selekoh

Setiap ujian dan pertemuan itu bersebab. Jika terima dengan hati sabar, tentu diberikan ganjaran yang tidak terhitung banyaknya. Sebagaimana kisah Khairunnisa Hamzah ini yang diuji kenderaan pancit betul-betul di selekoh jalan.

Biar pun awalnya sukar untuk mendapatkan bantuan. Berkat berselawat, akhirnya Allah hantarkan bantuan dari seorang pemandu kereta Viva yang baik hati.

Kebetulan, kejadian berlaku di Melaka. Dan dekat pula dengan kediaman pemandu kereta Viva itu. Maka, dibawalah Khairunnisa dan anak-anak ke rumahnya demi keselamatan.

Siapa sangka, lelaki yang membantunya itu rupanya pembuat perabot barang kayu dan besi. Manakala, Khairunnisa dan suami mengusahakan kerja-kerja menghias kediaman klien-kliennya. Bukankah itu satu kebetulan yang indah.

“Masa berborak dengan isterinya baru saya tahu mereka sedang nak cuba hidup baru. Nak pindah ke utara. Bekerja dengan sedara. Tapi sudah setup bengkel pertukangan di Melaka. Sebab nak dapat projek tu tak ada, tu nak bekerja dengan orang saja.

Subhanallah… Saya banyak kali sebut Subhanallah. Kemudian saya maklumkan kami mencari sahabat bertukang. Saya kenalkan diri kami Mommy Daddy Decor. Saya tunjuk YouTube saya.

Allah… Begitu rupanya pertemuan kami yang Allah tentukan. Doakan Ammar dan keluarga murah rezeki. Doakan banyak projek Ammar dapat. Mereka sangat baik. Kalau mereka tak tolong kami tadi, Allahuakbar, entah sampai bila kami tersadai dalam keadaan yang bahaya.” Kongsi Khairunnisa

selekoh

‘Vanfire’ Pancit Di Selekoh Jalan

Nak jadi cerita.
Dekat situ tayar ‘vanfire’ pancit sepancitnya.
Betul-betul di selekoh. Tempat orang belok laju, double line dan ramai termakan belok. Mommy pujuk Daddy drive ke depan sikit sebab tak mahu tragedi berulang lagi bagi kes kereta rosak dan anak-anak berada di dalam.

Tak boleh jalan dah. Tu abang dah dirikan tikar dekat belakang sana nak bagi orang nampak” Daddy dah mula bongkar barang nak tukar tayar. Tapi…

IKLAN

Tapi itulah, dek kerana rim tayar canggih sangat, pakai yang emas, skrunya tak dapat dibuka dengan alat sedia ada.

Jeda!

Si kakak teringat kisah yang meragut 8 beranak tempoh hari. Terdengar si kakak arahkan adik-adiknya.

“Semua turun. Turun. Duduk tepi sana
Mommy bawa anak-anak ke depan sikit.

Lama juga duduk di tepi. Sambil anak-anak mula berselawat sampai dah berQasidah.
Banyak kenderaan lalu. Tapi double line dan selekoh laju. Semua berlalu pergi.

IKLAN

Satu demi satu Daddy mula call.
Perlu dapatkan pembuka nut yang bercorak sama.
Belum dapat bantuan.
Lori ayam besar warna merah datang laju,
Lori ayam besar warna biru pula pergi berlalu,
Terhayun badan Mommy yang mendukung Asytar yang tak mahu diletak.
Terus berselawat sambil buat signal amaran pada Arsyad yang dah mula mencuba aksi yang bukan-bukan.

Baca sini : Keluarga besar, belanja dapur boleh mencecah Rm1000 untuk 2 minggu

Berkat Berselawat Didatangi Sebuah Kereta Viva

Tup tup, sebuah kereta Viva hijau berhenti.
Allahuakbar,
Memang kereta Viva baik hati
Orang Melaka memang baik dengan Viva ke?

Sungguh…
Terima kasih Ammar.
Ammar bincang dengan Daddy untuk ambil anak-anak dan Mommy untuk dibawa ke rumahnya yang berdekatan saja di simpang sebelum itu.

Mulanya kami menolak. Tak nak menyusahkan. Tapi, kata Ammar…
Divider ni baru. Bukan apa, sebab dah ada kejadianlah di sini. Sini selalu terjadi…”
Allah, lemah lutut.

IKLAN

Selekoh Ini Bahaya.. Dibawa Ke Rumah Ammar

Sebelum apa-apa, baiklah akur.
Kami anak beranak memangku naik Viva Ammar.
Ammar bawa ke rumah sewanya.
Isteri Ammar masakkan cekodok.
Ammar ada anak seorang.
Dan Ammar tinggalkan kami dengan isterinya.
Ammar pergi bantu Daddy pergi ke bengkel kereta.
Duduk segan, tapi akhirnya cekodok dikunyah juga. Anak-anak dah bebas tengok tv. Kami berborak.

Ya Allah,
Rupanya ada sebab kenapa Allah berhentikan kami di situ!

Kalau kami pembuat makeover,
Ammar dan isteri adalah pembuat perabot, barang kayu, besi dan sebagainya.
Ammar ada bengkel.
Kami pula ada customer.
Ammar baru rancang nak mulakan hidup baru dengan pulang ke kampung di Utara, tetapi Allah ketemukan kami tadi dan nampaknya terlalu banyak peluang dan projek untuk bekerjasama.
Ammar ada bengkel,
Kami ada idea.
Kata si kakak Aisyah,
Semua ni Allah dah rancang”
Benar belaka.

Bantuan Yang Tak Akan Dilupakan

Menurut Khairunnisa lagi, “Terima kasih Ammar Khan atas bantuan di kala kami dalam keadaan bahaya. Terima kasih Nur Farah Adlia kerana sudi berikan kami menumpang seketika di rumah kalian dengan cekodok panas pula. Terima kasih Raisya kerana sudi kongsi mainan untuk dimain bersama. Sungguh tak akan pernah kami lupakan kalian sekeluarga. Allah Maha Mengetahui kenapa kita berjumpa. Allahuakbar.
Hari yang diingati~sampai mati.

Sungguh saya terkedu menerima bantuan Viva Hijau yang Tuannya bernama Ammar. Teringat kisah Viva dari Melaka. Sungguh mereka begini, dalam keadaan diuji dan punya kemelut hidup tersendiri, tapi mereka hidup pandang bawah. Sanggup berhenti dan hulurkan bantuan walau itu selekoh bahaya. Ada anak kecil umur setahun lebih di tinggalkan sekejap untuk turun bantu. Di pujuk kami untuk anak anak ke rumah dulu sebab dah berapa kali selekoh tu kemalangan.”

Sumber/Foto : Khairunnisa Hamzah