Wanita atau isteri memang lembut jiwanya. Setiap kata-kata dari suami pasti melekat di hati isteri, tak kiralah sama ada pujian atau cacian. Jika sang suami tidak berpuas hati dengan isteri, sebaiknya handle dengan baik kerana handle isteri ada seninya.

Jangan sekali menghambur kata-kata tanpa beralas, pasti isteri akan berkecil hati dan merajuk. Sekali pun sentap dengan sikap isteri, tegurlah baik-baik demi kebaikan bersama. Bila masing-masing hormat-menghormati barulah rumah tangga lebih bahagia.

Ikuti perkongsian Intan Dzulkefli dan fahami cara terbaik menegur isteri tercinta:

Tuan-tuan, untuk handle wanita ini ada seninya. Sebabnya mereka makhluk yang sarat dengan emosi. Tak boleh main hambur sahaja kata-kata tanpa beralas.

Sekiranya niat ingin mendidik wanita agar menjaga kesihatan dan penampilan diri, biarlah ianya untuk meningkatkan rasa cinta dan sayang kepada dirinya sendiri.

Wanita perlu jaga pemakanan kerana apabila mereka tidak jaga pemakanan perutnya tidak sihat, lalu boleh memberi banyak impak negatif kepada emosi, BMI, kulit, bau badan dan sebagainya.

Apabila wanita jaga pemakanan dan mendapat berat ideal menjadikan tubuhnya langsing mudah bergerak dan beribadah, lebih ceria, kulit pun lebih muda kerana hasil dari makan makanan yang berkhasiat.

Sampaikan Secara Positif

Cubalah sampaikan dengan pendekatan lebih positif. Contohnya,

IKLAN

Puan-puan,
Kalau waktu kulit isteri kusam, badan gemuk pun suami sayang, tentulah para suami yang baik dan supportive itu pun akan gembira apabila isteri bertambah ceria, sihat dan yakin apabila isterinya mendapat BMI yang normal, stamina lebih kuat serta kulit yang sihat. Insyallah.

Lagipun, suami mana yang tidak suka isterinya sihat, cantik dan wangi kan? Begitu jugalah sebaliknya kan?

Haaa.. Kan nampak lebih harmoni pendekatan sebegini? Didiklah dan galakkan para isteri sebegini bukannya dengan ugutan tidak munasabah.

Jangan Menyindir, Mengugut

Jangan sindir dan perli, isteri kena diet supaya suami tak curang. Wanita kena diet, jaga penampilan sebab kalau gemuk nanti badan berbau, suami lari.

Ini bukanlah untuk mendidik, melainkan memberi kesempatan untuk suami yang ‘ignorant’ untuk mudah meletakkan salah atas pasangan sedangkan yang salah itu dirinya sendiri.

Maaflah, saya muak sungguh dengan penyataan bahawa apabila suami curang, kesalahan itu perlu dibebankan ke bahu isteri yang dikhianati itu.

IKLAN

‘Suaminya curang sebab isteri dia yang tidak pandai jaga suami.’

‘Suaminya lari dengan perempuan muda sebab isteri dia gemuk dan tak jaga penampilan wajah.’

Sebab itu tidak hairanlah suatu ketika dahulu, apabila tular kes seorang isteri bergelar surirumah dikhianati dan ditipu oleh suaminya yang sudah berbulan berkahwin dengan artis tanpa pengetahuan di isteri tadi, dia menjawab, “salah saya, sebab saya tak pandai jaga suami…”

Allahuakbar, terluka hati saya mendengar statement sebegitu keluar dari mulut wanita yang dikhianati suaminya sendiri.

Educate Wanita Ikut Cara Betul

Saya beranggapan, tak salah pun apabila kita mahu educate wanita sayangi dirinya sendiri, jaga kesihatan diri, utamakan diri sendiri. Namun, jangan lupa hakikat bahawa kebanyakan wanita berkahwin perlahan-lahan meninggalkan semua ini kerana lebih mengutamakan suami dan anak-anaknya.

Lupa nak berdandan. Lupa nak utamakan kesihatan. Pakai dan makan apa adanya sahaja. Tak apa, utamakan keperluan keluarga dan anak-anak dahulu. Sudahnya, mereka terlupa tentang diri mereka sendiri.

IKLAN

Sebab itu, tuan-tuan yang bijak pandai semua, dalam pada sibuk mahu educate kaum wanita menjaga kesihatan dan penampilan diri, jangan lupa pula untuk mengingatkan ‘penjaga dan pelindung’ para isteri ini, iaitu SUAMI mereka.

Educate juga para suami supaya galakkan dan SUPPORT isteri untuk mencapai hal-hal ini tadi. Peranan suami sebenarnya memainkan peranan yang sangat penting untuk isteri yakin diri, sayang dirinya sendiri.

Bukannya main ugut-ugut!

Berhenti Salahkan Isteri

Berhentilah salahkan kaum isteri jika suami buat onar dalam rumah tangga. Suami ini yang mengkhianati amanah mereka. Jangan pula disalahkan isteri yang merupakan mangsa kezaliman suami-suami seperti ini.

Wahai suami, jangan sesekali lupa.

“Ar-rijalu qowwamuna ‘alan nisa'”
Lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. Maka, bersikaplah sebagai pemimpin yang baik.

#intandzulkefli
#randomthoughts

MW: Sebagai suami sebaiknya tegurlah isteri secara baik jika dirinya tak seperti dahulu lagi. Jangan dicari di mana salahnya seorang isteri, sebaliknya hargai isteri apa adanya. Barulah rumah tangga kekal bahagia sampai bila-bila. 

Sumber: Intan Dzulkefli