dia menyara kehidupan kami sedangkan semua itu tidak benar sama sekali. Terasa sedih juga tetapi buat masa ini semua urusan saman dan tuntutan dilakukan oleh peguam yang datang semasa suami dirawat di hospital. Saya mengharapkan segalanya baik belaka dan berharap kes ini akan selesai  dalam masa terdekat,

Buat masa ini suaminya belum lagi menjalani latihan fisioterapi kerana kaki dan pahanya belum kuat selain laporan doktor, besar kemungkinan suaminya akan memperoleh kad OKU dari Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Bagi anda yang ingin membantu meringankan bebanan keluarga ini bagi menghadapi sambutan Aidilfitri, bolehlah salurkan bantuan ke akaun Bank Islam milik Fatimah Abdul Razak di nombor 02-048-02-046570-2. Semoga sedikit sumbangan anda dapat meringankan bebanan mereka.