Boleh bayangkan perkahwinan yang di bina atas dasar cinta, makin hari makin hambar dan bosan. Apa yang dibuat dan diandang dari mata pasangan tidak memberi apa-apa makna. Apatah lagi untuk berbual seperti dulu. Umpama duduk serumah tapi buat hal masing-masing.

Mulalah ada asngan yan mencari kehidupan luar yang rasakan lebih baik sekarang ini. Sedangkan tidak diselidiki dan diselesaikan permasalah yang dihadapi atau lebih tepat lagi, pasangan perlulah pandai mengurus emosi.

Perkongsian daripada Fadzli Aziz ini turut memberi pandangan tentang pentingnya bijak emosi suami isteri. Bila suami isteri bijak urus emosi, rumah tangga akan bahagia. Mudah-mudahan.

Pentingkan Bijak Emosi?

“En Fadzli, macam mana nak eratkan hubungan ye? Saya rasa saya dengan orang rumah ini semakin lama semakin hambar pula”.

“Baguslah kalau awak dah tanya macam ni. Sebab awak peka dengan keadaan, peka dengan perubahan emosi diri dan pasangan. Yang paling penting ada usaha untuk perbaiki. Tau tak suami macam awak ni dah tak ramai dah” gurau saya.

“Ye ke En Fadzli?”

“Haah. Tu. Tanda awak ni bijak emosi. Suami isteri kalau bijak emosi ni insyaallah bahagia rumah tangga”.

“Kenapa En Fadzli? Penting sangat ke emosi?”

IKLAN

“Sangaaaaaaattttt penting dalam rumah tangga. Kat luar pun penting juga tapi dalam rumah tangga sangat penting.

Sebab apa? Sebab kita berurusan dengan manusia. Manusia ni unik. Isteri, suami, anak-anak, mak ayah dan saudara mara.

Baca Artikel Lain Di Sini: Jangan Salahkan PASANGAN Kalau Rumahtangga TAK Bahagia Sebab Jodoh Dari Allah

BAHAGIA Bila Kita Sentiasa BERSYUKUR. Tak Perlu Bandingkan Dengan Orang Lain

Info Menarik DI SINI

IKLAN

Buat Pasangan Bahagia

Bayangkan bila kita ada masalah, pasangan kita sedar dan bertanya pada kita.
Bila kita bercerita, pasangan kita jadi pendengar yang baik.
Bayangkan kalau kita merajuk, dia pujuk.
Kalau kita marah, dia jadi penenang dan menenangkan kita.
Bayangkan bila kita rasa sangat ‘down’, dia memotivasikan kita.
Apabila kita buat kerja rumah, dia nampak kita susah dia tolong,
Bayangkan bila kita terasa hati, dia sedar dan cepat minta maaf.
Dia sangat mudah menegur kita, berterus terang dan caranya sangat berhikmah.
Bayangkan dia suka peluk bila di rumah, pegang tangan bila berjalan kat luar walaupun sudah lama kahwin,

Pada masa yang sama, kita juga buat hal yang sama pada dia seperti mana suka apabila dibuat hal tersebut.

Sama-sama saling memberi dan menerima. Ada ‘give and take’. Bukan hanya menanti untuk menerima. Bahkan sentiasa memberi dan terus memberi.

Insya Allah dengan izin Allah akan terus bahagia. Ini komponen dari sudut emosi”.

“Faham….”

IKLAN

“Inilah keperluan emosi yang jauh lebih besar dari keperluan material. Dalam rumah tangga kita akan cari keperluan ini.

Hari ini ramai orang bila dia tak dapat penuhi keperluan emosinya di rumah, maka dia akan cari di luar. Ini yang bahaya.

Salah satu punca curang adalah apabila keperluan emosinya tinggi tetapi dia gagal dapat dari yang halal.

Maka walaupun mungkin secara kebetulan, ada orang yang memenuhinya keperluan emosinya secara tak sengaja, tetapi apabila ianya berlaku secara konsisten, dari tak sengaja akan menjadi sengaja.

Sebab tu menyintai ini tidak susah tetapi untuk terus menyintai ini payah. Kerana ianya memerlukan komitmen sepanjang hayat untuk berusaha sepanjang hayat memenuhi keperluan emosi pasangan.

“Pudar cinta bukan kerana tidak cinta, tetapi kerana tiada lagi usaha untuk mengekalkan cinta”.

MW: Masing-masing kena main peranan supaya hubungan cinta yang dibina selama ini kekal ke akhir hayat. Jangan fikir, selepas berkahwin tiada lagi cinta sebaliknya hanya kepada tanggungjawab. Hati-hati.

Sumber: Fadzli Aziz