Memasuki kawasan kediaman rumah teres setingkat yang berada di Puncak Alam, mata terpaku dengan sebuah kediaman berlatarkan warna merah jambu, terdetik di hati penulis pasti pemilik rumah ini benar-benar minat dengan warna tersebut kerana bukan sahaja dinding luar yang dicat dengan warna merah jambu, malah pagar yang menutupi ruang kediaman tersebut turut dicat dengan warna yang sama.

Saat dijemput masuk ke kediaman ini, ternyata telahan penulis tepat sekali. Warna merah jambu dijadikan warna dominan dalam hiasan kediaman Nurul Faten Hazirah Mohd Hanif, 26 dan suaminya Mohd Azuwan Md Nor, 29. Berkonsepkan minimalis dengan sentuhan scandinavian, konsep tersebut dipilih kerana minat dengan perabot dan dekorasi sedemikian rupa. Pemilihan warna pula dibuat atas permintaan sang isteri yang gemarkan warna merah jambu.

Ruang tamu kediaman turut dihias dengan perabot merah jambu

“Sudah hampir tiga tahun saya dan suami tinggal di kediaman ini. Dahulu susun atur dan dekorasi rumah kami bukan macam ini. Awal-awal menetap di sini perabot yang ada hanya asas sahaja seperti sofa dan meja makan. Itupun kami banyak beli perabot terpakai dan rumah kami tiada berkonsep.

“Sebelum kahwin dan mempunyai rumah sendiri, memang saya ada beritahu suami untuk catkan dengan warna merah jambu. Bila dah beli rumah dan mempunyai bajet, suami tunaikan impian saya itu. Konsep minimalis ini kami pilih sebab tidak mahu rumah penuh dengan perabot dan kebetulan rekabentuk perabot scandinavian itu menepati cita rasa saya dan suami. Daripada hasil pemerhatian kami di media sosial seperti Instagram dengan sedikit perubahan hasil idea kami sendiri, maka inilah deko rumah kediaman kami yang beronakan merah jambu dan putih.

Suami Tak Kisah

Ketika diajukan soalan tentang pemilihan warna untuk rumah dan juga perabot daripada warna ini kepada Mohd Azuwan, menurutnya dia tidak punya masalah dengan warna tersebut malah menyokong idea isterinya untuk mendeko kediaman mereka dengan warna merah jambu.

“Saya dan isteri sama-sama berbincang dalam menghias kediaman kami. Adakalanya idea saya turut diguna pakai dalam menghias dan memilih barangan di dalam rumah. Selebihnya, saya serahkan pada isteri untuk membuat keputusan.

Tambah Azuwan lagi, kediamannya ini yang mempunyai tiga bilik tidur tidaklah disiapkan sekaligus. Sebaliknya, dia dan isterinya, Faten membeli perabot dan hiasan lain secara berperingkat.

“bagi menyiapkan deko rumah dengan konsep dan warna ini bukanlah saya buat sekaligus. Agak lama juga kami ambil masa untuk siapkan. Kami buat sedikit demi sedikit berdasarkan keperluan dan mengikut bajet. Mulanya kami jual perabot lama yang kami beli dahulu dan buat modal untuk beli perabot baru. Biasanya Faten yang akan mencari dan survey perabot dan barang hiasan rumah untuk kami beli,” ujar Azuwan tentang kediamannya itu.

DIY Sendiri

Gemar mengunjungi Ikea, Kaison dan banyak lagi dalam mencari hiasan serta perabot untuk kediaman mereka mengikut konsep dan warna kegemaran, pasangan ini turut mengecat sendiri beberapa hiasan dalam kediaman mereka sesuai dengan konsep dan warna yang dipilih.

“Saya memang suka pergi Ikea dan Kaison. Selain daripada itu, perabot dan barangan di rumah saya ini ada yang saya beli secara atas talian. Memang kebanyakan perabot berkonsepkan scandinavian ini mudah didapati secara online dan harganya lebih berpatutan.

“Ada juga barangan yang kami beli tiada dalam warna merah jambu, apa yang suami saya buat adalah mengecat semula barangan tersebut dengan warna merah jambu yang ada. Cermin di dinding saya contohnya, ia sebenarnya berwarna putih, tapi untuk ikut konsep warna kami, jadi kami perlu DIY sendiri,” cerita Faten lagi.

Berkongsi rutin dalam menjaga kediaman mereka yang ‘sweet’ ini, menurut Faten seminggu sekali dia memang perlu bersihkan habuk-habuk yang melekat pada perabot mereka terutama yang berwarna putih.

“Setiap hujung minggu memang saya dan suami akan mengemas secara total. Kami ada tugas masing-masing untuk pastikan rumah kami sentiasa berada dalam keadaan bersih dan teratur. Saya memang akan bersihkan habuk-habuk pada perabot putih. Manakala tugas mengemop dan membersihkan bahagian luar pula dilakukan oleh suami.

Kediaman ini masih lagi tidak belum lagi dihias sepenuhnya. Menurut Azuwan buat masa kini tumpuan diberikan kepada ruang tamu dan juga ruang makan. Fasa seterusnya akan tumpukan pula pada bilik-bilik yang ada beserta ruang lain dalam kediaman mereka.

“Kalau nak diikutkan rumah kami tak siap deko sepenuhnya lagi. Kami tumpukan pada ruang tamu dan juga ruang makan terlebih dahulu. Insya Allah tak lama lagi kami akan deko bilik dan juga bahagian lain dalam rumah.”

Jelas pasangan ini lagi, setelah kediaman mereka bertukar wajah, ternyata perasaan lebih tenang tatkala menghabiskan masa di rumah sendiri setelah seharian keluar bekerja Benarlah bak kata pepatah  ‘Rumahku Syurgaku’