Dikejar Bayang Ketakutan Sendiri, Ibu Ini Rasa Susah Nak Buat Orang Faham Situasi Murung

Sukarnya mahu buat orang faham situasi murung yang ibu depresi alami. Kerana tak semua nasihat yang diberi mampu hadam lumat dalam jiwanya yang celaru.

Mereka dibelenggu perasaan takut, paranoid malah trauma yang panjang. Dan jika tak dirawat sakitnya makin melarat.

Tapi berapa ramai orang yang belajar untuk faham..

Berapa ramai yang usaha nak membantu..

Dan berapa ramai yang tak pernah sekali jatuhkan hukum dengan ‘kata-kata’.

Wanita ini, Nad Masrom yang merupakan Kaunselor Laktasi pernah alami kemurungan dalam hidupnya. Tiga bulan dia ambil masa untuk berhenti menangis yang berpanjangan.

Selepas mengalami satu emosi kehilangan permata hati yang lahir dari rahimnya. Sebulan pertama, selepas arwah pergi cuma air mata jadi penemannya saban hari.

5 tahun untuk pulih lebih banyak. Nak kata sepenuhnya pulih itu rasanya tidak. Sebab masih lagi ada perasaan takut walaupun tak seteruk dulu.”

Kongsinya dengan rakan fb yang bertanyakan status kemurungannya itu.

Sungguh, dalam melawan emosi depresi Nad menemui satu terapi yang membantunya melawan kemurungan yang tak bertepi itu.

Selalu Dikejar Takut Bayangan Sendiri

Tak dapat bayangkan macam mana keadaan ibu yang ‘tergamak’ kelar 3 anaknya kemudian cuba kelar diri sendiri pula.

Tak dapat bayangkan betapa dasyatnya tahap kemurungan yang dialaminya.

Pengalaman saya sendiri satu ketika dulu yang sehingga tahap delusi selepas anak pertama saya meninggal dunia pun, masih tak boleh dilupakan.

Takut.

Trauma.

Paranoid.

Semua tu masih tak boleh hilang dari diri saya sampailah sekarang.

Ada ketikanya saya takut dengar anak menangis. Saya jadi berdebar-debar, panik, berpeluh-peluh.

Dalam pantang, saya selalu dikejar dengan bayang ketakutan saya sendiri. Takut yang saya tak pasti kenapa. Mungkin kerana peristiwa kehilangan Najla yang saya tak nak ia berulang lagi.

Mujurlah suami juga ada perasaan ‘trauma’ kehilangan yang sama. Jadi dia lebih memahami keadaan saya.

Memang susah nak buat orang lain faham. Orang lain akan beri pendapat yang tidak relevan pada diri kita sendiri (walaupun sebenarnya pendapat itu adalah betul).

Ala.. relakslah. Semua mak alami benda yang sama..”

Ala.. biasalah budak menangis. Biar je dia menangis, jangan dimanjakan sangat nanti jadi mengada-ngada!”

Bila dengar semua ayat-ayat ini, saya rasa macam diri sendiri TAK NORMAL jika dibandingkan dengan ibu-ibu lain.

Berapa Orang Faham Trauma Yang Saya Lalui

Hanya keluarga terdekat yang sangat memahami. Mereka faham perasaan trauma yang saya lalui. Jadi mereka tak abaikan segala ‘ketakutan’ yang saya rasa.

Pantang saya telefon (kakak, kakak ipar atau anak saudara), laju mereka sampai depan rumah.

Tapi selepas saya jadi kaunselor penyusuan, saya belajar untuk kurangkan semua rasa ‘takut’ itu.

Saya cuba letakkan diri saya pada ibu-ibu yang mengadu ada masalah terutama ibu-ibu yang baru melahirkan anak dan masih dalam pantang.

Memahami masalah mereka sedikit sebanyak dapat membantu saya menguatkan diri saya dari ‘dalam’.

Dari situ saya sedar, saya tidak keseorangan.

Kemudian saya sengaja menyibukkan diri dengan aktiviti-aktiviti sukarelawan bersama Kelab Sokongan Penyusuan Susu Ibu Johor Bahru dan BCNP.

Saya rasa OK walaupun penat.

Masa saya terisi dan kemurungan serta rasa takut saya dapat dikurangkan dan diatasi dengan baik.

Bila saya rasa sedih, saya akan MENULIS.

Tapi saya tak interpretasikan semuanya di media sosial. Penulisan yang emosional saya akan simpan sebagai draft. Bila saya dah ok, saya akan baca semula dan saya dapat rasakan betapa negatifnya diri saya ketika menulis luahan itu.

Saya ada ruang catatan saya yang tersendiri dan ia adalah privasi. Yang baik, saya akan berkongsi secara umum.

Cuma saya mula sedar, MENULIS adalah satu TERAPI yang sangat baik selain meluah.

Meluah kepada orang lain memerlukan kepercayaan yang tinggi pada seseorang itu. Dan inilah masalah saya, saya tidak mudah percaya pada semua orang.

Jadi, saya ambil langkah untuk menulis dan meluah segala isi hati saya.

 

Dikejar Bayang Ketakutan Sendiri, Ibu Ini Rasa Susah Nak Buat Orang Faham Situasi Murung

Luahkan Ibu.. Bila Emosi Bernanah Bahaya Mengundang

Kebanyakan ibu-ibu yang datang untuk sesi kaunseling dan berada dalam keadaan tertekan, saya akan minta mereka menulis juga.

Selalunya perasaan akan berbeza sebelum dan selepas menulis apatah lagi bila kita cuba untuk bacakannya semula.

Kadang-kadang kita rasa takut untuk berkongsi. Takut untuk dikecam atau tidak bersedia untuk menerima pendapat tentang apa yang perlu dilakukan.

Tapi lebih bahaya kalau kita terus biarkan segala perasaan tu BERNANAH dalam diri.
Jadi, jangan terus simpan ia seorang diri.

Buat ibu-ibu yang mungkin sedang bercelaru atau runsing, cubalah terapi menulis ini.
Mungkin boleh mengubat sedikit perasaan ‘kecewa’ atau depresi yang ada dalam diri.

Kemudian mintalah pertolongan dari Allah agar diberi jalan penyelesaian untuk masalah yang kita hadapi.

Kadang-kadang, penyelesaian itu datang dalam pelbagai rupa. Kita boleh bertemu dengan orang yang alami masalah serupa atau Allah datangkan bantuan dalam bentuk yang tidak disangka-sangka.

Depresi sangat bahaya. Prihatin dengan orang sekeliling kita. Mungkin ada di antara mereka yang perlu ‘diselamatkan’.

Don’t judge.
Help them.

Sumber/Foto : Nad Masrom, Kaunselor Laktasi Suka Menulis

Jangan Lupa Komen