Jika Terasa Jauh Dengan Anak, Cubalah Sunnah Makan Satu Talam

“Jika terasa jauh dengan anak-anak, cubalah makan dalam satu talam. Amalkanlah setiap hari. Sekalipun anak-anak sudah besar. Nampak kecil tapi impaknya sangat hebat. MasyaAllah!” saran Puan Siti Maisarah Saifuddin, ibu kepada 5 orang anak lelaki.

Kisah ibu ini pernah Mingguan Wanita kongsikan dalam artikel Hidupkan Sunnah Nabi Dalam Keluarga, Rahsia Bahagia Ibu 5 Anak Lelaki, Makan 1 Talam Antara Tipnya. Kali ini konsep makan satu talam diperluaskan di kalangan anak-anak yang belajar pengajian di Rumah Ngaji Paka (RNP).

Maklum Bendahari RNP dalam statusnya sebelum ini, beliau mengucapkan rasa syukur dan terima kasih kepada dermawan yang memberi sumbangan talam dan bekas minuman untuk anak-anak RNP.

Walaupun ia sekadar derma talam, namun kisah di sebaliknya menyuntik inspirasi kepada ramai ibu-bapa.

Satu Talam, Satu Rasa, Satu Gelak Tawa Yang Sama

Kata Maisarah, talam digunakan untuk anak-anak menjamu selera cara sunnah nabi. Berkongsi rasa yang sama, bergelak ketawa bersama. Semasa belajar, ada yang mengantuk. Anak ini disediakan air masak sebagai bekalan oksigen untuk membaca dengan baik.

Projek talam ini asalnya projek sampingan kami. Selalunya selepas habis waktu kelas mengaji, ada makanan yang didermakan untuk anak-anak ini. Jadi ada sahabat saya, Puan Haznieza yang merupakan pengasas Pusat Pengajian Alquran Tahfiz Solahuddin AlAyyubi di Paka mengesyorkan agar saya menggunakan talam sewaktu Makan.

Kita lebih maklum, talam ni adalah salah satu sunnah baginda yang sangat unik. Makan talam itu sunnah. Sunnah berjemaah. Dan dapat eratkan hubungan dengan berkongsi rezeki apa yang ada.

Ibarat Kata, 2 bungkus nasi belum tentu cukup untuk 4 orang kanak-kanak yang nak makan. Tetapi dengan talam, ia lebih dari cukup. Kelebihannya untuk anak-anak, anak-anak akan saling berebut, menikmati rasa yang sama, mendapat rezeki secara adil berkongsi.

Sambil makan, mereka akan bergurau senda, cuba menghabiskan makanan. Kerana mereka saling berkasih sayang dalam berkongsi rezeki.

Berkongsikan rezeki adalah mulia. Jemaah itu turunnya rahmat dan mahabbah sesama kita. Sebenarnya bukan talam yang spesifik. Tapi lebih kepada makan bersama dalam satu bekas.”

Jika Terasa Jauh Dengan Anak, Cubalah Sunnah Makan Satu Talam

Cara Terbaik Didik Anak Agar ‘Suka Berkongsi’

Makan satu talam simbol kasih sayang yang sangat hebat. Pernah kita jumpa bukan anak-anak yang tidak suka berkongsi.

IKLAN

Ada anak-anak yang tidak suka memberi. Ada anak-anak yang merasakan ini aku punya. Ada anak-anak yang sangat cerewet memilih makanan. Tapi bila tiba waktu makan, dia dengan sendirinya memilih makan bersama. Berkongsi segala rasa.

Ada yang siap suap menyuap. Kalau suami isteri pula, waktu makan itulah Allah turunkan mahabbah sesama pasangan. Kerana dalam rezeki ada keberkatan. Tidak semestinya talam. Pinggan pun memadai untuk berkongsi bersama. Saat jari jemari bertaut, saat menghadap rezeki, saat itu Allah berikan rahmatnya. Jarang makanan tidak dihabiskan.

Sebaliknya mereka berlumba untuk saat mengenyangkan. Saya yakin menghidupkan amalan Rasulullah SAW dalam banyak perkara, memberi ruang bahagia yang lebih besar buat kita semua.

Rumah Ngaji Paka

Suami Maisarah, Mohamad Russaini menerima amanah daripada seorang hamba Allah Tuan Haji Azman bin Mustafa untuk membuka kelas mengaji Al Quran dengan kerjasama Rumah Ngaji Malaysia.

Hasil kerjasama team yang hebat, kami mewujudkan Rumah Ngaji Paka. Dengan visi nak melahirkan masyarakat yang Baca, Faham dan Amal Al Quran dengan misi membawa Al Quran dan mesej ke hati.

Kami gunakan kaedah tadabbur dan tazakkur Al Quran. Kelas Al Quran kanak-kanak pula di ajar dari peringkat Asas Al Quran. 1 jam anak-anak belajar Al Quran dan 30 minit solat fardhu berjemaah.

Dalam slot wuduk dan solat, anak-anak diajar cara solat yang betul dan tertib dipantau sepenuhnya oleh ustaz atau ustazah yang mengajar. Cara mengambil wuduk dengan betul diajar satu persatu. Kelas bergerak secara harian. Ibu bapa akan hantar ikut waktu yang ditetapkan.”

Buat masa ini pelajar berdaftar mencecah 40 orang untuk kelas pengajian Al Quran sesi petang dan malam dengan 2 orang guru. Anak-anak ini terdiri dari kalangan fakir miskin, yatim piatu yang diberi percuma sepenuhnya.

IKLAN

Selaku pengurus kelas Al Quran sepenuhnya, Maisarah turut dibantu team hebat dan mendapat tunjuk ajar daripada Puan Haznieza, pengasas Pusat Pengajian Al Quran dan Tahfiz Solahuddin AlAyyubi Untuk Kanak-kanak.

80% Sumbangan Orang Ramai

Setakat ini kami sudah mempunyai 6 buah talam. Beberapa hari lepas, saya mencari penyumbang talam dan bekas minuman.

Alhamdulillah, serentak itu juga, Allah hantarkan hamba Allah yang Dermawan untuk menyumbang. Insyallah dalam masa yang sama, kami masih memerlukan sumbangan lain terutama Al Quran, dan lain-lain.

Maisarah bekerja bukan kerana dibayar gaji. Akuinya dia tidak mendapat gaji dengan apa yang diusahakan itu. Mereka adalah sukarelawan yang banyak membantu tanpa sebarang updah dan wang.

Sumbangan membangunkan RNP juga adalah hampir 80% berdasarkan sumbangan orang ramai. Lalu kami buka kelas ngaji untuk kanak-kanak, dewasa dan warga Emas.

Beberapa minggu lepas, bila ada yang berebut sponsor wiring, kipas dan lampu. Saya tanya, kenapa pilih 3 benda tu? Jawab hamba Allah ini.

Apabila tangan yang memetik suisnya, Apabila mengalirnya elektrik , Apabila berputarnya kipas berkali-kali tanpa henti, Dan apabila insan lain merasa sejuk dari dinginnya.

Begitu jua lampu. Moga cahaya yang menerangi di saat anak-anak kecil membaca Al Quran sepanjang malam, menjadikan kamar abadi saya bercahaya.

IKLAN

Moga Allah tembakkan pahala itu selaju arus yang mengalir, sekuat kipas yang berpusing, menjadikan kubur saya satu masa nanti sedingin yang dirasai mereka.” Subhanallah! Hanya Allah yang tahu perasaan saya.

Terima kasih Jutawan dermawan! Jutawan senyap yang hebat pulangannya!

Jika Terasa Jauh Dengan Anak, Cubalah Sunnah Makan Satu Talam

Dermawan Talam

Begitu juga kisahnya dengan Dermawan talam dan bekas minuman ini. Mungkin ada yang tidak mampu memberi makanan setiap hari.

Biarlah talam sebagai ganti tangan yang menadah untuk mengisi perut mereka yang berjihad menuntut ilmu Al Quran.

Biarlah gelas yang mengisi minuman dapat menghilangkan dahaga mereka yang kehausan kerana menyebut huruf Al Quran. Dan pastinya setiap kali ia digunakan, pahala itu mengalir bagai air salju yang mendinginkan. Nampak kecil tetapi masyallah hebat pulangannya!

Saya sangat mengalukan dan berterima kasih Kepada Jutawan hebat , para Dermawan yang tidak putus Memberi sumbangan dari awal sehingga akhir. Sumbangan tenaga dan Wang. Harta dan ilmu pengetahuan. Ya Allah, murahkan rezeki mereka, sihatkan tubuh badan mereka, dan Panjang kan usia mereka. Amin.”

Dan tak dilupakan buat pemilik bangunan, Tuan Haji Azman Mustaffa yang mengizinkan kami di Rumah Ngaji Paka. Kata azimat beliau yang masih saya ingati,

Saya Nak kongsi pahala sahaja. Untuk saham saya di akhirat. Buatlah sebaiknya. Insyallah Allah permudahkan.”

Anda yang mahu menghulurkan sumbangan bagi membangunkan Rumah Ngaji Paka boleh salurkan ke:

Maybank Rumah Ngaji Paka : 5630-8212-2119