Maafkan Bukan Sebab ‘Dia’ Layak Dimaafkan, Sebaliknya Bahagiakan Diri Sendiri
Kredit foto : Drama Pengantin Satu Malam.

Sakit hati kan bila diri dianiaya, dikhianati malah dilemparkan fitnah pada satu hal yang tak pernah sekalipun dilakukan. Boleh jadi dendam kesumat, bila si pelempar fitnah itu tak sudah-sudah mengata, memberi kata nista. Jadi tak mudah untuk kita maafkan.

Sudahnya, diri sendiri pun sakit juga. Tak bahagia sebab terlalu derita dengan perbuatan jahat orang lain. Ada caranya bagaimana mahu memperoleh kembali rasa bahagia itu. Hadamkan pesanan Ustazah Hannan Alias ini.

Ujian Fitnah Itu Bersebab

Orang buat jahat kepada kita. Fitnah kita. Pecah belahkan hubungan kita dengan pasangan. Huru harakan circle yang kita ada. Semua ini pasti bersebab. Dan punca itu pasti dari diri kita.
Baik.

Cuba renung sejenak.
Kenapa seramai-ramai orang, kita yang kena? Kenapa sebanyak manusia kat atas muka bumi ni, tapi kita yang Allah pilih untuk rasa semua kesakitan ini?

Jawapannya ialah, mungkin ada dari sikap dan perbuatan kita yang mengundang fitnah dan kesakitan itu hadir kepada kita.

Mungkin ada yang jawab. Tapi, dia mula dulu. Saya tak kacau hidup dia. Dia sebar cerita buruk itu.
Saya tak salah.
Ok.. baik. Shhh..

Hening diri seketika.
Lihat terus ke dalam diri.

IKLAN

Baca sini : Kalau mudah sentap belajarlah memafkan, ubah hati untuk mudah menerima

Walau Sebesar Zarah Pun Akan Dapat Balasan Allah

Aku ni mulia sangat ke sampai tak pernah buat silap? Ya, aku ni hebat sangatkah sampai orang tak boleh petik aku? Aku ni pasti masuk syurga ke sampai semua orang kelihatan hina dipandangan ku saat ini?

Kadang-kadang, kita lupa, yang kita juga manusia yang masih busuk kentutnya. Masih penuh najis di perut. Maka, di mana mulia dan hebatnya kita?

Allah izin orang buat kita pasti kerana silap kita. Kita membuka ruang untuk orang salah faham dengan kita dan akhirnya, timbullah cerita yang tidak enak. Dan perkara yang menyakitkan kita.

Benar. Mereka fitnah kita. Mereka buat kita macam-macam. Tapi ingat, kita tetap menjadi penyumbang kenapa mereka begitu.

Bukan kah Allah kata, walau sebesar zarah, semuanya akan dapat balasannya. Jadi sekarang, mungkin kesilapan kita sebesar zarah itu. Namun, itulah yang perlu kita selesaikan. Jangan kerana sebesar zarah itu, kubur kita menjadi sebahagian dari lubang neraka. Nauzubillah..

Jaga Diri Agar Tak tersentuh Api Neraka

Dia nak buat apa ke kita. Itu dia punya pasal. Allah ada untuk nilai dan hukum mereka. Sekarang yang paling penting adalah diri kita! Ya! Kita! Jaga diri kita dari tersentuh dari api neraka. Jaga diri kita dari terus diazab oleh Allah.

Lebih baik kita rasa azab sakit hati di dunia. Dari kita menanggung azab sengsara di akhirat kelak.
Sakit di dunia, kita masih ada peluang untuk bertaubat. Back to Allah. Dan Allah bersihkan kita.

Bayangkan kalau kita sama naik berlawan dengan mereka. Dia kutuk kita. Kita maki dia. Sedar-sedar, dah meninggal. Tak sempat bertaubat dan minta maaf. Akhirnya tanggung la kesakitan itu dai’man abadan abada.
Allahu..

Maafkan Bukan Kerana Mereka Layak Dimaafkan

Sebagaimana yang selalu dipesan oleh bu guru kepada saya..
Hannan, kita maafkan bukan kerana mereka layak untuk kita maafkan. Tapi kita maafkan sebab untuk jaga diri kita. Untuk kebahagiaan kita. Maka lepaskan dan ikhlaskan atas setiap kejadian.

Nak buat tak mudah. Tapi boleh dibuat! Ia bermula dari dalam!
Dunia dalaman menentukan dunia luaran anda.
Jelas?

Moga dapat sesuatu. Moga lebih kuat selepas ini ya.
Terima kasih Allah menghadirkan guru-guru yang mulia.

Sumber/Foto : Hannan Alias