Stres yang melingkari kehidupan, membuatkan seseorang itu terlalu serius dalam hidup. Muka ketat je, orang buat lawak dan berjenaka pun dia anggap itu serius! Urat senyum pun dah putus agaknya. Ikuti perkongsian daripada: HM TUAH ISKANDAR al-Haj (www.drtuah.com) ini.

Cuba Fahami Tersirat, Jangan Stres Dulu

Terbukti wanita itu fikirannya berubah-ubah. Usia 20, mereka ingin lelaki tampan; usia 25, mereka ingin lelaki matang; usia 30, mereka ingin lelaki berjaya; usia 40, mereka ingin lelaki gagah; usia 50, mereka ingin lelaki setia.

Sebaliknya lelaki fikirannya sangat sederhana dan tak berubah-ubah. Usia 20, mereka ingin gadis muda yang cantik; usia 25, mereka ingin gadis muda yang cantik; usia 30, mereka ingin gadis muda yang cantik; usia 40, mereka ingin gadis muda yang cantik, dan usia 50 mereka tetap masih ingin gadis muda yang cantik. Kesimpulannya lelaki itu istiqomah dan tetap pada pendirian!

Jangan Stres Terima Secara Jenaka

Kenyataan itu sudah tentu mengukir senyum pada jiwa yang selamba, tetapi tidak pada hati yang ketat, keras membatu. Rata-rata orang lelaki akan tersenyum, tetapi wanita akan mengetap bibir. Lelaki berasa menang oleh konklusi yang diberikan itu tetapi wanita akan menganggap itu ‘miang hingga ke sudah’.

Sebenarnya, hidup ini perlu dilalui dengan selamba apabila unsur-unsur jenaka dibawakan kepada kita. Jangan ketat sangat, anda akan kehilangan deria ceria nanti. Pada semua humor, berikan reaksi yang sesuai, mungkin senyum, tertawa kecil mahupun tertawa berbahak-bahak. Ia adalah reaksi sponton manusia normal. Jika seorang itu menangis sedang orang lain semuanya tertawa, jiwa siapakah yang silap? Demikian juga jika sebuah kisah sedih diperdengarkan dan semua orang tunduk menangis, tetapi ada seorang tiba-tiba ketawa, siapakah yang tak betul?

Stres Jer Memanjang..Agaknya Urat Senyum Pun Dah ‘Putus’!

IKLAN

Elakkan Stres Keluarkan Emosi 

Artikel kali ini bermaksud mengajak anda selamba dan setara dengan apa juga yang dilalui. Usah cuba-cuba melawan arus, kelak anda akan diberikan pangkat ‘manusia pelik’.

Jika sesuatu itu menyentuh emosi kita untuk berasa lucu, lampiaskanlah, mungkin dalam bentuk senyuman, mungkin dengan ketawa kecil sebagaimana orang lain juga. Usah dibiarkan emosi anda memenjara diri.

Orang Negatif Kurang Bahagia

Orang yang berkeadaan ‘berlawanan’ selalunya bukanlah seorang yang ceria. Dia lebih banyak bernegatif dalam hidupnya. Orang negatif sememangnya kurang bahagia.

Unsur-unsur humor memang diperlukan dalam hidup. Sesiapa mengatakan dia tidak perlu, dia sebenarnya sudah kehilangan sebahagian daripada mutiara kehidupan itu sendiri. Bukankah hidup wajar dilalui dengan gembira?

Bentuk-Bentuk Emosi

Cetusan perasaan seperti suka sudah sedia ada dalam diri seseorang, hanya memerlukan sentuhan ‘suiz’ untuk ia tercetus dalam bentuk-bentuk seperti senyum, ketawa, berwajah manis dan sebagainya. Bayangkan suiz sudah dipetik tetapi cetusan yang sepatutnya timbul masih tidak terbit.

Apakah yang menyebabkan seseorang itu memberikan reaksi berbeza daripada yang sepatutnya? Sekurang-kurangnya ada tiga;

Sengaja mereka falsafah hidup untuk kelihatan asing, unik atau luar kebiasaan

Orang ini dengan sengaja mencipta satu falsafah diri dan menjadikan falsafah itu pegangan dalam hidupnya. Katalah, dia meminati seni, dia akan sentiasa mempamerkan ciri-ciri berlainan yang sentiasa menghala kepada genre seni yang diperjuangkannya itu.

Dia mungkin mempamerkannya melalui pakaian, cara bercakap yang bernada dan berintonasi menyerupai puisi mahupun reaksi spontan yang bertentangan dengan umum dalam semua keadaan.

Sememangnya Alami masalah jiwa

Orang ini pada asalnya tidaklah mengalami masalah jiwa yang berat sangat tetapi apabila dia asyik melayan perasaannya yang celaru itu, akhirnya ia benar-benar bermasalah. Masalahnya kadang-kadang bermula daripada sikap memendam rasa apabila berdepan dengan masalah, misalnya si suami sengaja mengusik akan berkahwin lain, tetapi isteri mengambilnya dengan serius serta kerap menjadikan itu alasan untuk merajuk.

Sikap begini akhirnya menjadi perangai sebenar. Akibatnya, semua unsur humor tidak mendatangkan apa-apa kesan lagi kepada jiwanya. Dia dikira orang yang paling rugi kerana berjenaka itu tanda suburnya jiwa. Bukankah Nabi s.a.w juga berjenaka dan gemar berjenaka?

Sengaja mengasingkan diri dan terlalu perasa

Orang ini mengambil langkah menyendiri konon orang lain semuanya tidak memahami dirinya, atau orang sengaja mahu mempersenda-sendakannya. Oleh terlalu perasa, dia tidak gemar berkomunikasi, sebaliknya lebih kerap bercakap dengan diri sendiri serta menganggap dirinya sentiasa betul. Dia boleh berhalusinasi akhirnya.

Jika anda ada ciri-ciri ini, berubahlah kerana anda sedang dalam fasa ‘jiwa kacau’. Si jiwa kacau selalunya tidak membahagiakan melainkan bermasalah semata-mata. Elakkan ye…

https://www.mingguanwanita.my/strategi-hilangkan-stress/