Perasan tak ada ketikanya anak-anak kita ‘buat perangai’ dan terlebih mengada-ngada. Rutin biasa yang selalu dilakukan, anak mahu kita yang buat. Mula tak mendengar kata, suka bergaduh dengan adik-adik yang masih kecil dan sebagainya.

Sebenarnya, ada masanya anak-anak yang kian membesar rindukan perhatian dan kasih sayang daripada mak ayahnya sendiri. Mungkin kita terlepas pandang, walaupun fizikal anak-anak mungkin nampak dah besar, emosi dan jiwa mereka masih kecil dan menuntut perhatian kita.

Baca perkongsian Mohd Fhais ini.

Tanda Tanda Anak Rindu Mak Ayah

Dalam kereta lagi Rania dah tunjuk tanda tanda tak ada mood. Pagi semalam saya hantar rania sekolah macam biasa.Bila di tanya sepatah, sepatah je dia jawab. Masa tu lagi dah perasan pelik. Agak beza dengan selalu, mulut dia petah biasanya.

Oleh sebab tak nak beratkan kepala saya abaikan buat tak nampak.

Sampai ke petang ambil rania dari sekolah. Bila petang ambil Rania saya akan bawa Aisy. Dalam kereta asyik nak bergaduh je dua beradik ni. Huru hara di buatnya.

Tegur si Aisy memang tak jalan la, Rania la jadi mangsa. Dia la yang selalu di salahkan dan disuruh diam. Tegur sikit je terus sentap sampai ke rumah.

Buat Mengada-Ngada

Setiba je di rumah saya akan suruh Rania pergi mandi. Masa mandi saya perasan dia termenung. Agak lama juga la. Sampai la di tegur baru dia cepat-cepat mandi.

Biasanya dari mandi sampai pakai baju Rania buat sendiri tapi kali ni dia buat mengada ngada. Minta tolong lapkan badan. Kebetulan sedang urus Aisy masa tu, jadi saya cakap la kat dia,

“Rania dah besar boleh lap sendiri”

Lentuk kepala dia ke bawah bila dengar saya kata begitu. Tapi bagi saya itu cara untuk ajar dia berdikari. Rania akur. Lap badan sendiri dengan lemah gemalai.

Selesai semua mandi pakai baju saya hidangkan mee untuk mereka makan. Rania berkeras dia tak nak makan, kenyang katanya.Saya paksa juga makan sebab saya tahu nanti tengah malam masa nak tidur dia akan minta nak makan pula. Puas paksa baru dia makan, tapi sedikit je.

IKLAN

Lepas makan saya ajak dia belajar. Malam tu masa belajar matematik. Rania suka buat operasi tambah dan tolak ni.

Jadi saya tulis atas satu kertas soalan soalan operasi tambah dan tolak. Ada 12 soalan semuanya. Rania buat semuanya dengan betul. Tapi sepanjang buat tu saya perasan dia tidak happy.

Selesai belajar saya lepaskan Rania main sendiri. Pergi la dia dekat meja kecil tempat dia selalu main. Masa ni Aisy dah tidur.Saya pun ambil masa me-time kejap. Tonton rancangan di televisyen. Sehari kerja nak juga rehat rehatkan minda.

Tepat jam 10.30 malam saya suruh Rania masuk tidur. Dia kata dia tak mengantuk lagi, tapi saya bertegas juga kena tidur esok nak sekolah.Dia akur. Saya nampak dia masuk bilik tidur dalam keadaan berat hati. Sementara tu saya sambung tonton televisyen, cerita belum habis lagi.

Rindu Papa

Tak sampai 5 minit tiba tiba rania keluar semula. Dengan perlahan dia datang dekat pada saya dan berkata,

“Rania nak peluk papa boleh?”

Saya jawab boleh. Dalam hati berkata ni nak ucap good night la ni.

Terus dia datang peluk dan kata good night papa. Sekejap pan tu dia menangis teresak esak.Terperanjat saya bila dengar dia menangis. Lantas saya tanya kenapa Rania menangis ni?

Katanya begini,

“Rania rindu papa”

Ada sesuatu tak kena ni. Saya tanya lagi,

“Kenapa Rania rindu papa?”

Rania membalas,

“Rania tak nak jadi budak besar, rania nak jadi budak kecil. Rania nak main dengan papa hari hari”

Allahu.. terus meleleh air mata bila rania cakap macam tu.

Terus saya dakap dia seeratnya dan berkata begini.

“Papa minta maaf kalau papa selalu sibuk dengan kerja dan sibuk dengan Aisy. Papa janji lepas ni papa banyak luang masa dengan Rania ok. Dah jangan nangis nangis.”

Sambil tersedu sedu kepala rania terangguk angguk tanda setuju.Lantas saya tutup tv, saya dukung Rania masuk bilik terus saya tidurkan.

Tanda Anak Rindu

Nampak macam mengada ngada tapi sebenarnya inilah tanda tanda anak rindu pada kita.

Walaupun duduk serumah, setiap hari nampak wajah kita tapi masing masing sibuk dengan urusan berbeza.Kerana rindu bukan terletak pada wajah tapi pada hati.

Dia rindu di belai. Dia rindu kita dakap. Dia rindu kita manjakan. Dia rindu gelak ketawa bersama. Dia rindu kita tatang dia. Dia rindu kita buat dia rasa special. Dia rindu di layan macam anak kecil.

Walaupun dari segi fizikal dia dah besar tapi jiwanya masih lagi tetap kecil. Emosinya masih lagi kecil. Dalam hati kecil dia mak ayah la cinta hati sejati.

Jika ada anak anak yang sudah besar tiba tiba bad mood, murung atau mengada ngada tu cepat cepat la raikan mereka macam anak kecil kerana itu tandanya mereka cinta dan rindu pada kita.

Wallahu A’lam,

Mohd Fhais
Mahu anak membesar sihat fizikal, mental dan juga emosi

Jika cerita saya ini bermanfaat tolong kongsikan dengan mak ayah lain juga supaya mereka pun dapat manfaat yang sama.

p/s : Jika mahu lebih lagi cerita dan tips kekeluargaan seperti ini boleh join channel telegram saya di link bawah,
t.me/CoretanFhais

Baca Lagi Di Sini:
“Baba Minta Maaf Ali,” Salahkan Perangai Anak, Tak Nampak Kesalahan Sendiri

Lima Doa Dari Ayat Suci Al Quran Untuk Suami Isteri Atau Anak-anak Yang Tetiba Buat Perangai, Sila Amalkan!

Bila Ada Anak Perempuan. Cabarannya Tak Sama Dengan Jaga Anak Lelaki

MW:Semoga perkongsian ini bermanfaat dijadikan panduan buat mak ayah. Perhatikan tingkah laku anak-anak, kadang kala bila anak mula ‘buat perangai’, adalah disebabkan rindukan dan mahukan perhatian daripada mak ayah sendiri.