Tidak Kisah Friends Or Haters, Permaisuri Agong Kirim Salam Pada Semua

Selepas insiden Raja Permaisuri Agong, Tunku Azizah Aminah Maimunah Iskandariah menutup akaun twitter @cheminahsayang, bermacam kejadian pedih pilu terpaksa ditanggung rakyat yang mengikuti setiap posting di akaun berkenaan.

Kempen memujuk Tunku Azizah agar membuka kembali akaun twitter berkenaan masih terus berjalan. Dan terkini, dimaklumkan Menteri Komunikasi dan Multimedia Gobind Singh Deo akan membuat kenyataan rasmi berkenaan insiden penutupan akaun twitter @cheminahsayang.

Netizen Bersalah Mohon Maaf Pada Raja Permaisuri Agong

Rentetan itu juga, pihak polis menjalankan siasatan lanjut memburu individu yang dikatakan memberikan komen negatif terhadap institusi beraja ini. Sehinggakan sebelumnya, tampil pemilik akaun twitter Firdaus Asraf membuat kenyataan permohonan maaf kepada baginda Raja Permaisuri Agong.

Bak kata orang lama-lama, nasi sudah menjadi bubur. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak komen ‘negatif’ di media sosial, screenshoot menjadi bukti. Malah, rata-rata peminat yang menyayangi Tunku Azizah seakan tidak dapat menerima permohonan maaf berkenaan.

 

Tidak Kisah Friends Or Haters, Permaisuri Agong Kirim Salam Pada Semua

 

Di sebalik kekecohan, kekalutan yang menyebalkan itu, ada satu posting yang buatkan hati kita tenang. Kembali merasai kehangatan baik budinya Yang di-Pertuan Agong dan Raja Permaisuri Agong.

Ini posting yang dikongsikan pengkarya/penulis/pelukis lulusan seni bina, Teme Abdullah. Individu yang dahulunya pernah menjual hasil seninya di jalanan, dan direzekikan akhirnya lukisannya diangkat sehingga memasuki Istana Negara.

 

 

Kongsinya di Twitter miliknya,

The King & Queen of Malaysia. Baginda tuanku boleh saja mengupah pelukis ternama bertaraf dunia untuk melakar wajah baginda menghiasi istana. Tetapi baginda berdua merendah diri, mencemar duli turun ke bawah & memilih lukisan seorang anak muda macam aku. Begitulah tuanku dengan rakyat.

Kita beruntung. Tatkala manusia berebut-rebut memperaga kuasa, kita punyai penaung negara yang turun bergaul dengan rakyat jelata, berusaha bersungguh-sungguh untuk berdamping di medan bersama rakyatnya.

Malangnya, ada segelintir yang tidak tahu berbudi & tidak mengenal jati diri. Baginda Tanku berdua sudah tidak perlukan publisiti. Wajah DYMM SPB Yang Di-Pertuan Agong & DYMM SPB Raja Permaisuri Agong sudah terpampang merata-rata di seluruh pelosok negeri.

Publisiti tidak langsung menjadi agenda. Kehadiran Duli Tuanku di social media hanyalah gerakan ihsan untuk rapat dengan rakyat. Tetapi rakyat belum matang untuk menghargai. Belum reti menyambut ihsan dengan budi.

 

Tidak Kisah Friends Or Haters, Permaisuri Agong Kirim Salam Pada Semua

Kalau Tiada Perkataan Baik Untuk Dikeluarkan, Diamlah

Kawan-kawan, kalau tiada perkataan yang baik untuk dikeluarkan, maka diamlah. Hati yang busuk sepatutnya disekang dalam-dalam. Janganlah sebarkan bau itu ke serata alam. Deria kami di sini tidak mampu menghadam. Cukuplah dengan jerebu di Malaysia.

Masyarakat nusantara terkenal dengan akhlak murni. Islam juga mengajar akhlak dan pekerti meskipun dalam berperang. Inikan pula berakhlak terhadap ketua negara. Maka, peliharalah nilai itu, pasakkan teguh di sanubari.

Adab menjadi sesuatu yang mahal pada zaman ini, walhal ia percuma. Maka jadikanlah diri kita dalam kalangan mereka-mereka yang beruntung masih punyai kemewahan adab dan budi dalam jiwa.

Akhir sekali… Our beloved Queen, DYMM Seri Paduka Baginda Raja Permaisuri Agong ada kirimkan salam pada semua

Tidak kisah friends or haters.

And about the pictures, aku dah dapatkan perkenan keizinan Kebawah Duli Tuanku untuk berkongsi di social media aku. No worries

Nah… Buat yang rindu pada tuanku.

MW : Biar siapa pun kita, jangan sesekali timbul perasaan riak sehingga merasakan diri lebih bagus dari orang lain. Kerana kita tak pernah tahu mungkin orang yang kita pandang sebelah mata itu, tinggi darjatnya di sisi tuhan.

Sumber/Foto : Teme Abdullah