Ibu Tunggal Ini Terpaksa Bawa Anak Kecil Kerja Di Kedai Makan, Lihat Akhirnya Apa Yang Jadi..

Kehidupan seorang wanita yang bergelar ibu tunggal itu sebenarnya sarat dengan kecekalan. Hidup sendirian, membesarkan anak-anak tanpa bantuan kewangan dari suami. Susah macam mana pun ditanggung sendirian.

Ini yang dikongsikan Andy Sulaiman tentang seorang ibu tunggal yang terpaksa membawa anak kecilnya ke tempat kerjanya di sebuah kedai tomyam. Sayu lihat apa yang terpaksa dilalui anak kecil ini. Tapi demi sesuap nasi, kehidupan getir itu perlu diteruskan.

Sehingga Tengah Malam Anak Kecil Itu Di Situ

Depan gerai aku ni, ada sebuah kedai makan. Kedai tomyam. Dan kedai tomyam ini punya beberapa orang staff.

Dan salah seorang staff mereka adalah seorang ibu tunggal yang terpaksa membawa sorang anak nya yang masih kecil ke tempat kerja. Anggaran aku dalam 3 atau 4 tahun.

Pada awalnya, biasa pada aku. Tapi bila aku saksikan sendiri anak kecil ini menangis ditinggalkan ibu nya sendirian di satu sudut, hati aku rasa sedih.

Bagaimana dia menangis, mengejar ibu nya yang sibuk ke sana ke mari mengambil pesanan, betul-betul buat aku rasa sebak.

Anak ini mungkin terlalu rapat dengan ibunya. Jadi bila berada di kedai makan, ditinggalkan sendirian di satu sudut, keadaan ini mungkin tidak biasa baginya.

Tambahan pula si ibu yang sibuk melayan pesanan dan menghantar pesanan pelanggan. Jadi keseorangan lah dia tak siapa melayan.

IKLAN

Sehingga ke tengah malam lah anak kecil itu di situ. Menunggu ibu selesai kerja. Ada kalanya sampai tertidur.

Nasib anak kecil ini baik. Tuan kedai sediakan tempat tidur untuknya. Mujur lah tuan punya kedai ini tidak kisah dan biarkan sahaja anak ini wujud di dalam kedai beliau.

Akhirnya Si Kecil Ini Pandai Sesuaikan Diri

Sekarang anak kecil ini tidak menangis lagi. Mungkin sudah biasa baginya keadaan sebegini. Sudah pandai sesuaikan diri ditinggalkan keseorangan.

Cuma, aku kagum dengan ketabahan si ibu. Tabah hatinya walaupun dengar tangisan dan rengekan si anak, si ibu cekalkan hati demi mencari sesuap nasi untuk mereka dua beranak.

Mungkin tiada siapa mahu menjaga anak ini. Dan yang pastinya, jika ingin orang lain menjaga, sedikit wang harus dikeluarkan dan mungkin di luar kemampuan ibu ini.

IKLAN

Begitu lah pengorbanan seorang ibu tunggal. Demi anak, apa jua sanggup dikorbankan.

Tangisan anak yang inginkan perhatian, tangisan anak yang perlukan belaian, tangisan anak yang tidak mahu dijaga oleh orang lain, terpaksa dibelakangkan demi mencari rezeki sekeluarga.

Ya lah, kalau tidak ibu ini mencari rezeki, mahu harapkan kepada siapa lagi? Beliau lah ibu, beliau lah ayah.

Biar anak menangis, janji anak tidak kelaparan. Biar anak menangis, janji anak tidak putus susu. Biar anak menangis, janji anak pakai lampin. Biar anak menangis, janji anak dapat ke sekolah.

IKLAN

Status Ibu Tunggal Selalu Disalah Erti

Ibu mana sanggup menangis melihat anak kelaparan, ibu mana sanggup menangis melihat anak dahagakan sebotol susu, ibu mana sanggup menangis melihat anak terlalu teringin untuk ke sekolah? Tiada.

Dan lebih menyedihkan, status ibu tunggal selalu disalah ertikan. Status ibu tunggal sentiasa diambil kesempatan oleh golongan berlainan jantina, hanya untuk keseronokan.

Tidak lah semua lelaki macam tu, tapi telah banyak kes berlaku. Ibu tunggal hanya dianggap sebagai tempat berseronok dan melepaskan nafsu.

Mereka juga perlu diangkat darjatnya. Mereka ini ibu yang menggalas segala bebanan di dalam keluarga.

Buat semua ibu tunggal, anda hebat. Anda menggalas dua jawatan di dalam keluarga. Semoga sentiasa baik-baik dalam apa jua keadaan dan dijaga Yang Esa.

Demi anak, kita bersedia korbankan apa sahaja.

Sumber/Foto : Andy Sulaiman