ibu

Satu pinjaman yang paling bernilai dariNYA, bila ada ibu yang masih setia mendengar luahan anak-anak, kadang tunaikan keinginan anak-anak nak makan apa dan mungkin ada ibu yang sanggup gadaikan sesuatu sebab nak tolong anak-anaknya.

Betapa besarnya pengorbanan seorang ibu dan bertuah lah jika kalian masih mempunyai RATU KELUARGA sampai hari ini, tempat menumpang kasih walau masing-masing sudah berumah tangga.

Namun, ada anak-anak yang terlalu sibuk uruskan hal dunia sampai lupa bertanyakan khabar ibu. Allahu… berubahlah nak, pulanglah jenguk ibu jika dia masih ada.

Atau mungkin kita lupa dan tak pernah tahu kasihnya ibu sampai tak sanggup nak ganggu kesibukan anak-anaknya walau hatinya sarat dengan rindu.

Nah, jemput selami hati seorang ibu dengan bait tulisan indah daripada seorang ibu, Hajjah Rohana Saad dalam perkongsiannya tentang pengorbanan kaum ibu.

Inilah Pengorbanan Seorang Ibu

SYURGA KECIL YANG KAU MILIKI
ADALAH SENYUMAN IBU MU

Saat kita berganjak dewasa, saat itu juga ibu semakin tua. Kedut diwajahnya menjadi saksi hidup kita. Sudahkah kita membuat dia bahagia?. Masa bersama ibu tidak lama, masa berlalu begitu pantas. Sekejab saja ibu telah tua. Andai kita terlalu sibuk, tidak luangkan masa bimbang kita tak sempat ‘rapat’ dengan ibu sebelum ‘nafas terakhirnya’.

Kita tak pernah nampak pun lebam mata ibu bersengkang mata tak tidur malam menjaga kita. Kita tak tahu pun mereka pernah ikat perut tak cukup makan. Kita tak pernah ambil kisah pun mereka jenuh berlari nak setlekan hutang demi membesarkan anak-anaknya.

Jangan biarkan masa berlalu tanpa berbakti padanya. Takut nanti tidak sempat Allah menjemputnya di tengah kelalaian kita. Kita sibuk mencari syurga Dunia semakin jauhlah syurga sebenar kita.

Ibu selalu punya cara untuk membuat anaknya bahagia. Punya beribu alasan untuk mengorbankan diri demi anaknya. Ibu selalu memberi yang tidak pernah orang lain beri untuk anaknya. Memberi apapun dalam hidupnya, hanya demi melihat anaknya bahagia. Masih tega kita menyakitinya?.

“Allah memerintahkan aku berbakti pada ibuku dan tidak menjadikan ku sebagai orang yang sombong dan celaka” (QS Mariam:32). Hadis Rasullullah saw “Orang tua adalah sebaik baik pintu syurga. Jika kamu mahu, jagalah pintu itu jangan kau sia-siakan”(HR Tarmidzi).

Semoga Allah mengampuni semua dosa kita dan kelalaian serta kekhilafan kita sebagai anak.

Jangan Lupa Komen

komen