trauma

Kemalangan yang meragut nyawa itu sememangnya menyakitkan. Lagi-lagi melibatkan seluruh ahli keluarga dan ada kematian dicatatkan. Sedikit sebanyak ia mengganggu emosi ahli keluarga yang terlibat. Pengalaman Dr. Dila Sulaiman, Doktor Pakar Psikiatri di Jabatan Psikiatri & Kesihatan Mental, Hospital Bintulu, Sarawak ini menyedarkan kita betapa ubat bukanlah satu-satunya penawar untuk sakit yang melibatkan emosi.

trauma

Kami menerima satu rujukan seorang pesakit berumur 5 tahun yang terlibat dalam satu kemalangan baru-baru ini.

Kemalangan yang melibatkan 6 orang itu turut meragut nyawa salah seorang ahli keluarga mereka.

Bila sedar dari bius, anak ini nampak cepat meragam, sering menangis dan asik bertanyakan di mana ayahnya.

Doktor di Jabatan Kanak-Kanak risau sekiranya dia mengalami PTSD (Kecelaruan Stress Pasca Trauma), lalu merujuk kes ke Jabatan Psikiatri.

Pihak keluarga anak ini pula masih tidak yakin untuk membawanya berjumpa dengan ayah yang juga berada di wad kerana kemalangan yang sama; ‘takut lemah semangat’ atau ‘terkejut’ katanya.

IKLAN

Namun kami percaya, dia cuma mahukan kepastian ayahnya masih ada, mahu rasa selamat.

Tidak mahu kehilangan.

Jadi kami sendiri pergi mengiringi adik ini berjumpa dengan ayahnya di dalam wad.
Dan air mata ahli keluarga yang sama-sama berada di wad pun menitis menyaksikan seorang anak kecil menangisi ayahnya yang sakit, tetapi pada masa yang sama saya tau dia pastinya lega dapat melihat wajah ayah tercinta.

Hati saya tersentuh juga seketika kerana anak ini sebaya anak saya yang kedua.
Dan sekiranya perkara yang sama berlaku kepada kami (nauzubillàhiminzalik), saya pasti anak saya juga akan mahukan perkara yang sama.

IKLAN

Tidak semua kes memerlukan rawatan dari segi ubat-ubatan.

Tidak semua kes yang dirujuk ke Jabatan Psikiatri maknanya kes orang ‘gila’ (dalam buku perubatan tiada istilah gila ya).

Kadang-kadang, peranan doktor cukup mudah. Cuma fahami apa yang pesakit perlukan, dan beri apa yang diperlukan.

Dalam kes ini, dia cuma mahu berjumpa dengan ayah.

IKLAN

Dia juga faham ayah masih sakit, dah berharap ayah akan sihat nanti.
Tangisannya juga terus reda setelah puas menatap wajah ayah.
Semoga mereka berdua akan cepat sembuh dan dapat kembali bersama.

Post Traumatic Stress Disorder/Kecelaruan Stress Pasca Trauma

Kecelaruan emosi yang berlaku selepas seseorang individu mengalami/menyaksikan sesuatu tragedi/trauma yang sangat menakutkan, mengancam nyawa atau boleh menyebabkan kecederaan yang serius kepada individu itu sendiri atau keluarga/sahabat terdekat.

Antara simptom PTSD:

1) ‘Intrusion’ – mengalami ulangan memori mengenai kejadian eg: mimpi ngeri, ‘flashback’
2) ‘Avoidance’ – mengelak apa-apa perkara yang boleh mengingatkan kepada tragedi tersebut
3) Altered mood/cognition – perubahan mood dan pemikiran
4) ‘Arousal’- cepat marah, mudah tersentak/terkejut, sukar tidur, kurang konsentrasi

Dapatkan pemeriksaan dan rawatan dari hospital/klinik terdekat dengan anda sekiranya anda mengalami simptom-simptom ini.

Sumber/Foto: Dila Sulaiman via Mingguan Wanita