Bukan pertama kali kita dengar, bila suami beratkan ahli keluarga sendiri, nak apa semua bagi! Isterilah orang yang paling makan hati. Kalau dengan isteri dengan anak-anak bukan main berkira, itu tak boleh, ini tak boleh. Tapi kalau keluarga dia, ya ampun semua lulus.

Sebenarnya tak mudah berdepan dengan situasi sebegini, malah jika dibiarkan akan menjadi nanah dalam hubungan suami, isteri. Lebih teruk, cenderung untuk bercerai.

Ikuti perkongsian kaunselor ini, Puan Normaliza Mahadi dan jadikan iktibar iya:

Banyak sudah kes isteri merasakan suami asyiklah memberatkan ibu, bapa dan adik beradik serta keluarga dia sendiri.

Mak minta ke Langkawi. Sampai.

Adik mintak laptop. Dapat.

Kakak nak pinjam RM20 ribu betulkan rumah. Buat pinjaman peribadi. Bagi.

Belanja raya di kampung dari A sampai Z. Tanggung.

IKLAN

Abang tak bayar kereta tiga bulan. Bayarkan.

Beratkan Keluarga Sendiri, Dari Anak, Isteri

Belanja rumah sendiri…

Bayar rumah. Isteri

Kereta. Isteri

Makan, minum, pakaian . Isteri

IKLAN

Sekolah anak-anak. Isteri.

Belanja raya, sekolah anak, bercuti dan lain-lain. Isteri.

Alasan Dulu Mak Ayah Tanggung Suami

Alasan suami. Isteri gaji lebih besar. Dan mak, bapak abang yang tanggung abang dulu. Abang mesti balas balik!

Habis tu, kami ini?

IKLAN

Suami pun diam sambil membalas WhatsApp kakak dia ajak ke Penang hujung minggu ni.

Jadi kak. Saya sewakan hotel!

Saya yang mendengar ni cuba menstabilkan hormon jeritan dengan cepat dan ligat.
Istighfar. Istighfar. Istighfar.

Baca Quran.

Firman-Nya yang bermaksud: “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Surah al-Rad, ayat 28)

by NM

MW: Sebagai suami, fahamilah peranan dan tanggungjawab seorang suami betul-betul sebelum memegang gelaran suami. Tidak kiralah gaji sikit atau banyak, utamakan tanggungjawab anda dahulu sebelum melebihkan orang lain termasuklah ahli keluarga sendiri. Renung-renungkan ya.

Sumber: Puan Normaliza Mahadi