Perkara yang sering menjadi perbualan bila sudah mendirikan rumah tangga adalah penerimaan mentua dan ipar duai dalam keluarga. Beruntungnya bagi kita mempunyai mentua baik dan layan menantu seperti anak sendiri. Namun, ia juga boleh jadi sebaliknya. Mungkin.

Menambat hati mentua dan ipar duai bukanlah sesuatu yang mudah. Punyai mentua baik sudah cukup bersyukur. Mungkin pada awalnya sebelum ‘masuk’ dalam keluarga itu, segalanya nampak baik. Tapi, bila dah kenal hati budi, mungkin ada yang dah berubah dan tidak sama seperti mula-mula kenal.

Walau bagaimanapun, tak semua mentua baik dan mempunyai menantu itu tak semuanya buruk pada pandangan mentua. Kena terima dan layanlah orang baru yang hadir dalam keluarga kita. Inilah yang dikongsikan oleh Firdaus Shakirin tentang hal ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Mentua Jangan Pandang Rendah Bila Menantu Surirumah, Dia Berkorban Demi Anak Dan Keluarga

Mentua Jangan Pandang Silap Menantu Saja, Kalau Salah Beri Tunjuk Ajar!

Info Lebih Menarik DI SINI

Mentua Baik, Menangi Hatinya

Bukan semua mertua baik, tak semua menantu buruk dan bukan semua ipar boleh terima kedatangan orang lain dalam keluarga itu.

Ada saja mentua yang dengki dan iri hati dengan menantu sendiri. Malah ada juga mentua yang kawal dan buat keputusan dalam rumah tangga menantu. Sesetengah mentua ada yang cuba pisahkan menantu dari anaknya dan tidak kurang juga yang sihirkan menantu sendiri.

IKLAN

Mungkin ada juga menantu yang cuba untuk ikut kepala mentua, cuba menangi hati mentua. Ada menantu yang selalu mengalah dengan mentua, selalu bagi muka pada mentua dan ada menantu yang baik dengam mentua.

Begitu juga, ada ipar yang bersangka buruk dengan orang baru dalam keluarga itu. Ada saja ipar yang bercakap belakang, mengumpat tentang orang baru dalam keluarga itu, ipar yang menghasut sesama sendiri untuk membenci orang baru dalam keluarga itu.

Memang ada, bukan tak ada orang macam ini dalam masyarakat kita.

Usah Salahkan Menantu

Kita beranggapan, kalau mentua tak ngam dengan menantu, maka salah menantu dan menantu tak buat apa yang sepatutnya dia buat untuk memenangi hati mentua. Walhal menantu sudah buat macam-macam tapi sudah mentua tidak suka. Orang kalau tak suka, buat apa pun, dia tetap tidak suka dan tetap tak nampak.

IKLAN

Kalau menantu pulak tak boleh masuk dengan mentua, orang kata mentua salah, puaka, mentua tak terima seadanya, sedangkan ada mentua yang baik tapi menantu hantu.

Ada mentua yang baik, tapi menantu pandang seolah-olah ada udang di sebalik batu, sesetengah mentua yang layan menantu lebih dari anaknya sendiri, ada mentua yang excited bila menantu nak balik tapi menantu pulak yang banyak ‘cekadak’.

Pokok pangkalnya, baik mentua, menantu serta ipar, ini bergantung sepenuhnya pada sikap individu itu sendiri, Bukan taraf mentua, menantu atau ipar yang layak dipersalahkan, tapi individu yang menjadi mentua, menantu dan ipar.

Pembawakan Diri dalam Keluarga

Bagaimana kita sebagai seorang mentua, menantu dan ipar, pembawakan diri kita dengan kedudukan kita dalam keluarga.

IKLAN

Fikir-fikir balik, kita sebagai mentua, kenapa erlu tak suka menanti sebab menantu itu pilihan anak kita.

Begitu juga bila difikirkan balik, kita sebagai menantu tak boleh nak terima mentua kita sebab itu orang tua pasangan kita. Malah, kalau kita jadi ipar, kenapa dengki, iri hati. Tak puas hati dengan orang baru yang hadir dalam keluarga kita. Sebab itu, pilihan dan pasngan adik beradik kita.

Jangan jadi selfish dengan fikir tentang diri sendiri sahaja. Nak apa yang kita suka saja, yang boleh masuk kepala kita. Jika dia tidak macam itu, kita benci, tak suka, anggap seperti orang luar dan layan endah tak endah saja.

Jumud dah mentaliti macam ini, kuno. Simplekan hidup dengan tidak mengeruhkan keadaan. Buat baik dengan orang, orang akan baik dengan kita.

MW: Betul tu, tak perlulah rasa nak dengki atau benci. Dia sudah jadi ahli keluarga kita dan pilihan pasangan keluarga kita. Terima kelebihan dan kekurangan.

Sumber: Firdaus Shakirin

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita