Bila anak jatuh katil, mak-mak jangan anggap dan merasakan tidak ada apa-apa yang berlaku pada anak. Lebih-lebih lagi bila ia melibatkan kepala, inilah yang selalu ditekankan terutamanya buat anak-anak kecil.

Mak-mak rasa, anak selepas umur setahun, kepala sudah kuat terima tekanan. Sebaliknya, bila anak jatuh katil, tak kira katil rendah atau tinggi, kena perhatian.

Selalunya, bila keadaan diri anak selepas sejam atau lebih mengalami muntah-muntah, pasti akan ada sesuatu yang tidak kena. Bimbang ada pendarahan atau gegaran pada kepala anak akibat jatuh katil.

Inilah yang dialami oleh anak comel, Inara Keisha yang berusia 2 tahum. Menurut ibunya, Marina Mohd Hanafiah, semua ini berlaku dalam sekelip mata. Iuti perkongsian lebih lanjut seperti yang diceritakan olehnya.

Baca Artikel Menarik Di Sini: Penyangkut Baju Plastik Patah, Nampak Simple Tapi Bahaya, Peringatan Buat Mak-Mak

Ajar Anak Guna Hand Sanitizer Spray Dengan Betul, Bukan Dibuat Main, Bahaya!

Info Lebih Menarik DI SINI

 

Anak Jatuh Katil, Jangan Ambil Ringan

Tanggal 9 April 2022, Inara Keisha begitu teruja untuk bermain ‘sorok-sorok’ dengan ayahnya. Inara lompat-lompat bersama ayahnya di atas katil. Tiba-tiba dia terjatuh ke lantai. Tak sempat ayahnya sambut, dia jatuh ke lantai dengan kepala jatuh dulu.

Selepas kejadian itu, anak terus jadi tidak aktif dan merengek saja. Bila kakaknya ajak bermain, dia tak layan. Lebih kurang jam 12 tengah malam, Inara banfun dan muntah-muntah. Itu selepas 2 jam dia tidur dan minum susu.

Melihat keadaan diri Inara, suami terus ambil keputusan untuk terus bawa kek hospital bahagian kecemasan pada malam tu juga.

Masa kat kecemasan itulah, doktor tahan sebab nak pantau selama 6 jam. Lebih kurang 6 pagi, doktor benarkan balik dengan alasan Inara nampak ok dan tidak ada tanda-tanda muntah.

Pada jam 9 pagi, suami buatkan susu untuk Inara, tapi belum sempat hadam, dia terus muntah. Begitu juga selepas mandi, bagi susu dalam tempoh 15 minit terus muntah.

IKLAN


Comelnya Inara, gambar sebelum berlakunya peristiwa jatuh katil.

Bawa Ke Bahagian Kecemasan Lagi

Melihat keadaan anak yang masih muntah, suami terus bawa ke hospital, bahagian kecemasan.

Salam jam 4 petang, doktor meminta anak berpuasa sebab nak buat CT Scan pada jam 5 ptg. Sebaik buat CT Scan, terus anak di bawa masuk ke redzone.

Masa inilah, ramai doktor datang dan beritahu saya tentanf keputusan CT Scan. Apa yang diberitahu oleh doktor, ada pendarahan dalam kepala anak dan melihat keadaan dirimya, semakin teruk dan perlu lakukan pembedahan sama ada di Sandakan atau di Kota Kinabalu. Ahli keluarga saya jauh di Kuala Lumpur kerana saya ikut suami merantau dan bekerja di Sandakan.

Hanya Allah saja yang tahu perasaan saya waktu itu. Rasa nak pitam dan saya menangis depan doktor dan jururawat. Terus hilang rasa malu.

Anak ditahan di wad dan bermulalah lagi kisahnya. Bila anak di wad, terus jadi tidak aktif dan kerap tidur. Lagipun dia kena puasa semalama kerana doktor nak bafi dia rehat otak, bimbang bila minum susu, dia akan muntah, mungkin nanti bagi tekanan pada otaknya.

Keesokan harinya, 11 April 2022, anak saya masih lagi tidur. Bila bagi susu pun nampak dia tak larat. Pada jam 4 petang, tiba-tiba saya dapat kunjungan pakar bedah otak dari Hospital Kota Kinabalu.

Dia hanya pandang sekali lmelihat keadaan anak saya. Terus dia cakap, “Puan, anak puan nampak sangat tidak normal sebab tidur saja.” Dia minta untuk teruskan CT Scan pada malam ini juga dan minta anak saya berpuasa lagi. Sedih sangat bila tengok Inara.

IKLAN

Dalam jam 8 malam, Inara di bawa ke pusat CT Scan dan tunggu di wad untuk dapatkan keputusan.

Lebih kurang jam 9 malam. Masuk dua orang doktor dan memberitahu hasil CT Scan kedua, nampak pendarahan dalam kepala anak makin banyak dan telah merebak ke tempat lain. Ada juga darah beku.

Jadi, Inara terpaksa buat pembedahan kecemasan pada malam itu juga untuk selamatkan nyawanya.

Rasa lemah lutut dan nak pitam bila doktor beritahu. Jika kami tidak lakukan pembedahan ini, oa boleh beri risiko pada nyawa anak saya. Tak dapat bayangkan anak yang baru berusia 2 tahun 2 bulan akan buat pembedahan major.

Dalam jam 12.20 pagi hingga 4 pagi, anak saya selamat jalankan pembedahan. Walaupun pembedahan itu berisiko tapi bersyukur sangat kerana dengan kuasa Allah, semuanya selamat.

Inara terima 11 jahitan di kepala dan doktor keluarkan darah beku sebanyak 2cm. Alhamdulillah, selepas sebulan, Inara makin sihat.

Selepas pembedahan major, 11 jahitan di kepala dan keluarkan darah beku sepanjang 2cm.

IKLAN

Semakin baik selepas pembedahan.

Jadikan Iktibar

Apa yang boleh saya katakan, kalau anak kita yang berusia bawah 5 tahun, elakkan dari tidur atas katil dan perkara tak diingin.

Sebelum ini, kami dah lama tak tidur atas kati, hanya guna tilam. Tapi bila anak kedua, kami pindah dan suami belikan katil. Tak sangka akan jadi begini.

Lagi satu, jangan cepat anggap anak jatuh katril atau tempat rendah sekalipun, tak akan ada apa-apa kesan. Ingat, lepas anak jatuh dan ada mengalami muntah-muntah. Itu tanda tak normal. Mungkin ada pendarahan dalam kepala.

Moga kita dijauhkan dari semua ini.

p/s: Ketika menghubungi Puan Marina, Inara dah dibenarkan pulang ke rumah selepas sebulan berada di hospital. Keadaan Inara semakin baik dan sihat. Alhamamdulillah.

Keadaan terkini Inara, semakin sihat dan ceria.

Keluarga bahagia Puan Marina bersama suami dan dua orang anaknya.

Mingguan Wanita: peringatan untuk mak ayah. Kadang-kadang kita dah beringat tapi kalau nak jadi. Kun fa yaa kun. Moga kita semua dilindungi. Aamiin.

Sumber: Marina Mohd Hanafiah

Mingguan wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitamw

Follow kami di :
Facebook mingguan wanita
Instagram mingguan wanita
Twitter mingguan wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita