Setiap mak ayah tentunya inginkan anak-anak pandai dan berjaya. Inilah menjadi kebanggaan bagi mereka. Tak kurang juga ada mak ayah yang sanggup janjikan hadiah semata-mata nak anak berjaya.

Bercakap tentang hadiah ini, rasanya kebanyakan mak ayah pasti janjikan hadiah pada setiap pencapaian yang anak lakukan. Bukan setakat berjaya dalam pelajaran tapi mugkin juga dalam kelakuan anak dalam sesuatu keadaan.

Begitu juga ada mak ayah yang janjikan hadiah kalau anak tidak nakal, rajin dalam membantu kerja rumah dan sebagainya. Dengan anggapan anak akan buat bersungguh-sungguh dan tidak putus asa.

Tapi bagaimana jika apa yang mak ayah janjikan hadiah itu tidak tepati. Boleh memberi kesan pada anak itu sendiri. Jangan permainkan perasaan anak. Perkongsian daripada Nurhidayah Jaafar boleh dijadikan panduan untuk mak ayah di luar sana.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Anak Ilyka Cemerlang SPM “Mama Lebih Layak Untuk Menerima Hadiah Straight A” Arisya

Ini Sunnah Nabi SAW, Balik Dari Mana-mana Beri Isteri Dan Anak Hadiah

Info Lebih Menarik DI SINI

Janjikan Hadiah, Jangan Amalkan

Jangan terlalu kerap memberi hadiah kepada anak, kerana ini kesannya…
.
“Puan, saya selalu beri anak hadiah. Saya nak beri dia semangat! Betulkah begitu, puan?”
Seorang ibu bertanya dalam satu sesi training. Satu soalan yang akan sentiasa ditanya dalam mana-mana kursus saya.

Memberi hadiah tidak salah.
Terlalu kerap memberi hadiah sehingga anak terdorong mencapai sesuatu kerana mahukan hadiah, itu motivasi yang salah.

Bermakna, anak buat perkara itu kerana faktor luaran. Bukan kerana dorongan dari dalam dirinya sendiri.

Kerana hadiah dia berusaha keras. Apabila tiada hadiah motivasinya jatuh.

Kesannya lebih besar apabila kita menjanjikan ganjaran material semacam itu sebelum mereka melakukan apa-apa usaha.

“Dapat top 3, ibu belikan basikal!”

Berusaha keraslah anak mencapai target itu kerana material yang dijanjikan.

Sekiranya anak gagal mencapai impian, mereka kecewa dan putus asa dan sekiranya ibu bapa gagal atau terlewat tunaikan janji, mereka mengungkit-ungkit.

IKLAN

Bila janji tidak tertunai kerana ibu bapa tidak selalu senang, anak hilang kepercayaan kepada ibu bapa sendiri sedikit demi sedikit.

Jika Tak Tertunai

Ganjaran material seperti virus yang berjangkit.

Apabila kita mula melazimi cara ini ke atas anak pertama, sudah tentu anak kedua, ketiga dan keempat mahukan perkara sama.

Bagaimana ibu bapa yang ada 10 orang anak? Susah bukan dan agak ekonomi juga.
Tidak mustahil, anak akan menuntut lebih banyak meskipun ibu bapanya tidak mampu lagi.
Ia sama seperti keinginan kita untuk pergi bercuti.

Tahun ini kita bercuti ke Port Dickson, tahun depan mesti terasa nak pergi Langkawi pulak kan. Hirup udara laut yang berbeza.

Anniversary tahun ini, suami hadiahkan handbag. Mesti kita harapkan tahun depan suami hadiahkan jam tangan.

Memberi ganjaran material kepada anak-anak begitu juga risikonya. Hadiah yang sama satu bentuk kebosanan.

Sudah dapat basikal, tidak mustahil mereka akan menuntut benda lain. Bersedialah!
Memberi ganjaran tidak salah. Ada cara supaya tidak mendatangkan kesan buruk ke atas psikologi kejayaan anak kita sehingga mereka dewasa.

Impak Psikologi

Memang benar, memberi hadiah itu tingkah laku mulia.

IKLAN

Nabi sendiri menggalakkan kita saling memberi hadiah kerana ia membibitkan perasaan sayang dan cinta.

Bagaimana teknik yang betul supaya pemberian atau apa juga bentuk ganjaran tidak membawa impak buruk kepada psikologi?

Ada banyak cara. Saya kongsikan teknik yang sesuai kepada sesiapa sahaja yang menjadi orang kesayangan dalam hidup kita.

1. Hadiah adalah pengikhtirafan, bukan umpan.

“Papa hadiahkan kasut sukan ini sebab abang berusaha keras berlatih olahraga. Papa bangga abang jadi wakil sekolah!”

Inilah penghargaan.

Jadi, kasut sukan itu diberi atas usaha dan prestasi yang sudah nampak. Kita beri kerana puas hati, supaya dia berusaha lagi. Katakan berterus-terang dari hati.
“Dapat 8A, baru mama belikan handphone baru!”

Ini pula umpan. Boleh jadi ugutan halus. Kita mahu anak buat dan capai sesuatu dengan menjadikan dorongan luaran sebagai alat kejayaan. Kesan baik tetap ada, tetapi yang buruk lebih banyak dari yang baik.

2. Jangan janji supaya tiada hati tersakiti.

Memberi hadiah sama seperti memuji. Pujian tidak berkesan jika si penerima tahu dirinya sedang didorong dengan kata-kata manis kita. Dia akan anggap kita membodek!

IKLAN

Samalah seperti memberi sesuatu. Beri hadiah tanpa disedari, tiada janji untuk ditepati, ia datang dari hati, pada bila-bila masa kita kehendaki.

Hadiah diberi dengan kejutan. Wah! Touching bukan.

3. Beri sesuatu yang kena dengan minat atau passion.

Katakanlah, pasangan kita minat sukan bola. Makan bola, tidur bola, cerita bola.

Bila terfikir nak hadiahkan sesuatu, belikan yang ada kaitan dengan hobi dan minatnya. Dia akan sentiasa ingat dan lebih menghargai apa yang kita beri.

Hadiah yang paling baik adalah sesuatu yang menyumbang kepada kejayaan, kemenangan dan perubahan hidup pasangan kita.

Mingguan Wanita : Mungkin sebagai pengikhtirafan tidak menjadi permsalahan. Tapi ada mak ayah yang setiap tahun hadiahkan, nak tak nak setiap tahun kena beli yang legi baik dan lagi baik. Susah kalau dah jadi kebiasaan.

Sumber: Nurhidayah Jaafar

Baca Menarik Lagi DI SINI: Raih Pingat Perak, Azizulhasni Awang Sujud Syukur, Rezeki Berganda Isteri Hamil Anak Ketiga!

Bangkit Wanita Mingguan Wanita

Group khas buat semua wanita B40 dan M40 yang mahu bangkit maju dari kehidupan sekarang menerusi perkongsian tip, promosi kursus anjuran Mingguan Wanita, perkongsian kisah inspirasi wanita. #langkahyakinlakarkejayaan

https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita –
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita