Tiba-tiba, boleh timbul rasa cemburu lihat orang kaya yang banyak dikongsikan dalam media massa. Mulalah hati kecil tertanya-tanya bagaimana mereka peroleh kekayaan sedemikian.

Jauh di sudut hati cemburu lihat orang kaya dan kejayaan mereka dengan mempunyai kereta mewah, rumah besar dan pakaian yang cantik. Tapi kita tak tahu kehidupan sebenar yang ada pada mereka.

Sebab itu, tak perlu nak ukur orang yang kaya dan berjaya melalui gambaran di media sosial. Kita tak tahu. Cara mereka menunjuk ini, sebenarnya jiwa dan hatinya kosong.

Jadilah kita sebagai orang yang berjaya, kaya dan bahagia dunia akhirat. Seperti yang dikongsikan oleh Amalina Nudin ini. Tak perlu pun nak cemburu lihat orang kaya, tayang kemewahan, seksi dan sebagainya. Sebab mereka ini belum lagi berjaya sebenarnya.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Mak Ayah Marah Anak Jangan Bandingkan, Elak Cemburu Dan Benci Dengan Adik Beradik

Rutin Harian Setiap Isteri Sama, Tak Perlu Cemburu Keluarga Lain, Railah Cara Kita

Info Lebih Menarik DI SINI

Cemburu Lihat Orang Kaya, Hakikatnya Jiwa Mereka Kosong

Sayang, apabila orang melihat definisi berjaya baginya adalah HANYA dengan…
Naik kereta besar, kereta mewah. Pakai baju cantik-cantik.

Boleh pergi melancong dan pergi jalan-jalan ke luar negara sentiasa.
Ada duit berkepuk-kepuk dalam bank.

Bagi saya, berjaya itu simple.

Apabila kita menjadi manusia bermanfaat pada orang lain.

Mempunyai keluarga yang di dalamnya ada sakinah mawaddah di sana.

IKLAN

Hidup tenang dan tak bergaduh sini sana.

Tak apa tak mewah, asalkan sudah merasa cukup dan menikmati apa yang Allah beri.

Dan yakin akan sentiasa ada rezeki nanti dan nanti, selagi mana kita taat perintah Allah, jauhi larangannya.

Tak Semua Nikmat Orang Dapat

Kaya = Bukan ada segalanya yang kita nak, namun, kita syukuri segala yang kita dah ada. Itu nikmat tak semua orang dapat.

Entah, selalu didik diri agar tidak cemburu melihat kelebihan orang lain dari segi material dan keduniaan, kerana itu belum tentu berjaya sebenar. Kita hidup pun di dunia tipu-tipu. Boleh lah untuk sebagai motivasi sekali sekala.

Latih untuk ‘cemburu’ apabila melihat orang lain berjaya dan bahagia, apabila urusan akhiratnya terjaga dan hidup penuh tenang, walau hartanya taklah banyak mana untuk ditayangkan. Cukup-cukup makan sahaja.

Kadang, orang tunjuk ini dan itu, hanya untuk menutup kekosongan hati dan jiwa.
Ada yang, terpaksa tunjuk dia berjaya, sebagai marketing semata. Kita pula, tercemburu dengan marketing dia.

Kita tanya pada diri, seberapa banyak terujanya kita, apabila melihat orang lain berpakaian serba mahal dan berfesyen, berkereta baru dan berjenama, berumah cantik ala moden…

Adakah sama teruja dan terinspirasi,

IKLAN

Apabila melihat ‘kaya’nya sebuah keluarga, dengan tenang dan soleh solehahnya ibu bapa, dengan anak anak menghormati dan berhibur sesama mereka, di sini sekolah agama, yang sana tahfiz, menantu pula elok soleh solehah ya amat…

Atau, ‘berjaya’ yang sebegini, kita hanya nampak sebelah mata?

Tenang & Bahagia

Sebenarnya, jika kita ada tenang, kita dah ada segalanya. Itulah kunci untuk bahagia.

Bagi saya, seseorang yang dapat puluhan A SPM, kemudian ke luar negara, sangat cerdik dan pandai dalam bidangnya, genius pula, akhirnya menjadi seksi dan tak jaga pergaulan, membuka tudung, itu bukanlah sosok tubuh yang saya terinspirasi dan saya yakin nak katakan, yang dia sudah ‘berjaya’. Dia belum berjaya bagi saya.

Nampak dia pakai Vellfire, Alphard, Merc, Audi, terus kita rasa dia sudah berjaya. Pakai beg Gucci, Coach, terus mata teruja kita lihat dia.

Definisi berjaya atau bahagia seseorang itu, kita boleh ‘tukar’ dengan menukar cara mata kita melihatnya. Kita yang DECIDE siapa yang kita rasa, dialah berjaya di mata kita.

Of course, berjaya sebenar adalah, apabila kita dapat mencapai mati husnul khotimah, masuk Syurga Allah, melihat wajah Allah, menggapai Redha Allah. Ini adalah ULTIMATE

GOAL untuk kita kata kita dah cukup berjaya, apabila sudah dapat ia.

IKLAN

Keterangan Gambar :

Ini keluarga kakak ipar saya, ini antara keluarga yang saya suka dan terinspirasi dengannya.

10 Tahun lepas mengenali keluarga ini, saya kata, ini keluarga yang saya perlu contohi. Adik beradik kakak ipar, semuanya bekerjaya, kemudian soleh solehah semuanya. Baik hati.

Kesemua masuk universiti, ada yang 3 sampai Mesir sana. Kini jadi pensyarah, ustazah, Audit, Pegawai Bank dan cikgu. Dan semuanya menjaga solat dan aurat.

Kemudian dapat menantu yang baik-baik. Kerana selalu ada pesanan agama di dalamnya. Selalu tumpang solat berjemaah kalau ke rumah mereka. Disantuni sebagai tetamu sentiasa.

Mingguan Wanita : Tak perlu nak tunjuk sekadar untuk marketing atau nak bagi orang cemburu atau kagum. Kayalah cara kita.

Sumber: Amalina Nudin

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita