rumah-kayu-palet

Sebagaimana yang dikongsikan Siti Suryani Yaakop, rumah kayu palet tak guna paku ini adalah lambang cinta seorang suami kepada isterinya. Kerja tukang bapa saudaranya itu terlihat indah dan cantik di pandangan mata.

Lebih unik lagi, rumah kayu pallet hasil kerja tangan bapa saudaranya itu menggunakan skru untuk menyambung satu palet ke palet yang lain.

Unik sekali rumah yang dihasilkan atas lambang cinta seorang suami untuk isterinya. Sehinggakan dia memanggilnya ‘Taj Mahal Pak Lang buat Mak Lang.’

Rumah Kayu Palet Hasil Kederat Seorang Suami

Bagi orang ini cuma sekadar rumah. Tapi bagi saya rumah ni adalah lambang cinta. Cinta itu akhirnya menghasilkan sebuah karya seni yang utuh dan unik.

Uniknya sebab hampir keseluruhan rumah ni dibina dari kayu palet. Pak Lang saya kata dia kumpul sehari-hari kayu palet yang masih elok dan cantik. Lepas tu dia buatlah sikit demi sikit.

Uniknya lagi rumah ni tak pakai paku. Pak Lang kata dia guna screw. Kebanyakkan tempat semua dia screw sendiri untuk sambungkan satu palet ke satu palet yang lain. Nak berpaku semua memang tak lalu.

Bertambah unik lagi sebab bukan setakat rumah. Tapi kebanyakkan perabot juga dibina dari kayu palet. Gerobok simpan tilam bantal, almari baju, katil, kabinet dapur, rak kasut, meja, kerusi beranda.

Dan lebih unik di antara paling unik, rumah ni Pak Lang gigih buat sorang-sorang. Dengan pinjaman kederat buat dia. Perlahan-lahan. Satu persatu. Diteman Mak Lang setiap waktu. Makan hampir 8 tahun sebelum rumah ini siap dibina sepenuhnya.

Sebab itu saya tak panggil ini rumah.

Saya panggil Taj Mahal.
Taj Mahal Pak Lang buat Mak Lang.

Hasil Kerja Tukang Pak Lang Yang Bersen

rumah-kayu-palet

Ini hasil keseluruhan rumah. Siapa yang tengok mesti jatuh cinta. Unik, cantik dan traditional. Siapa sangka ini hasil dari kayu palet dan kederat seorang lelaki.

Ruang masuk pintu utama. Pagar ni penting. Cucu ramai. Kalau tak dipagar tak larat nak kejar.

IKLAN

Beranda ni menghadap rumput hijau. Tenang. Larat Pak Lang buat. Kat sini lah pagi-pagi Mak Lang lambai Pak Lang pergi kerja.

Reka Bentuk Tingkap Yang Unik

Ruang TV. Almari TV itu juga dibuat sendiri. Begitu hiasan tetingkap dan ruang angin. Reka bentuk sendiri. Kat sini suami saya suka nyanyi lagu “Adabi melazatkan…” bila nak buka tingkap waktu pagi.

Ruang membawang. Kalau tak sampai pukul 5 pagi, tak tidur. Biasa lah sesekali jumpa. Mengilailah kita semua sampai pagi buta.

Ruang rehat lagi satu. Ruang sebelum masuk ke dalam ruang solat. Ada pulak mesin jahit lama dengan pasu tu kat situ. Nampak vintage sungguh.

IKLAN

Baca : Idea Deko Bajet Suami Isteri Kreatif, Yang Mana 90 Peratus Perabot Buat Sendiri Guna Kayu Palet

Gerobok Buat Sendiri

rumah-kayu-palet

Ni gerobok selimut, bantal, tilam. Senang orang datang. Sedara mara satu batalion. Pun Pak Lang buat sendiri. Jenis buat rumah memang siap-siap sedia untuk terima sedara mara.

rumah-kayu-palet

Kawasan ruang tamu juga. Sebelah TV. Dan sebelah tempat membawang tadi.

rumah-kayu-palet

Semua kabinet dapur ni hasil tangan Pak Lang.

IKLAN

Bilik Solat Kemas Lagi Bersih

Ni bilik solat. Besar. Kemas. Bersih. Rak gantung sejadah pun buat sendiri. Kabinet letak Quran pun buat sendiri. Pagi-pagi angin di sini sejuk. Macam ada aircond. Bilik penuh cahaya iman barangkali.

Cari KAYU PALET di sini : https://invle.co/clc8g1v

Laluan untuk ke tandas dan laundry. Maya kata dia suka laluan ni. Siap ada gerbang sebelum masuk jamban.

Rumah Kayu Palet Yang Unik

rumah-kayu-palet

Atap dapur. Sebab Mak Lang kata panas. Orang datang nanti bersauna. Buat pulak dia atap dengan kayu palet ni. Sungguh. Kawasan ni kalau dah masuk payah nak keluar. Cuaca sedap. Makanan apatah lagi.

rumah-kayu-palet

Ni lah keseluruhan kawasan dapur. Saya suka berdiri tengok tempat ni. Tak sangka hasil kayu palet boleh jadi seindah ini.

Mingguan Wanita : Memang cantik sungguh hasilnya. Tentu isterinya bahagia.

Sumber/Foto : Siti Suryani Yaakop