Credit Getty ImagesiStockphoto

Perhubungan di antara suami dan isteri memang penuh dengan ujian dan cabarannya.Ada masanya rumahtangga kita diuji dengan kekeliruan yang kita sendiri dapat rasakan. Bila mana hubungan perkahwinan yang ada dirasakan semakin hambar dan kurangnya rasa cinta.

Bila mana kita lihat orang lain jauh lebih ‘baik’, daripada pasangan kita sendiri. Mula mempertikaikan buruk baik pasangan yang kita miliki. Hakikatnya ia hanyalah suatu kekeliruan. Hentikan ia, tak perlu dilayan dan jangan biarkan berterusan.

Hadamkan baik-baik pesanan dan perkongsian daripada Puan Izyan Izdihar Shaarani ini.

Ada masa, rumahtangga kita diuji dengan kekeliruan.

Hidup berumahtangga kadangkala boleh jadi monotonous setelah bertahun tahun melalui rutin yang sama.Tiada lagi spark, suprise, mahupun highlights yang buat kita rasa hari ini lebih mengujakan dari semalam.

Lebih parah lagi, apabila kita melepaskan peluang peluang untuk menjadikan hari kita ‘berbeza’ daripada kebiasaannya dengan sengaja atau tidak, tidak mengendahkan birthday, anniversary dan sebagainya.

Ya, kita tak perlu juga celebrate celebrate wish wish ni jika kita ni jenis suami atau isteri yang memang sentiasa meraikan pasangan tak kira event. Tapi, jika hari biasa pun takde apa, hari tak biasa pun, takda apa juga. Haih…susah nak cerita!

Ujian Kekeliruan

Maka, jika kita hidup berumahtangga ini sekadar ‘melayari hidup’, maka jangan suprise lah jika kita mahupun pasangan diuji dengan ujian ‘kekeliruan’.

Apabila ada orang lain yang lebih caring dengan kita berbanding suami kita, kita mula keliru.

Apabila kita mula rasa lebih happy disamping perempuan lain berbanding isteri kita, kita mula keliru.

Apabila kita lebih kerap ditanya khabar oleh lelaki lain berbanding suami kita, kita semakin keliru.

Apabila perempuan lain lebih menyejukkan mata kita berbanding isteri kita, kita bertambah keliru.

Kekeliruan ni sebenarnya lumrah. Biasa. Normal.

IKLAN

Hentikan Kekeliruan

Sebab fitrahnya kita akan mudah teruja dengan sesuatu yang baru. Yang fresh. Yang segar, yang bukan rutin. Tapi, ia tidak bermakna kekeliruan itu perlu dilayan dan diteruskan. Tak berbaloi. Kerana ianya hanyalah satu kekeliruan!

Bila kita rasa yang kita dah mula keliru, back off! Hentikan. Kita kena sedar yang kita hanyalah keliru.

Kita confuse! Berundur.

Kembali pada jalan yang benar, fokus pada apa yang sepatutnya kita fokus. Pasangan kita!

Slow talk. Bincang.
We both need to hold hands again, dan kembalikan keterujaan yang dulu dulu.

Pasangan jangan melatah.
Dia hanya confuse. Bukan berpaling tadah!
Tarik dia semula cepat cepat.
Tarik nafas, kawal perasaan.

Masalahnya,
Ada pasangan yang bila dia tahu suami atau isterinya sedang bergelut dengan kekeliruan emosi, dia biar!

Ego.
Taknak mengaku salah.
Taknak memperbaiki diri.
Cabar mencabar.

IKLAN

Maka terkeluarlah ayat,
Ha, nak sangat, pergilah!

Hancur.
Musnah.
Habis.

Sedangkan mungkin dia sedang dalam fasa keliru sahaja.
Dan tanpa kita sedar, dia keliru pun sebenarnya sebab kita!

Sebab kesombongan kita terhadap pasangan sendiri, rumahtangga yang asalnya mengimpikan syurga bersama tu boleh musnah sekelip mata. Apabila segala proses tinggal meninggalkan itu selesai, kita dah bertenang, kita dah kembali waras, dah habis fasa keliru, baru kita sedar, eh bodohnya kita.

Yang pergi bersama orang ketiga tu menyesal sebab tersedar yang itu bukan terbaik untuknya.Yang ditinggalkan ni juga menyesal sebab tersedar jikalau lah aku boleh buat lebih baik dari ini dahulu.

Pada fasa ini, jiwa anak anak sudahpun hancur.
Hati sendiri pun dah remuk!

Sabar sabarlah.
Beri peluang kepada pasangan untuk lakukan kesilapan. Beri ruang juga untuk diri sendiri baiki kelemahan.

IKLAN

Raikan pasangan.
Luahkan, zahirkan, tunjukkan.

Sebab,
Bila kita take for granted, abaikan, simpan simpan..
Rupanya diam diam ada orang lain di luar sana yang meluahkan.

Dia jadi tertekan!
Dia jadi confused.

Kita nak ego sangat dengan isteri dan suami sendiri kenapa?
Kan buat semua benda untuk dia pun dapat pahala?

Buatlah.

Baca Lagi Di Sini:

Suami Tak Seperti BAYANGAN, Walau Tanpa Gelang Emas Itulah Jodoh Terbaik Aturan Tuhan

“Pandang Muka Suami Kita, Siapa Pun Dia, Itulah Yang Allah Dah Pilihkan Sebagai Jodoh Kita..”

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Diuji dengan kekeliruan itu perkara biasa. Namun, usah dilayan fokuslah pada pasangan kita dan berusahalah dalam memperbaiki hubungan dalam rumahtangga.

Sumber: Izyan Izdihar Shaarani