Dalam satu hari mesti ada saja anak yang akan buat ‘perangai’. Itu kalau seorang, kalau anak ramai, macam-macam peel ada. Gaduh dan marah dengan adik-adik yang lain. Sampai satu tahap, mesti salah seorang yang akan menangis.

Kadang-kadang, anak yang suka marah sebab dia perlukan perhatian daripada mak ayah. Namun, mak ayah jangan pula biarkan anak terus dalam keadaam seperti itu. Kena ada cara untuk mengajar atasi kemarahan anak-anak itu.

Macam mak ayah sendiri, memang marah kalau anak buat perangai. Begitu juga dengan anak-anak, sifat ini berlaku kerana terikut-ikut cara mak ayah. Jadi, lepas ini, mak ayah kena ada cara yang betul untuk ajar anak ye. Jangan biarkan anak terus dalam keadaan marah, bimbang timbul masalah lain.

Perkongsian daripada Faizatul Iman ini, boleh membuka mata mak ayah di luar sana untuk mengajar kaedah terbaik dalam mengatasi anak yang suka marah-marah.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Jangan Marah Anak Buat Salah, Kalau Tak Nak Dia Terus Berbohong!

Kalau Ada Termarah Anak, Peluklah Si Kecil 20 Saat Setiap Hari

Info Lebih Menarik Di INSTAGRAM MW

Perasaan Spontan

Rupanya marah pun ada peraturan. Ini lah yang perlu kita aplikasikan dan ajar kepada anak-anak. Ilmu baru yang saya dapat daripada Puan Maznah Ibrahim. Katanya marah itu tidak salah kerana ia adalah satu perasaan spontan apabila sesuatu dirasakan ancaman.

IKLAN

Ajar anak-anak untuk melabelkan perasaan mereka, sehingga mereka dapat meluahkan perasaan marah, kecewa, dan kecewa. Isi penting untuk diingatkan kepada anak-anak. “Marah adalah okey” “Tidak apa-apa untuk merasa marah namun;”

Tidak boleh cederakan diri, cederakan orang lain, rosakkan barang di sekitar dan tidak boleh menyerang secara lisan atau fizikal
Contoh ayat untuk kita yang sedang marah, dan perlu untuk kita ambil masa untuk redakan kemarahan.

“Ummi juga sangat marah macam adik. Ummi pergi ke dalam bilik dulu untuk tenangkan diri sebab ibu tak nak cederakan sesiapa. Adik boleh teruskan keluarkan marah adik disini. Bila dah selesai, datang pada ibu.”

Katanya lagi, dengan ini anak tahu

1. Apa yang anak boleh buat
2. Dimana ibu dia berada
3. Anak tahu ibu dia mahu dia selamat
4. Ibu ada masa untuk bertenang

Kadang kala, tingkah laku agresif berpunca dari pelbagai perasaan tidak selesa, seperti kesedihan atau rasa malu. Oleh itu, bantulah anak kita meneroka kenapa mereka berasa marah.

Contohnya:
Mungkin mereka merasa sedih kerana janji tidak ditunaikan, tetapi mereka bertindak balas dengan marah kerana lebih mudah atau menutup rasa sakit yang mereka rasakan.

Kaedah terbaik untuk mengajar anak-anak bagaimana menangani kemarahan dengan bermula macam mana cara marah yang betul ditunjukkan oleh ibu bapanya:

1. Menunjukkan kepada mereka bagaimana kita menangani emosi anda ketika anda merasa marah.
Apabila anak-anak memerhatikan kita hilang sabar, mereka mungkin akan melakukan perkara yang sama. Tetapi, jika mereka melihat kalian mengatasi perasaan dengan cara yang lebih lembut, lebih lembut, mereka juga akan mencontohinya
2. Nyatakan masa-masa ketika kita merasa kecewa sehingga anak faham bahawa orang dewasa kadang-kadang marah juga. Tidak apa-apa untuk mengatakan,
“Ayah kecewa dan marah apabila abang memukul ayah tanpa sebab.“ Melafazkan perasaan kita akan mengajar anak-anak untuk membincangkan emosi mereka.
3. Bertanggungjawab atas tingkah laku kita ketika kita kehilangan ketenangan di hadapan anak-anak . Minta maaf dan bincangkan apa yang seharusnya di lakukan.
“Ibu minta maaf kerana abang terpaksa melihat ibu berteriak hari ini ketika ibu marah. Ibu sepatutnya berjalan-jalan untuk menenangkan diri ketika ibu marah dan bukannya menaikkan suara. “

Kanak-kanak perlu mengetahui cara yang sesuai untuk mengatasi kemarahan mereka. Daripada diberitahu,

“Jangan pukul kawan,”

Jelaskan apa yang dapat anak lakukan ketika mereka merasa kecewa atau marah dengan lafazkan menggunakan kata-kata bahawa kita marah atau kecewa atau jauhilah kawan tersebut ketika merasa marah.

Bincang dan buat anak berfikir “Apa yang dapat abang lakukan selain daripada memukul untuk redakan kemarahan abang ni?” Ianya dapat membantu anak kita mengenal pasti strategi yang mungkin bermanfaat.

Kita juga boleh membuat alat penenang yang dapat digunakan ketika mereka marah. Isi kotak dengan barang-barang yang dapat menenangkannya, seperti buku mewarnai dan krayon untuk menconteng, losyen yang berbau harum, atau muzik yang menenangkan. Melibatkan pancaindera anak dapat menenangkan fikiran dan badan.

Begitulah,
Marah is okey, namun jangan jadi tabiat suka marah marah.

MW: Marah itu perasaan spontan. Ajar anak kawal marah dan mak ayah pun kena kawal diri juga.

Sumber: FAIZATUL IMAN BINTI MAKPOL