kenangan

Ini satu kenangan yang penuh dengan emosi.

“Mud-mud ini baik untuk kurus. Letak dalam air teh tanpa gula. Minum setiap hari, nanti boleh kurus. Kalau nak biakkan, letak saja dalam air teh, nanti dia akan hidup sendiri,” pesan Ustaz Azmi, orang yang saya temuramah di Kuala Selangor.

Balik ke pejabat, dengan rasa teruja, saya syerkan cerita kebaikan mud-mud ini dengan kak Nuri yang ketika itu bertindak sebagai Penolong Editor Bacaria, akhbar pertama saya ketika mula bergelar wartawan kira-kira 20 tahun lalu. Biasalah orang perempuan, dengar bab kurus, cepat beri respon. Dengan rasa teruja, saya menaip kisah mud-mud dan hantar ke editor, Encik Jalil Yusop yang kini sudah arwah.

“Stori apa ko buat ni? Mud-mud ini apa? Apa nama saintifik dia? Ko cari nama saintifik dia, kalau tak buang ajer stori ini,’ kata Encik Jalil marah-marah.

“Orang tu cakap nama dia mud-mud Cik Jalil. Mana ada nama lain,” saya masih cuba menerangkan kepadanya.

“Aku nak nama saintifik dia,’ jerkah Encik Jalil berkali-kali. Puas saya mencari, penat balik assignment, penat kena marah semua bercampur baur. Akhirnya saya menangis kerana dimarah bertalu-talu dan pada bahu kak Nuri saya sandar segala kesedihan.

“Sabarlah, cuba cari dulu. Mana tahu ada lagi,”kata Kak Nuri menasihati saya.

Akhirnya, sampai ke sudah nama saintifik Mud-mud ini tidak saya ketahui sehinggalah saya menemuramah Dato Dr Suriyakhaton, pakar perubatan dan pakar homoepati awal Mei lalu. Saat dia memberitahu saya Simbiotic Combination Of Bacteria and Yeast atau disebut sebagai Teh Kombucha atau dipanggil Mud-Mud oleh sesetengah orang, saya terus tergelak.

Kerana Mud-mud, tiga kali surat permohonan berhenti kerja saya dikoyak oleh arwah Encik Jalil. Dia mencabar saya menjadi seorang yang tahan lasak, boleh lakukan apa saja. Dan ketika dimarahi, Kak Nuri, bos saya sekarang di Mingguan Wanita adalah tempat sandaran saya.

Coretan diari wartawan kali ini khusus saya dedikasikan untuk orang yang banyak mengajar saya erti kehidupan. Orang yang sering menadahkan telinganya untuk mendengar cerita-cerita saya termasuk kenakalan saya dahulu. Orang yang akan menyiram hati saya dengan nasihatnya seperti saya mendengar kakak atau emak saya nasihati.

IKLAN

Orang yang sama-sama susah dan senang ketika menggubah keseluruhan Mingguan Wanita seperti apa yang anda baca hari ini. Kerana beberapa hari lagi, Kak Nuri akan meninggalkan saya dan ramai lagi karyawan-karyawan yang sangat menyayanginya selepas 34 tahun mencurah idea tanpa lelah dengan untuk MW yang selalu berada di hatinya. Sedihnya hati ini hanya Allah yang mengetahuiNya.

20 tahun di Kumpulan Media Karangkraf, saya membesar di bawah tangannya. Saya masuk kerja kala usia anak sulung saya tiga bulan. Ketika itu Kak Nuri, penolong editor di Bacaria. Hampir dua tahun lebih kemudian, akibat selalu dijadikan”sasaran” yang tak masuk akal dari arwah Encik Jalil, saya diberi pilihan oleh pihak HRD untuk memilih mana-mana majalah di bawah Karangkraf dan saya memilih MW.

kenangan

Tiga bulan di bawah Sri Diah, kak Nuri dinaikkan pangkat sebagai Editor MW. Dan sejak itu, saya terus membesar bersamanya. Saya masih ingat karenah sesetengah staff tetapi Kak Nuri sering berpesan, biar orang buat kita, jangan kita buat orang. Tak rugi mengalah, katanya.

Bila bab gaji pula, saat saya merungut kerana gaji kecil ketika itu, dirinya sering menasihati saya biar gaji sikit tapi berkat. Keberkatan itu sangat penting kerana ia menjadi darah daging. Bila kerja terlampau banyak, nasihatnya lagi, biar masih ada kerja berbanding orang lain yang tidak ada kerja. Itulah dirinya sentiasa bersikap positif dalam semua aspek dan tindakan.

Di MW juga saya pernah disaman oleh seorang individu, Bahali (bila marah saya sebut nama, lol..lol belakangnya). Dan akibatnya, saya bersama Kak Nuri jadi stres bila gaji tidak dinaikkan untuk tempoh setahun lebih. Sehingga pihak HRD menyuruh kami membuat surat rayuan agar diberikan kenaikan gaji kerana kasihan. Biar gaji tidak dinaikkan tetapi Kak Nuri dan saya tetap cool dan sesekali bila diingatkan balik nama kontroversi itu, kami jadi tergelak.

Antara paling saya ingat, ketika Kak Nuri mahu merombak keseluruhan majalah dan dirinya sentiasa mendengar segala pendapat biar kami hanya anak buahnya tetapi katanya ini adalah kerja berpasukan dan dengan sikap keterbukaannya itu, MW masih kekal sebagai majalah kewanitaan yang mendapat permintaan tinggi dari pembaca suatu ketika dahulu dan diangkat sebagai majalah nombor satu.

IKLAN

Hasilnya dari jualan MW 80,000 naskhah ketika di zaman Sri Diah tetapi kemudian turun kepada 30,000 naskhah, tetapi selepas dirombak isi kandungannya, MW pernah mencecah jualan 160,000 seminggu dengan nilaian iklan sebanyak RM14 juta. Bukan satu nilai kecil. Biar ditempa kejayaan, Kak Nuri tetap maintain bahkan dirinya pernah ditawarkan oleh sebuah penerbitan dari Singapura yang mahu menanam modal dan mengangkat dirinya sebagai Pengarah Urusan dengan gaji terlampau berbaloi kerana mereka mahukan konsep yang sama seperti dalam MW untuk dibuat majalah baru terbitan syarikat dari Singapura itu.

Kalau pada orang, saya pasti sudah pasti pergi kerana wang dan pangkat tetapi Kak Nuri tetap dengan kesetiaannya sehingga beliau punya idea lebih super untuk menubuhkan sebuah kios atas nama MW satu ketika dahulu (impian ini tidak kesampaian).

Tidak hairanlah ramai yang dalam kesedihan bila mana dia ingin meninggalkan kami semua!Sebutlah majalah kecil warna merah, itu sinonim dengan majalah ini dan orang yang mencoraknya adalah Kak Nuri bersama team-team MW yang sangat komited.

Dahulu, apa saja masalah mendatang, Kak Nuri yang akan menjadi tukang siram untuk melegakan hati saya kembali. Ceritalah apa saja masalah, penyelesaiannya cukup terbaik sehingga saya begitu menghormatinya. Sebab itulah bila dia meminta kami semua menjadikan MW sebagai majalah terbaik, itulah kami lakukan.

Bila pejabat memberikannya sebuah kereta untuk kegunaan hariannya, tiada rasa cemburu langsung di hati kami sebagai anak-anak buahnya kerana kami tahu Kak Nuri memang patut dan layak diberikan penghormatan sebegini bahkan harus dijulang dengan lebih lagi kerana jasa diberinya.

Paling saya senangi sifat dan sikapnya, saat MW dijulang sebagai majalah terlaris dan diiktiraf ABC, Kak Nuri tidak pernah menonjolkan diri mengata itulah ideanya. Dirinya sentiasa tunduk memandang bumi dan tidak pernah sekali mendongak ke langit.

IKLAN

Sayang saya kepadanya selama berbelas tahun bekerja di bawahnya, membuatkan saya sendiri tidak pernah berkira masa dan tenaga dan sering cuba memenuhi permintaannya kerana katanya, biarlah apa kita lakukan di dunia ini dinilai lebih tinggi oleh Allah taala di akhirat kelak.

Dia banyak mengajar saya sifat-sifat positif, sifat berbelas ikhsan kepada orang lain, sifat merendah diri, sikap tidak mendongak langit dan banyak lagi. Bayangkan, hari Isnin depan, dirinya akan pergi meninggalkan kami semua selepas 34 tahun bersama Karangkraf.

Saya sentiasa sematkan di dalam hati, terima kasih tidak terhingga di atas budi baik kak Nuri mengajar saya selama ini. Sehinggakan, bila kak Nuri ingin bersara dengan cara baik sebagaimana beliau datang dengan cara baik seperti katanya, ramai antara kami yang seakan mahu mengikut jejak langkahnya.

Buat Kak Nuri, halalkan segala ilmu yang akak berikan kepada saya, ampunkan segala salah silap saya kerana saya bukan insan sempurna. Saya sayangkan kak Nuri ketat-ketat dan mendoakan agar kak Nuri terus sukses biarpun tidak “menjaga” kami-kami yang sudah tua ini.

Hari Isnin depan, mungkin “payung” yang memayungi kami sudah tiada lagi. Tiada lagi orang lama dalam bidang editorial ini dan tiada lagi orang yang sangat disenangi dan dikasihi ramai orang. Biar ramai editor silih berganti tetapi Kak Nuri tetap satu, sentiasa merendah diri. Saya pegang kata akak,

Paling utama, biar gaji sikit asal berkat untuk diberi kepada anak-anak dan mak ayah kita.

ALMASWA HAJI CHE ROS