Membebel, satu sikap yang rasanya memang ada pada setiap mak-mak. Mungkin itu satu lcara untuk luahkan perasaan. Tapi tidaklah membebel sepanjang hari. Sekurang-kurang, bebanan yang dihadapi sepanjang hari dapat dilepaskan.

Maklum sahaja dengan perangai anak pelbagai ragam, bersepah sana sini, bergaduh sesama mereka dan sebagainya. Ini belum lagi dengan cara suami yang buat hal sendiri dan kurang membantu isteri di rumah.

Kalau tidak dilepaskan bimbang, lama-kelamaan keadaan isteri jadi mental load. Akhirnya, dengan perasaan yang sukar dikawa ini bolh terjadinya ‘burnout’.

Jangan main-main, bila isteri burnout, macam-macam boleh berlaku di luar kawalan dan inilah menyebabkan berlakunya keadaan yang tidak kita ingini.

Jadi, kalau rasa diri mak-mak-mak stres terutamanya dengan keadaan rumah yang tidak terurus atau sebagainya, cubalah untuk luahkan perasaan, paling tidak mintalah bantuan suami supaya ia dapat memahami keadaan isteri yang mental load ini.

Itulah yang dikatakan oleh Maryam Jamadi untuk dikongsikan bersama. Mungkin dengan luahan perasaan melalui bebelan ini dapat mengurangkan sedikit bebanan yang dipikulnya.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Suami ‘Sedekahkan Masa’ Untuk Isteri Tidur 20 Minit, Bagi ‘Recharge’ Tenaga Dan Emosinya

Isteri Asyik Terbaring Bukan Malas Tapi Penat Emosi. Suami Kena Hati-Hati!

Info Lebih Menarik DI SINI

Luahkan Perasaan Dengan Membebel

Rumah bersepah, barang basah dah habis, air tumpah, plastik sampah habis dan terpijak lego.

Suruh anak mandi tapi tak mahu.
Bakul baju kotor dah penuh.
Pinggan tak basuh lagi.

Suami pula asyik main game seharian, anak terbiar.
Tengok fb kawan lain nampak bahagia.
Anak asyik menangis seharian.

IKLAN

Semua masalah ini boleh berlaku serentak dalam satu hari dan saya pasti tak semua mampu untuk menghadapinya. Bila hadap hari-hari, tunggu masa sahaja untuk meletup! Ini namanya “burnout”.

Keadaan bila emosi, fizikal dan mental berada dalam keadaan teramat penat akibat dari stres yang berterusan.

Bila dah meletup, senang untuk kita bertindak luar kawalan.
Siapa yang suka rumah bersepah, suka anak menangis seharian, duduk dalam keadaan kotor dan tidak cukup.
Mahukan Terbaik

Seorang ibu dan isteri pasti mahukan yang terbaik untuk suami dan anak-anak. Tetapi realitinya setiap orang punya kemampuan masing-masing, kemampuan untuk buat banyak kerja dalam satu masa, cuba untuk abaikan apa orang lain nak cakap, dapatkan bantuan profesional dan kemampuan untuk tenangkan fikiran sendiri.

Orang lain senanglah cakap,

“Kau overthinking sangat”
“Relakslah!”
“Rehat, jangan stres”
“Biar je rumah sepah”
“Biasalah, semua orang stres”

Tak ada orang yang mahu hidup dalam keadaan stres, semua orang pun tahu yang stres tak elok.

IKLAN

Adakalanya lebih baik kita jadi pendengar yang baik dari penasihat yang mungkin memburukkan lagi keadaan.

Sebab itu bila kita ada pasangan, keluarga atau kenalan yang stres, jangan sesekali cakap “jangan stress”. Tanyalah mana-mana pesakit Depresi atau Anxiety, pasti ayat itulah yang paling dibenci.

Lagi cakap “jangan stres”, lagilah mereka stres.
Bila cakap “jangan sedih”, lagilah mereka rasa nak meraung.
Kalau kami terapis mengendalikan pesakit psikiatri, inilah ayat paling pantang sekali. Kalau sebut, memang habislah sesi terapi macam itu sahaja.

Pinjam Bahu Dan Telinga

Tolong ya, cukup pinjamkan bahu, telinga dan masa sudah memadai.
Isteri-isteri di luar sana, saya harap sangat untuk belajar meluahkan perasaan. Jangan peram perasaan anda.

Kalau tak suka suami main game, beritahu.
Jika jenis tak tahan anak menangis, beritahu.
Kalau jenis pantang rumah bersepah, jangan buka group Deko Rumah.
Begitu juga kalau stres anak buat sepah, susah mandi ataupun tak mahu belajar, bebelkan sahaja.
Tak larat nak menghadap rutin yang sama setiap hari, menangis.

Yang penting, jangan peram perasaan anda sehingga meletup. Ada sebab kenapa manusia ada air mata.

Buang sahajalah air mata kita selagi ia boleh menenangkan hati. Jangan cerita masalah dekat
orang yang tidak sepatutnya sebab ada orang suka bila dengar hidup kita terumbang ambing.

IKLAN

Suami-suami,

Kalau dengar isteri mengadu penat, bukan sebab dia dah tak mahu buat semua benda.
Isteri membebel bukan sebab dia tak hormat suami, bukan marah anak sebab nakal atau tak sayang anak.

Sebab isteri biarkan rumah bersepah bukan sebab dia pemalas.
Isteri tak masak bukan sebab dia tak suka masak.
Tapi isteri buat semua ini sebab dia sayangkan dirinya sendiri. Dia sahaja tahu apa yang dia mampu dan tak mampu. Lagi-lagi bila dah ada anak.

“Mental load” semakin banyak, masa tidur pun dah kurang, masa untuk mencantikkan diri dah kurang, malah masa nak fikirkan untuk diri sendiri dah kurang.

Saling Berbincang

Suami-suami juga sama, jangan pendam perasaan seorang diri. Itulah gunanya ada pasangan. Sentiasa bincang sesama sendiri, jangan sampai dah meletup baru nak bincang. Waktu itu masing-masing boleh bertindak di luar kewarasan.

Kalau rasa dah tak boleh kawal perasaan atau terasa nak mencederakan diri sendiri atau orang
lain. Mohon dapatkan bantuan profesional.

Semoga bermanfaat.

MW: Bukan isteri saja membebel tapi ada juga suami yang suka membebel. Itulah cara nak luahkan apa yang terbuku, kan!

Sumber: Maryam Jamadi

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita