terima menantu

Sebenarnya yang susah nak terima menantu dalam hidupnya itu sebab apa? Tak kasihan ke tengok anak sendiri berbelah bagi nak jaga kedua-dua hati. Kedua-dua penting, satu orang yang lahirkannya dan satu lagi orang yang lahirkan zuriatnya.

Sungguh, yang melalui situasi ini pasti pening kepala nak selesaikan dan rapatkan hubungan keluarga. Nak-nak pula aad yang jadi batu api.

Nauzubillah…

Lagi berat hati bila jadi kes macam saudara Firdaus Shakirin kongsikan ini, sedih.

“Mak, isteri saya tu, mungkin bukan seperti yang mak impikan, yang mak bayangkan, yang mak harapkan, tapi dia pilihan saya.”

“Saya terima baik buruk dia, kekurangan, kelemahan dia seadanya dirinya dan saya harap, mak pun sama, dapat terima.”

Kenapa Mertua Tak Dapat Terima Menantu

Entah kenapa, masih ada segelintir mertua yang tak dapat menerima siapa menantunya seadanya diri menantunya itu walhal menantunya itu adalah seseorang yang merupakan pilihan anaknya sendiri. Buah hati anaknya…cinta anaknya.

“Kenapa bini kau bangun lambat?” semalam anak buat perangai mak, dia tak boleh tidur.”

“Kenapa bini kau balik keje lewat?” Dia ada meeting mak, pastu jem, sebab tu dia lewat sampai.”

“Kenapa bini kau duduk dalam bilik” dia menyusu anak mak, tak kan nak menyusu kat ruang tamu, abang nampak nanti.”

Kenapa…, kenapa…, kenapa…

Banyak perkara yang mertua boleh persoalkan semata-mata untuk mencari kesalahan si menantu. Kadang-kadang ada yang sengaja menyalahkan menantu atas sebab-sebab yan-buat untuk menampakkan buruk si menantu, untuk membuatkan anaknya meninggalkan menantunya itu atas alasan, dia tak suka menantu itu, dia tak sebulu dengan menantu itu, dia tak expect yang dia akan dapat menantu macam tu.

Expectation dia lebih tinggi…

Tolong terima menantu anda seadanya dirinya, itu pilihan anak anda dan bukannya anda. Anak anda yang bakal berkongsi hidup dengannya, dan bukannya anda.

Tolong jangan membebankan mental, emosi dan perasaan menantu hanya disebabkan DIA BUKAN PILIHAN ANDA.