membeli-rumah
Kredit foto : Alex Staudinger by Pexels

Dalam keadaan ekonomi yang tidak menentu ketika ini, pinjaman perumahan boleh jadi satu perkara yang begitu membebankan bagi segelintir isi rumah. Lagi-lagi yang terpaksa membuat bayaran pinjaman yang begitu tinggi jumlahnya selepas membeli rumah terlalu mahal.

Hakikatnya, pendapatan tidak lagi menentu disebabkan ujian kewangan yang menyakitkan. Justeru, bagaimana pula pinjaman perumahan itu bukan satu hutang rumah? Lelaki ini, Mohd Shukur (Pengurus Pengambilan Konsultan Baru di Zurich Takaful Malaysia Berhad) berkongsi pandangan.

HUTANG RUMAH

Mengambil pinjaman perumahan ( housing loan ) bukanlah satu hutang rumah.
Ianya adalah pinjaman wang dari future income anda.
Rumah itu hanyalah cagaran kepada pinjaman itu.
Sebab itu ianya dikategori sebagai ‘collateral loan’.

Apabila “income bulanan masa depan” itu tiba, sejumlah tertentu yang dipersetujui sebagai ansuran pinjaman mesti dilepaskan setiap bulan juga.

Jika anda tidak melepaskan jumlah itu dari income bulan ini dan seterusnya, ianya akan tertunggak dan semakin membebankan income masa depan yang bakal tiba nanti.

Jika anda kehilangan potensi future income untuk datang, seperti kehilangan pekerjaan atau kemerosotan perniagaan, dan tiada pula back-up saving atau liquid asset,
maka anda tidak boleh membayar jumlah hutang yang sepatutnya dibayar dari income masa depan anda.

Akhirnya rumah akan dilelong.

IKLAN

Baca juga : Lelaki ini kongsi perbezaan antara orang kaya dengan orang banyak duit

Sebab Itu, Jangan Membeli Rumah Terlalu Mahal

Begitu juga konsep untuk kereta, ianya akan ditarik semula dan dilelong.
Jika anda memahami konsep ini, anda tidak akan memberi bebanan kepada future income anda dengan membeli yang terlalu mahal.

Konsep ini datang dari barat.

Mereka mencipta konsep taman perumahan, sistem pinjaman perumahan, interest dan bank.

Apabila pinjaman perumahan ini dibuat maka datanglah kos-kos lain yang mahal juga seperti kos-kos perjanjian loan itu , yuran guaman bagi pembiayaan, kos penilaian dan juga jika dah berumur akan terpaksa membayar tambahan lagi kos insurans yang mencecah puluhan ribu ringgit.

IKLAN

Orang yang membeli rumah dengan tunai untuk rumah kediaman bukanlah langkah kurang bijak atau tak reti main saham @ investment, tetapi ianya adalah antara strategi penjimatan.

Orang yang mampu beli tunai untuk rumah pelaburan pula samada kini kadar sewaan jatuh pun, ianya tetap aliran tunai yang positif.

Namun jika mereka membuat pinjaman bank untuk rumah pelaburan, ianya bertujuan untuk menambah lagi bilangan hartanah pelaburannya.

Dengan kata mudahnya,

IKLAN

Jika anda memahami konsep ini, anda tidak akan memberi bebanan kepada future income anda dengan membeli rumah ( atau kereta ) yang terlalu mahal. (khususnya jika melalui pinjaman wang)

Antara mesej di atas ialah jangan beli yang terlalu mahal, sediakan savings @ emergency fund , aset cair sebagai back-up untuk menghadapi situasi jika ada “gangguan” future income untuk membayar ansuran pinjaman.

Nota Kaki :
Orang Melayu dulu-dulu bina rumah sendiri.
Jika mengupah tukang rumah, mereka membayarnya tunai. Barang-barang juga dibeli tunai.
Mereka tidak berhutang, apatah lagi hutang sepanjang hayat.

Mingguan Wanita : Sungguh! hidup bebas hutang adalah sebenar-benar kebebasan kewangan dalam hidup.

Sumber/Foto : Mohd Shukur

Cari rak dan hiasan rumah di sini : https://invol.co/cl8x2rb