Kali pertama mengundi, lelaki dakwa nama adik sudah dipotong dari buku walau belum buat apa lagi. Hari ini rakyat Malaysia keluar mengundi dan berhak memilih siapa parti mana yang difikirkan layak memerintah negara.

Bahkan sebagai rakyat Malaysia keyakinan orang awam terhadap ketelusan dan integriti perjalanan pilihan raya yang dilaksanakan oleh Suruhanjaya Pilihan Raya dalam membentuk proses demokrasi berperlembagaan negara amat tinggi.

BACA ARTIKEL MENARIK DI SINI : Pelajar OKU Nekad Jalan Kaki Balik Kampung Ke Kelantan, Kentalnya Semangat Nak Mengundi

Ini kerana rakyat tidak mahu berlakunya manipulasi dan penipuan dalam proses pengundian ini. Namun satu insiden dikongsi oleh seorang pengguna fb iaitu Mirul Azwan yang berkongsi kisah adiknya, Mohammad Rashydan bin Mohd Azli dan beralamat di Pasir Mas, Kelantan boleh menimbulkan banyak tanda tanda mengenai integriti.

IKLAN

Ini kerana dalam perkongsiannya Azwan menjelaskan nama adiknya yang berusia 24 tahun dan kali pertama bersemangat mengundi itu berakhir dengan tanda tanda apabila namanya sudah dipotong walau adiknya belum mengundi pun lagi.

Adik kito bangun nak ngundi (Tunai Kewajipan Kepada Negara) kali pertama plak tu. Apo nama ore tanda dah. 4 buah buku dalam bilik ngundi tanda belako dah. Guano kiro ni Suruhanjaya Pilihan Raya Malaysia – SPR.. mcm mana blh berlaku? Soalnya.

IKLAN

Kejadian ini berlaku di SMK Tendong saluran 3.

IKLAN

Moga insiden ini tidak mencemarkan ketelusan yang kita harapkan dan pihak SPR juga harus memberikan kenyataan agar ia tidak menimbulkan tanda tanya kepada orang ramai.

Follow kami di TELEGRAM, INSTAGRAM, TIKTOK, FACEBOOK, TWITTER dan YOUTUBE Mingguan Wanita untuk dapatkan info dan artikel-artikel terkini serta menarik.