Kredit Foto : Canva

Dalam keadaan sekarang, emosi manusia amatlah fragile, ingatlah kita berpotensi datangkan trauma dengan kata-kata dan tindakan tanpa disedari.

Ternyata sebelum berkata-kata atau bertindak, mak ayah tidak mampu berfikir secara rasional apatah lagi dalam keadaan marah. Situasi ini sebenarnya memberi impak kepada orang lain, tidak kiralah pada pasangan, anak-anak atau orang terdekat.

Oleh sebab itu, sebelum meluahkan kata-kata sama ada melalui tulisan atau tindakan, fikir sedalam-dalamnya apa kesannya pada orang lain.

Emosi Manusia Amatlah Fragile

Seperti mana yang dikongsikan oleh Puan Intan Dzulkefli ini, saya ingat lagi, waktu tengah malam selepas melahirkan Insyirah di hospital. Saya terperasan baby lain macam dan akhirnya saya tersedar, baby tersedak susu!

Allahuakbar. Rasa ‘blur’ nak buat apa. Setelah mengurut-urut belakang baby pun masih tak memberi reaksi positif.

Saya tahu, nyawa anak saya dalam bahaya.

Saya tekan loceng di tepi katil dengan perasan yang berdebar-debar. Waktu itu, betul-betul memerlukan bantuan. Bukan hanya untuk baby, bantuan untuk diri saya sendiri juga sebenarnya. Tangan dah terketar dah rasanya. I need help!

Ingatlah Kita Berpotensi Datangkan Trauma

Akhirnya, nurse datang juga, namun, dengan wajah yang masam mencuka.

“Puan ni bukan sudah anak dua dah ke? Takkan benda macam ni tak tahu nak buat?” katanya sambil menepuk lembut belakang baby. Sama sahaja seperti yang saya buat tadi cuma bezanya kali ini baby sudah menangis (petanda yang baik).

“Mujur saya datang cepat, kalau tak biru dah budak ni tak pasal-pasal jadi kes pula saya yang kena menjawab!” marahnya lagi.
Down rasa.

Betapa saya rasa begitu teruk waktu itu. Padahal siang tadi selepas melahirkan saya berasa gembira apabila menerima kata-kata pujian dan menenangkan dari nurse yang menemankan dan menguruskan proses saya waktu bersalin.

IKLAN

Baca Juga Di Sini :

“Perempuan Memang Ada EMOSI Yang Dia Sendiri Tak Boleh Nak Jelaskan”

Emosi Isteri KOYAK Setiap Hari Hadap PdPR, Suami Balik Jangan TEGUR Macam-Macam

Rumah Bising, Banyak Cakap Itu Realiti, Tak Normal Bila Tiada Emosi Dalam Keluarga

Suami Jangan Benci Bila Isteri Emosi Berlebihan Marahkan Anak! Pasti Ada Puncanya

Datangkan Trauma Dengan Kata-Kata, Tindakan

Empat tahun berlalu. Namun, trauma masih ada.

IKLAN

Impaknya, waktu saya mahu melahirkan Ahmad Faeq tahun lepas, kebetulan nurse tersebut masih bertugas di wad yang sama, hanya dengan melihat wajahnya sekilas pun sudah membuatkan saya rasa ‘down’, takut dan hampir menangis punya trauma. Takut kena jerkah lagi. Emosi waktu hendak melahirkan amatlah ‘fragile’.

Saya beristighfar dan berdoa sungguh-sungguh supaya tak terserempak dengannya sampailah saya dan baby discharged.
Alhamdulillah, Allah makbulkan doa itu. Syukur sangat-sangat.

Apa yang saya nak sampaikan di sini, kita takkan pernah jangka apa kesan daripada kata-kata, riak wajah dan bait-bait tulisan kita.

Fikir Dahulu

Waktu kita menulis, berkomen, mengkritik dengan emosi marah, benci, atau mengeluarkan kata-kata yang keras, percayalah kita tak boleh jangka apa impaknya kepada orang yang membaca atau mendengar.

Beberapa hari selepas itu, tatkala mood kita sudah okay, mungkin kita pun sudah lupa dengan kata-kata yang pernah kita tulis dan cakap. Namun, orang yang membaca dan mendengar itu mungkin traumanya bertahun.

Ada seorang pesakit depresi tahap teruk pun sanggup tak datang appointment pakar kerana ‘takut’ berhadapan dengan nurse yang selalu menghambur kata yang menyakitkan hati dan meruntuhkan jiwanya. Ini kisah benar.

IKLAN

Selalulah Beringat

Sama jugalah perihal kita sebagai pasangan, sebagai ibubapa atau apapun.. Selalulah ingat bahawa kita adalah orang yang berpotensi untuk mendatangkan trauma kepada orang yang dekat dengan kita, dengan kata-kata dan tindakan kita. Itu jugalah pesan Ustazah Liyana dalam usrah malam tadi.

Tambahan dengan waktu sekarang, emosi manusia amatlah ‘fragile’ untuk menguruskan lebih banyak tekanan.

Kata ustazah, kaum wanita kalau rasa stres, sedih, serabut, cuba hadirkan diri ke majlis ilmu. Insyallah, mudah-mudahan mustajab dalam merawat kegelisahan hati, menambahkan ilmu, memberikan ketenangan hati. Alhamdulillah memang mujarab untuk diri ini.

Kita sama-sama berdoa dan berharap, walau sesukar mana pun situasi kita, kita tetap bertahan dengan iman kita yang senipis bawang itu untuk ‘guard’ emosi dan akhlak kita, supaya tidak
mendatangkan kemudaratan kepada orang lain dan diri sendiri juga, Insyallah.

Ya Allah, hidupkanlah kami dengan iman.
Ya Allah, matikanlah kami dengan iman.

Berikanlah kami kekuatan, kesabaran dan ketaqwaan dalam menempuhi segala ujianMu, agar kami hanya menjadi penyampai kebaikan dan kasih sayang kepada insan di sekeliling kami. Amiin-amiin Ya Mujib.

Take care everyone.
#intandzulkefli
#randomthoughts

Mingguan Wanita : Kadang-kadang kata yang kita anggap bagai di angin lalu mampu membuatkan seseorang beremosi atau lebih teruk memberi tekanan padanya. Oleh itu berhati-hatilah.

Sumber : Intan Dzulkefli