Hari ini media sosial dipenuhi dengan himpunan cerita dan gambar. Ada berpendapat, ia ruang privasi mereka untuk berkarya, mencurahkan apa yang terlintas di idea serta mahu berkongsi kenangan dengan rakan-rakan.

Tak hairanlah ramai yang mula bangga saat dipuji cantik (tak pasti ucapan itu memang benar ikhlas dari hati atau sekadar membeli jiwa). Ada yang turut berkongsi gambar lama kenangan zaman persekolahan yang pastinya ada di kalangan kawan-kawan yang tidak menutup aurat.

Tidak kurang juga yang follow artis-artis tanahair dan sering memberikan tanda suka pada setiap gambar yang dipostkan oleh selebriti ini.

Di saat kita mengetik like, tahukah kita akan hukumnya memberi tanda suka pada gambar yang tidak menutup aurat.

BACA ARTIKEL MENARIK DI SINI :- Jangan Terbiasa Pakai Seluar Ketat, Nipis, Dedah Aurat, Simpanlah Rasa Malu Dalam Diri

Dayuskah Seorang Suami Yang Unboxing Isteri? “Peliharalah Aurat, Maruah, Serta Didik Dirinya Dengan Taqwa”

Menurut perkongsian dari Ustaz Azhar Idrus, hukum memberi tanda suka ini awalnya adalah dosa kecil tapi lama-kelamaan akan jadi dosa yang bertambah-tambah. Ditanya akan hukum like pada gambar tidak menutup aurat, ini jawapannya.

IKLAN

"Ustaz, apa hukum like gambar orang tak tutup aurat?

"Dosa like gambar orang yang tak tutup aurat. Kita dah macam satu tapak ke arah neraka. Di akhirat nanti, orang yang tak tutup aurat tu kata!

"Dia suka gambar saya yang tak tutup aurat. Dia sokong akan gambar tu.. "

Maka ditariklah kita ke neraka. Nauzubillahiminzalik..”

IKLAN

Masa yang sama, katanya setiap yang haram dilihat maka haram pula diperlihatkan kepada orang lain sama ada dimuatkan pada majalah, akhbar, internet dan lain-lain. Maka adalah haram kita memuat naik gambar sendiri jika tidak menutup aurat dengan sempurna ketika itu kerana gambar itu akan dilihat oleh bukan mahram kita.

Pada masa yang sama, Allah SWT juga memerintahkan kita agar sentiasa memelihara dan menjaga pandangan daripada melihat perkara-perkara yang haram. Firman Allah SWT:

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ * وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ

IKLAN

Maksudnya: Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan. (30) Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka. (Surah An-Nur: 30-31)

Diriwayatkan bahawa Nabi s.a.w telah bersabda kepada Saidina Ali r.a:

يَا عَلِيُّ لاَ تُتْبِعِ النَّظْرَةَ النَّظْرَةَ فَإِنَّ لَكَ الأُولَى وَلَيْسَتْ لَكَ الآخِرَةُ

Maksudnya: Wahai Ali! Jangan kamu ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan kedua dan selanjutnya. Milik kamu adalah pandangan yang pertama, tapi tidak yang kedua. (Sunan Abi Dawud: 2149)

Menurut Imam Nawawi pula, hukum melihat aurat ajnabi samada bagi lelaki dan wanita adalah haram dengan ijma’ ulama. (Imam Nawawi, Syarh Sahih Muslim, 4/30)

Follow kami di TELEGRAM, INSTAGRAM, TIKTOK, FACEBOOK, TWITTER dan YOUTUBE Mingguan Wanita untuk dapatkan info dan artikel-artikel terkini serta menarik.