Bila Berpoligami, Bukan Hati Isteri-isteri Nak Kena Jaga, Tapi Seluruh Keluarga
Gambar sekadar hiasan / Kredit foto : Drama Cemburu Seorang Perempuan

Sensitifnya perkataan ‘berpoligami’ itu pada mana-mana isteri. Kerana, menyebutnya memang mudah. Tapi bila sudah melaluinya.. banyak timbang tara hati isteri yang perlu diambil kira.

Sebab itulah wahai suami, apabila kalian sudah memilih, memutuskan untuk berpoligami, maka berusahalah untuk menjadi seorang lelaki yang bijak dalam menuturkan kata-kata. Agar tiada hati-hati yang terluka.

Pesan Puan Marliya Ramli ini dalam maksudnya kerana berpoligami ini bukan semata-mata tenta anda dan isteri. Tetapi adanya hati keluarga yang perlu dijaga sama.

Bukan Saja Hati Isteri.. Mengutamakan Hati Keluarga

Terkadang tu kan…
Bila kita buat sesuatu memanglah halal tetapi menitiskan airmata isteri tercinta. Maka… ini bukanlah sebuah trofi yang perlu dibangga. #apeni
Cukuplah…
Dah alang-alang buat, teruskan hidup. Jangan lagi bersuara apa-apa.

Bila sesiapa tanya hanya perlu bagi reaksi samada:
diam. Atau paling teruk cuma jawab no komen. Itu saja! Mulut tutup! Ketap bibir usah berbicara. Zip!

Tak payah nak buat ayat bertemu di bawah payung langit kaabah atau dipuja oleh deretan 18 wanita. Yang ke-19? Hebatnya aura hingga tidak mampu menolak katanya…. Allahu….

Nak buat, buatlah. Itu hak peribadi dan hak mutlak anda. Mana boleh dilarang sesiapa.
T.E.T.A.P.I…
Bila seseorang suami berpoligami ianya bukan tentang dia dan isteri semata-mata.
Ada hati anak yang perlu dijaga, ada hati mertua pertama yang perlu dipelihara dan ada hati ipar duai yang memerhati.

Sesungguhnya sebaik-baik suami adalah yang bijak bicaranya dan tahu bagaimana mahu MENGUTAMAKAN HATI KELUARGA.

Perkongsian Di Ruangan Komen

Dua perkara yang akak mudah emosi :

1) Poligami yang tidak adil hingga memecahbelah keluarga

2) Ditipu wang oleh seseorang yang amat dipercayai

Sebab kedua-dua ini pernah akak lihat secara direct. Terlalu dekat dua perkara ini di hati akak. Bekas dan parutnya terlalu berbisa di jiwa.

Dengan rendah diri akak memohon maaf dua tiga hari ini akak membawang dengan emosi. Akak tahu follower dan pembaca lama akak memahami akak bagaimana. Lagipun akak bukan menulis sehari dua. Bertahun-tahun sudah jemari ini menulis dan jiwa ini dihentam segala.

Apapun, akak tidak sempurna. Ambil manfaat yang baik-baik dan segala yang buruk sememangnya sebab akak manusia biasa yang terlalu banyak kejahatan juga kelemahan. Maafkan akak sentiasa ya!

Tapi… Ketahuilah bahawa…

Matlamat penulisan akak masih kekal sama. Ianya khas untuk keluarga dan wanita. Kita berada di zaman wanita yang bersuara dianggap jahil dan derhaka.

Maka… apa pilihan lainnya?

Pilihan lainnya terpaksalah kita membina persiapan diri. Andai langit tak cerah esok, sekurang-kurangnya payung ada di tangan.

Selamat malam semua sahabat yang akak sayangi.

Salam sayang

Sumber/Foto : Marliya Ramli