anak

Mak ayah luangkan masa dengan anak-anak terutamanya sewaktu mereka masih kecil amatlah bermakna.Inilah peluang bagi mak ayah untuk bermanja dengan anak sepuas hati. Ini kerana masa yang berlalu amatlah pantas berlalu, anak yang dahulunya sebesar tapak tangan kini kian membesar dan tahu erti malu, serta tidak lagi gemar dimanjakan seperti waktu kecil dahulu.

Semoga perkongsian catatan nota oleh Dr Syahr Musafir ini memberi manfaat buat mak ayah semua.

“Pagi ini saya hantar puteri pertama saya ke tadika. She is a 5-year-old girl turning 6 in July this year (atau secara ringkasnya, berumur 6 tahun mengikut kiraan tahun). Dalam perjalanan, saya bersahaja nak berbual-bual dengan Along ST.

Saya tanya, “Kan setiap malam Papa akan kiss Along, Angah IY (anak kedua kami, juga seorang puteri berusia 3 tahun lebih) dan Aboy HE (anak ketiga, seorang putera berusia 4 bulan). Angah pun kiss Papa. Tetapi Along tak kiss Papa, kenapa?”

Dah Mula Rasa Malu

Sengaja bertanya, sebab selalunya Along akan cium pipi saya setiap kali nak tidur. Tetapi tidak, semalam.

“Oh, I am sorry, Papa,” Along memulakan bicara. “I was malu… I thought I could not give you a kiss anymore, because you’re a boy and I am a girl. Malu la.. Mama kan pesan girls tak boleh hold hand dan kiss boys…”

Sejak kecil lagi, memang itulah ‘ajaran’ kami. Girls can mix with boys, but with limitation of what can be done, what cannot be done. Tak boleh suka-suka. Bukanlah terlalu tegas, tetapi lebih baik mulakan dari awal. Bak kata orang, melentur buluh biarlah daripada rebungnya. Pesan santai-santai.

Hasilnya, Along dan Angah sangat friendly dengan acik-acik (kawan-kawan perempuan Mama) dan lebih banyak berdiam diri apabila berjumpa pakcik-pakcik (kawan-kawan lelaki Papa). Terbiasa begitu, mungkin. Kalau pulang dari sekolah pun, Along bercerita tentang rakan-rakan girls, hanya menyebut nama kawan-kawan lelaki apabila ditanya sahaja.

“Ala…. Kenapa malu?” saya cuba nak teruskan berbual. Mahu menggali alasannya.

Jawab Along, “Tak tahulah. Malu la.. Kan Along dah nak birthday 6 tahun, dah besar. Sebab tu malu… Tapiiii, Papa kiss tak apa. Along je malu kiss Papa. Heheh,” diiringi ketawa.

IKLAN

Cepatnya Masa Berlalu

Cepatnya masa berlalu, si anak yang dulunya ‘hanyalah sebesar tapak tangan’ kini bakal menginjak ke usia 6 tahun dan sudah punya rasa malu, sudah faham beza lelaki dan perempuan.

Saya terfikir BARU 6 tahun, BUKAN SUDAH 6 tahun.

Tetapi baginya, SUDAH 6 tahun dan si anak sudah punya cara fikir sendiri, mengikut acuan yang kita bentuk sejak kecilnya. Saya, sebagai ayah, belum puas nak bermanja dengan si anak.

Tidaklah saya menulis untuk bercerita atau mengajar tentang aspek pendidikan anak-anak, tetapi saya sekadar terfikir betapa CEPATNYA masa itu berjalan.

Sekiranya pada usia 6 tahun si anak sudah meletakkan ‘gap’ atau batas atau limitasi kepada orang sekeliling termasuk ibu bapanya, cubalah bayangkan masa untuk seorang ayah atau ibu bermanja dengan anak perempuan atau anak lelakinya hanyalah 6 tahun SAHAJA.

Bukan sepanjang 6 tahun, tetapi SEPENDEK 6 tahun.

Rugi Terlepas Masa Berharga Dengan Anak

Kalaulah dari hari anak dilahirkan, ibu bapa terlalu memfokuskan kerjaya – pagi-pagi hantar anak ke rumah pengasuh, pergi kerja pagi, balik kerja petang baru ambil anak dari rumah pengasuh, malamnya makan malam dan tidur, TANPA sempat bermain dengan anak…

IKLAN

Kalaulah hari minggu pun ibu ayah sibuk dengan urusan kerjaya, tak sempat memberikan masa untuk menemani anak-anak, berbual, bermain, bawa jalan-jalan.

Kalaulah waktu-waktu di rumah lebih banyak dihabiskan dengan menghadap telefon bimbit dan internet, nak dibandingkan dengan mengurus si kecil.

Ibu bapa itulah yang akan menjadi dua individu yang paling RUGI kerana TERLEPAS masa-masa berharga bersama anak-anak.

Benarlah seperti pesan Abah dan Umi saya, “Anak-anak hanya bermanja dan bermain dengan kita (ibu bapa) semasa kecilnya sahaja. Apabila sudah bersekolah, sudah berkawan, sudah boleh tentukan ‘jadual’ harian sendiri, sudah pandai cari makanan sendiri di dapur, sudah tahu malu itu malu ini, biasanya bermula usia 7 tahun, mereka tidak akan bermanja-manja dengan kita lagi. Jika betul didikan sewaktu kecilnya, mereka akan tetap rapat dengan kita selepas usia 7 tahun mereka. Jika salah didikannya, mereka pasti menjauh, sedikit demi sedikit… Jadi, pastikan waktu-waktu sedari kecil hingga 7 tahun adalah waktu-waktu berkualiti. Jangan terlalu mengejar duit ketika kecilnya anak-anak kita…”

Allahu Allah.. Menitis air mata.

Betapa ramai antara kita yang sibuk ke sana ke mari, mesyuarat sana sini atas urusan kerjaya dan mencari rezeki, sampaikan kita lupa anak-anak yang kita tinggalkan di rumah pengasuh sampai ke lewat malam jadinya.

Betapa ramai ibu bapa yang memenuhkan hujung minggu (atau mana-mana hari cuti) dengan urusan-urusan perniagaan dan sebagainya, bukan kerana tidak cukup duit tetapi kerana mahukan duit-duit lebih berganda-ganda, sedangkan si anak mahukan perhatian kita. Ruginya masa sependek itu kita pendek-pendekkan lagi dengan kelalaian kita sendiri.

IKLAN

Anak Harta Akhirat Kita

LAINLAH JIKA KITA TIDAK DAPAT ELAKKAN. Jarak jauh, atau terpaksa bekerja yang memerlukan komitmen yang ekstrim, dan seangkatan dengannya. Tetapi saya tetap percaya, hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.

Berpada-pada dan bersederhana dalam menguruskan hal keduniaan dan harta. Berlebih-lebihlah dalam menguruskan anak-anak kerana mereka bukan harta dunia, mereka harta akhirat kita.

Tahun-tahun pertama dalam pertumbesaran anak-anak adalah masa berharga membentuk talian, bonding dan engravement antara ibu bapa dan anak-anak. Pastikan berkualiti jika kita tidak mampu membanyakkan kuantiti.

Teringat saya belikan 2 hadiah sempena hari jadi Along yang ke-5 tahun, tahun lepas. Saya tanya Along keesokan harinya, “Suka tak dapat hadiah brithday daripada Papa?”

Jawab Along, “I like them so much. And I will like them more if you play with me, Papa… Jom!” Mukanya ceria, pegang toys dengan mata bercahaya ceria sebab Papa nak teman bermain.

Anak, bukan mahukan hadiah dan permainan mahal-mahal, tetapi mahukan KITA meluangkan masa, tenaga, emosi dan fikiran bersama mereka.

Ini nota dan saranan peribadi, bukan arahan apatah lagi sindiran. Saya mengingatkan diri sendiri sebelum nak mengingatkan orang lain. Moga Allah SWT permudahkan urusan kita menjadi ibu bapa qudwah, contoh dan berjaya cemerlang, dunya wal akhirah.

Semoga perkongsian ini bermanfaat.

Buat mak ayah luangkan masa berharga bersama anak-anak terutamanya ketika mereka masih kecil. Waktu mereka kecil sangat pantas berlalu, dan amatlah rugi jika mak ayah terlepas saat ini.

Sumber: Dr Syahr Musafir