Betapa seronoknya mak-mak bila diberi ‘me time’ untuk tenangkan fikirandan lakukan apa saja tanpa sebarang gangguan daripada anak mahu pun keluarga. Inilah masa untuk mak-mak habiskan masa seorang diri atau bersama kawan-kawan.

Ada sesetengah suami merasakan dengan diberi me time untuk isteri, sudah cukup untuk gembirakan hati isteri. Biarlah hari itu, suami berkorban untuk ganti buat kerja rumah seperti yang rutin isteri lakukan.

Namun, sebagai isteri dan mak-mak, walaupun diberi me time. Hati dan jiwanya mesti ada pada suami, anak dan keluarga. Percayalah. Boleh diberi contoh, me time dengan membeli belah.

Walaupun keseronokan membeli belah, apa yang dibeli bukan untuk dirinya, tapi untuk suami dan anak-anak. Malah, berapa lama sangatlah mak-mak nak ber me time, hati mesti akan teringat pada keluarga.

Bukan tidak percaya pada suami untuk jaga rumah ataupun anak-anak. Tapi, itulah hati dan naluri seorang isteri dan mak, perasan itu mesti tidak dapat lagi, walau jauh sekalipun mak-mak nak ber me time.

Betullah apa yang dikongsikan oleh Mohd Fadli Salleh, me time mak-mak tak akan sama. Sampaikan mak-mak ini dianggap sebagai keajaiban ke 8. Poercaya tak?

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini:Jangan Mengharap Suami Beri Itu Ini, Isteri Belajarlah Gembirakan Hati Sendiri

BETUL! Isteri Banyak Berkorban Tapi Janganlah Sampai Mengungkit Dan Lupa Kebaikan Suami

Info Lebih Menarik DI SINI

Diberi Me Time, Seronoknya!

“Kalaulah dapat ‘Me Time’ sehari, alangkah leganya.”

Begitulah antara luahan kaum ibu. Mereka hendakkan masa bersendirian, bebas dari tugas sebagai seorang isteri dan ibu. Sepetang pun cukuplah kata sesetengah mereka.

IKLAN

Tidaklah dinafikan, tugas seorang wanita itu sangat mencabar. Bangun pada subuh hari sediakan sarapan, jemur kain baju yang dibasuh semalam. Kejutkan suami dan anak-anak pula. Mandikan anak-anak dan layan bersarapan.

Pinggan mangkuk lepas makan perlu dibasuh, kain baju bertimbun perlu dilipat. Baru nak rehat sekejap, anak kecil berak. Basuh dan mandikan baby pula. Lepas tu kena masak untuk tengah hari lagi. Basuh pinggan lagi. Kemas rumah lagi.

Wanita Keajaiban Dunia ke 8

Rasanya tidak tertulis segala pekerjaan orang perempuan ini. Mereka memang makhluk ajaib!

Pernah aku katakan suatu ketika dahulu, keajaiban di dunia ini ada 8. Bukan 7 seperti yang diwartakan.

Ya, wanita adalah keajaiban dunia yang ke 8!

Maka tidak hairan jika sesekali mereka mengeluh yang mereka perlukan ‘Me Time’. Untuk rehat dari lelah yang panjang dan untuk tenang seketika dari kesibukan yang tak pernah reda.
Pernah suatu hari aku terbaca seorang rakan wanita aku memuat naik status berbunyi,

“Yeay!!! Hari ni dapat ‘me time’. Hubby bawa anak-anak keluar sepanjang petang untuk bagi Mummy rehat. Thanks hubby bagi I ‘me time’.”

IKLAN

Begitulah kedengaran gembira sungguh status itu. Komen berderu-deru dari kawan-kawan dia. Semua dengki dia dapat ‘me time’ hari itu.

Selang sejam, rakan aku ini menulis lagi,

“Bosan ah duduk rumah sorang-sorang. Baru sejam anak-anak tak ada dah rasa sunyi. Macam mana la mereka dengan papa dia tu.

Entah dah makan ke belum? Pampers si kecil dah tukar ke belum?”

Aku tergelak sakan baca status itu. Baru sejam dapat ‘me time’, dah teringat anak-anak.

Dah mula bosan dan risau.

IKLAN

Begitulah lazimnya naluri seorang ibu. Mana mungkin dia dapat lupakan anak-anak dan tanggungjawab walau sendirian. Itu baru sepetang, belum seharian.

Agaknya kalau seharian, ‘me time’ itu akan bertukar menjadi ‘mengamuk time’.

“Abang! Kenapa pinggan tak berbasuh?”
“Kenapa baju anak dari semalam saya keluar tak bertukar!”
“Apasal rumah bersepah!

Tak dapat aku bayangkan kerana sehari ‘me time’, seminggu amukan bergema.
Wanita. Begitulah fitrah mereka. Walau diberi ‘me time’, ingatan mereka tetap pada suami dan anak-anak.

Jadi tak payah nak ‘me time’ sangatlah. Kau orang ini makhluk ajaib.

Ya, wanita adalah keajaiban dunia yang ke-8!

#MFS
– Sentiasa kagum dengan makhluk ajaib ini.

MW: Bayangkan kalu dapat ber me time di rumah dan anak-anak ke sekolah, mahunya tak sabar nak tunggu anak pulang. Tapi, bila anak pulang, lain pulak ceritanya. Itulah mak-mak kan!

Sumber: Mohd Fadli Salleh

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita