Tak dinafikan tempoh masa PKP yang lama banyak meninggalkan kesan negatif pada sebahagian kita. Tekanan hidup yang mencabar dan tak tertanggung getirnya menjadikan kita stres sehingga menyebabkan tertekan, murung dan akhirnya alami tekanan mental.

Pelbagai stigma timbul apabila kita berbicara tentang sakit mental ini. Malah apabila seseorang mengalami masalah sakit mental pula, ramai yang sering mengaitkannya dengan perspektif negatif iaitu ‘gila’.

AWAS! Stress PKP, Sakit Mental Menjadi-jadi, ini merupakan topik pilihan dalam LIVE Sembang Wanita sempena kempen Mingguan Wanita Prihatin, baru-baru ini.

Sebenarnya apakah yang dimaksudkan dengan sakit mental,bagaimanakah pengertiannya?Adakah mengalami pesakit mental berpeluang untuk sembuh dan menjalani kehidupan normal seperti orang lain?

Untuk menjawab persoalan tersebut, Puan Anita Abu Bakar selaku pengasas dan Presiden MIASA (Mental Illness Awareness & Support Association (MIASA) yang turut pernah melalui situasi getir sakit mental dalam hidupnya, ada menjelaskan mengenai definisi sakit mental ini.

“Persepsi negatif penyakit mental dikalangan masyarakat adalah ‘gila’ dan berbahaya. Penyakit mental berlaku apabila ia mengganggu fungsi harian dan tidak dapat berfungsi sebagai seorang individu normal. Seperti tidak dapat membuat keputusan dengan baik, tidak dapat menangani stress dan sebagainya.”

“Namun perkara positifnya, penyakit mental ia boleh sembuh, ada rawatan berkesan namun memerlukan pendekatan yang menyeluruh.” jelas Anita.

IKLAN

Simptom Tanda-Tanda Awal Penyakit Mental

Perlu tahu, individu yang mengalami penyakit mental mempunyai simptom dan tanda-tanda awal yang perlu diambil berat. Ianya pelbagai dan bergantung pada keadaan individu tersendiri. Antaranya:

1.Perubahan pola tidur.( Kurang Tidur/Terlebih Tidur)
2.Kurang makan atau terlebih makan.
3.Tidak suka bersembang dengan kawan-kawan dan keluarga.
4.Suka mengasingkan diri.
5.Kerap tak sihat, seperti demam, batuk, sakit kepala.

Penting Luahkan Dengan Orang Lain

Jelas Anita lagi, sebenarnya apabila mengalami stres dan tekanan, adalah penting untuk mendapatkan bantuan dan meluahkannnya pada orang terdekat yang boleh dipercayai. Ia dapat membantu mengurangkan tekanan sekaligus dapat memberi perspektif berbeza dalam masalah dan tekanan yang dialami.

“Apabila rutin seharian tidak dapat lakukan dengan baik, kerap rasa stres minimum 2 minggu seeloknya melakukan sesuatu dan mendapatkan pertolongan.”

“Ia tak semestinya kena berjumpa dengan Pakar Psikitari, namun mungkin seperti meluahkan dengan individu yang boleh dipercayai seperti rakan dan keluarga juga boleh membantu bagi mengurangkan tekanan dan stres.”

“Apabila berkongsi dan meluahkan dengan orang lain, mungkin kita dapat melihat kehidupan atau masalah kita dari perspektif yang berbeza. Malah mungkin individu tersebut dapat memberikan jalan keluar pada permasalahan kita dan solusi yang dapat dicapai bersama.” ujar Anita.

Ini antara intipati penting yang dikongsikan dalam LIVE Sembang Wanita sempena kempen Mingguan Wanita Prihatin. Untuk ketahui lebih lanjut mengenai topik ini dan pelbagai perkongsian menarik, saksikan video berikut.

IKLAN

Baca Lagi Di Sini :
PKP 3.0 “Mental Kena Kuat Untuk Terus Bergerak Bagi Kelangsungan Hidup” Uyaina Arshad

Membebel, Itulah Cara Isteri Luahkan Perasaan, Elak ‘Mental Load’ Dan ‘Burnout’

Isteri Penat Guna Emosi, Mental, Sebab Itu Suami Kena Pastikan Isteri Cukup Tidur

IKLAN

Rasa Takut, Stres & Trauma, Covid19 Beri Kesan Kesihatan Mental!

Untuk dapatkan info berkaitan kursus keusahawanan anjuran Mingguan Wanita, join telegram BANGKIT WANITA : https://t.me/bangkitwanitaMW

Mingguan Wanita juga boleh diikuti di

YouTube : https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial

Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita

Instagram: https://www.instagram.com/mingguanwanita