'Dekat 70 Tahun Mek Masih Kuat, Akan Lebihkan Anak Menantu Banding Diri Sendiri' Rupanya Ibu Mentualah Rahsia Hebat Isterinya

Tak ramai menantu lelaki yang rapat dan mesra dengan ibu mentua. Yang mesranya macam emak sendiri. Beza dengan Akhtar Syamir (BroOhsem) meletakkan kedudukan ibu mentua teristimewa di hatinya. Sebab, sifat semulajadi dalam diri ibu mentua itulah yang melahirkan isterinya dan menjadikan isterinya, Nora Azni seorang ibu yang hebat.

Cerita Ibu Mentuaku

Jarang sekali kita dengar cerita yang positif berkenaan ibu mentua. Selalunya kita disajikan dengan pengalaman – pengalaman serta perkongsian betapa teruknya ibu mentua. Ini mendatangkan persepsi negatif kepada mereka ditambah pula dengan drama – drama di kaca TV yang sering menjadikan menantu mangsa kepada perangai ibu mentua yang jahat, berlaku tidak adil dan kejam terhadap menantu.

Apa kata kali ini kita selami perkara positif mengenai Ibu Mertua dari pengalaman saya sendiri. Penulisan ini bukan untuk membodek, jauh sekali untuk membangga – banggakan. Sekadar untuk menambah perkara positif di dalam kehidupan dan menghargai apa yang baik di sekeliling kita. Dan, penulisan ini juga bukan untuk membanding – bandingkan antara ibu kandung dan ibu mentua. Cuma penulisan ini dari pandangan seorang menantu terhadap ibu mentuanya.

Ibu mentua saya di dalam gambar ini, saya panggil beliau Mek. Mek bersungguh – sungguh masuk semula dalam rumah dan pakai tudung cantik bila saya minta untuk ambil gambar bersamanya. Hehe.. Gambar ini diambil sebelum kami bertolak kembali ke rumah dari kampung.

Mek nampak seperti seorang Ibu yang biasa dan melakukan perkara – perkara biasa yang dilakukan sebagai seorang Ibu. Akan tetapi, di dalam apa jua perkara, kita tidak akan nampak sesuatu jika kita tak ambil perhatian. Kita akan sering mengambil mudah akan sesuatu.

Mek Akan Jadi Orang Pertama Bangun

Tatkala semua orang sedang nyenyak tidur, Mek akan jadi orang pertama yang bangun dan akan memulakan rutin di dapur, memasak air dan menyediakan sarapan. Mek akan dibantu Isteri saya tak lama kemudian dan selepas Subuh, bila kami berselisih di dapur, Mek akan mempelawa saya bersarapan dan memberitahu yang Mek sudah buatkan kopi yang pekat dan manis. Biasalah orang Kelantan memang manis – manis semuanya.

Jika tidak sempat siap, Mek seakan meminta maaf kerana sarapan belum siap lagi. Selalu saya rasa malu kerana ibu mentua pula yang meminta maaf kerana sarapan belum siap. Siapa saya ni? Hanya menantu biasa je. Macam membebankan Mek pulak rasanya. Bila saya cakap tidak apa, tak perlu susah – susah, jangan risaukan saya, ayat itu seakan tidak memberi kesan kepada Mek. Takut sangat menantu dia tak sarapan.

Gerak gerinya perlahan dan berhati – hati. Namun kekuatannya tidak langsung seiring dengan umurnya yang hampir 70 tahun. Larat sungguh buat itu ini. Tak dapat saya pastikan adakah kerana Mek duduk di kampung atau memang dah biasa dengan rutin hariannya.

Selepas sarapan, beliau akan menoreh dan pulang dalam pukul 10 atau 11 pagi. Jika tidak menoreh, beliau akan berkebun. Pernah sekali Mek bagitau saya yang dia lebih suka berkebun kerana Mek dah tak larat sangat menoreh. Sebak rasanya bila Mek cakap macam tu.

Bila pulang dari kebun, saya ada nampak Mek bawa dua plastik besar berisi cili padi. Hanya sedikit sahaja disimpan untuk digunakan, yang lain akan dijual. Kebetulan saya pernah bawa Mek ke kedai runcit tapi Tuan empunya kedai tak nak beli sebab dah ada banyak stok.

Nak je ugut orang kedai tu suruh ambil juga. Kesian kat Mek. Tapi Mek cakap dia cuba je tanya kedai tu, sebenarnya dia biasa jual di kedai lain, abahnye yang akan pergi jualkan. Lega sikit rasanya.

Rupanya Dari Mek Isteri Belajar Jadi Orang Rumah & Ibu Yang Baik

Sebelum sampai waktu tengahari, Mek awal – awal lagi dah masuk dapur. Dia akan bagitau saya dia nak masak apa atau panaskan lauk apa. Kadang – ladang Mek akan tanya tak apa ke Mek masak itu ini, dia takut saya tak makan apa yang dia masak tu nanti.

Seperti biasa saya akan cakap takpe, tak kisah, jangan risau, tapi Mek yang risau lebih. Selalunya dia akan sentiasa ditemani Isteri saya. Dari situ saya dapat tau dari mana Isteri saya belajar jadi seorang Isteri dan Mak yang baik.

Selesai masak, selalunya Mek sendiri akan hidangkan nasi untuk semua. Ayat “Meh Mek bubuhkan nasi” tu dah biasa saya dengar. Kebiasaannya Mek hanya akan mula makan bila semua sudah siap lengkap dan semua orang dah bersedia atau dah mula makan.

Kita panggillah berapa kali pun supaya duduk makan, tapi Mek akan tetap siapkan apa yang dia rasa tak cukup lagi. Bukan itu saja, bila nasi dalam pinggan kita dah nak habis, Mek akan tawarkan diri untuk isi nasik tambah. Kita sendiri rasa bersalah kalau tak tambah nasi. Mungkin ianya jadi satu kepuasan bagi dia bila anak dan menantu makan bertambah.

Pendek kata, Mek sentiasa meletakkan anak dan menantunya di depan sebelum dirinya sendiri. Cara dia melayan cucu – cucunya, hinggakan kadang – kala sanggup menjaga cucu supaya anak dan menantunya boleh makan dengan tenang walaupun telah dilarang untuk berbuat demikian. Mek tetap bertegas. Selalunya awal – awal lagi kami dah pegang anak supaya Mek dapat makan sekali. Kalau tak, memang dia akan makan lambat.

Bangga Bila Mek Puji Menantu Dia Rajin

Bila ramai – ramai berkumpul tengok TV, Mek akan pelawa untuk buat teh atau kopi. Jarang kami menolak sebab kopi Mek memang sedap. Dapat pulak cicah makan dengan biskut kering atau roti mentega tanpa jenama, memang layan.

Itulah Mek. Sentiasa bersedia untuk keluarganya dan sentiasa membuatkan saya sebagai menantu terasa diangkat ke tahap yang tinggi. Padahal saya hanyalah “orang luar”. Tetapi merasakan sangat istimewa bila berada di samping Mek.

Saya suka bila Isteri saya sentiasa membantu Mek. Saya sendiri bilamana setiap kali sebelum pulang ke kampung akan membayangkan apa yang diperlukan Mek untuk memudahkan urusan hariannya. Dari sekecil – kecil kepit baju, hinggalah ke mentol lampu dan pinggan mangkuk plastik untuk kegunaan cucu – cucu Mek. Supaya pinggan mangkuk kaca Mek lebih selamat.

Balik raya baru – baru ni pun saya mengambil – alih tugas isteri yang masih alahan, menyiang ikan, ayam dan sotong mentah. Diharap dapat sedikit sebanyak mengurangkan kerja Mek di dapur. Bangga juga bila Mek puji menantu dia rajin tolong di dapur. Kembang dia usah kata, sama macam kalau Mak kita sendiri puji. Hehehe..

Semoga Mek panjang umur dan sentiasa dalam keadaan sihat walafiat. Saya percaya ramai lagi ibu mentua atau ibu anda sendiri seperti ini. Bukalah mata dan hargailah apa yang di depan kita sementara mereka masih ada. Jangan ambil mudah atas apa yang mereka sentiasa lakukan buat kita.

Semoga penulisan ini dapat menaikkan martabat ibu dan ibu mentua kita dan membuka mata anak – anak supaya lebih menghargai mereka.

Saya sayang Umi dan Ibu Mentua saya. Anda bagaimana?

Jangan lupa share ye.

Sumber/Foto : Akhtar Syamir