Mak Ayah Kena Bertegas Dengan Anak Soal ' Top Up' Saham Akhirat

Mak ayah memberikan pengaruh besar dalam kehidupan anak-anak. Dalam mengharungi kehidupan, pelbagai perkara ditempuhi. Ada yang menggembirakan dan tidak kurang yang mengecewakan.

Jangan Terpesona Godaan Dunia

Hakikatnya, hari dan waktu tetap terus berjalan sehingga ke detik ia diperintahkan berhenti buat selamanya. Pada ketika itu, hancurlah yang bernama dunia dan melangkahlah kita sekaliannya ke alam yang kekal abadi.

Di situlah permulaan hidup yang hakiki berbekalkan segala amal di dunia berserta belas kasihan daripada-Nya. Pernah satu ketika, seorang sahabat baik berpesan ketika pertemuan terakhir kami sebelum dia berpindah ke tempat yang baru, katanya: kita sama-sama sedang berjalan menuju tempat yang sama, jadi usah khuatir, teruskan berjalan.

Persiapan Ke Alam Kekal

Rakan penjaga yang dihormati, kata-kata ini memberikan saya inspirasi betapa jika kita sedar dan menerima hakikat yang kita semua sedang meninggalkan dunia ini perlahan-lahan dan menuju ke pangkuan Rabb, kita akan berbuat yang selayaknya seorang musafir lakukan iaitu tidak berhenti lama terpesona dengan apa yang sedang berada di hadapan kita namun menggunakan semua yang ada di sini untuk membantu meneruskan perjalanan.

Begitulah kefahaman yang harus kita sama-sama semaikan dalam diri anak-anak kita sedari usianya kecil. Letakkan prioriti yang betul dalam kehidupan mereka. Walau apa jua keadaan kehidupan dunia kita biarkan ia menjadi alat untuk mencapai kebahagian di akhirat. Anak harus tahu bahawa tujuan utama kehidupannya adalah akhirat.

Lagi artikel menarik di sini:

Nak Anak Berjaya, Mak Ayah Kena Jadi Teladan Terbaik Untuk Mereka

IKLAN

Nampak Macam Mengada-Ngada, Sebenarnya Inilah Tanda-Tanda Anak RINDU Pada Mak Ayah

Ikuti Mingguan Wanita di instagram

Musibah Adalah Ujian

Justeru, apa sahaja yang dihadapinya di dunia sama ada dalam bentuk nikmat yang membahagiakan ataupun cabaran yang menggerunkan mahupun musibah yang memberatkan. Semua ini sekadar ujian yang menyapa untuk menguji hamba-hamba-Nya. Sejauh mana keteguhan dan kepercayaan.

Jadi usah mudah terpesona dengan nikmat mahupun terduduk lemas dengan musibah dan cabaran. Ia sekadar mengukur solat dan sabar kita selaku hamba-Nya. Yang bagusnya, Tuhan yang menurunkan nikmat, musibah dan cabaran ini tidak berbuat kecuali hanya untuk kebaikan hamba-Nya. Dia juga Yang Maha Pengampun lagi Mengasihani terus tetap bersedia menerima doa dan pengharapan yang ikhlas daripada hamba-hamba-Nya.

Mak Ayah Kena Bertegas Dengan Anak Soal ' Top Up' Saham Akhirat

Mak Ayah Sokong Dan Bimbing Anak

Memberi kefahaman yang tepat dan benar tentang Allah memberikan pengharapan hakiki kepada anak-anak. Selaku penjaga juga kita harus memberikan makna yang sebenar menerusi tindakan kita dalam menyokong setiap perbuatan anak-anak. Jika silap yang dilakukan anak-anak tidak menjejaskan perjalanan abadinya maka teruskan memberi tunjuk ajar dan sokongan usah diperbesarkan.

Namun, jika silap yang dilakukan melibatkan bekalan akhirat, maka bertegas lah dan teruskan memberikan kefahaman yang benar. Ia adalah perkara yang harus diberikan penekanan dan fokus.

Rakan penjaga yang dihormati, dalam dunia serba baru disulami dengan teknologi yang semakin baik, cabaran yang anak-anak kita sedang hadapi juga semakin kuat.

Mak Ayah Sebagai Penunjuk Arah

Kekeliruan dan kecelaruan semakin menebal lantaran banyaknya sumber maklumat yang agak sukar untuk ditapis jika tanpa bantuan dan pedoman. Jadi, diri kita harus diperteguhkan agar bisa menjadi penunjuk arah yang betul kepada anak-anak. Sikap dan tingkah laku yang terbit menerusi sistem kepercayaan yang kita pegang harus dipastikan kebenarannya.

Kayu ukurnya adalah ilmu, dan ilmu itu haruslah bersandarkan kepada Quran dan sunah. Hal ini kerana, tindakan yang kita ambil dalam segenap hal itulah yang akan dijadikan kayu ukur oleh anak-anak tanpa kita sedar.

Tingkat Kualiti Ibadah

Selaku hamba Allah, banyak yang harus kita terus pelajari demi memastikan kesayangan kita semuanya berada di dalam tempat yang selamat di negara abadi itu nanti. Usah gusar jika masih belum bermula atau masih sedang cuba perbaiki, Allah melihat proses dan usaha bukan kepada hasilnya. Jadi teruskan melangkah untuk sentiasa berbuat amal soleh iaitu amal yang sentiasa ada peningkatan kualiti.

Allah lah yang akan menjadi saksi. Ini hari yang baru, jadi teruskan melangkah. Kita sedang menuju kepadaNya jadi teruskan berbuat apa yang enak mengikut pandangan-Nya. Wallahuallam..

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah binti Muhamad (USIM)