tak-bahagia

Tak mudah bagi seorang isteri untuk melepaskan perkahwinan yang dibina bersama suami atas dasar cinta, mahupun atas dasar apa sekali pun. Ada isteri yang tidak bahagia ambil masa bertahun-tahun untuk membuat keputusan keluar dari jalan perkahwinannya.

Mengapa? Kerana, ada wanita yang sanggup hidup tidak bahagia dalam rumah tangga mereka asalahkan orang yang mereka cinta dapat hidup bahagia.

Persoalannya.. sampai berapa lama. Dzuriasiki Dzulkefli akui yang dirinya pernah menjadi wanita yang kurang matang dalam perkahwinan terdahulunya.

Setiap tindak tanduk yang isteri pilih itu pasti bersebab. Namun, atas alasan apa pun, membenci dan cintailah pasangan dengan tidak keterlaluan emosinya. Kerana akhirnya, itu lebih baik bagi diri seorang wanita.

Bercerai Belum Tentu Putus..

Sebab itu dalam Islam ada talak, edah dan rujuk. Yang bersatu dan nampak sangat bahagia juga belum tentu kekal. Sebab itulah juga kita tidak boleh bermegah dengan pasangan seolah kita sahajalah orang yang paling bahagia dalam rumahtangga.

Tidak ada siapa pun yang tahu apa yang ada dalam hati pasangan kita walaupun segalanya kelihatan sangat sempurna, sangat baik, sangat lengkap. Melainkan Allah.

Semua orang tahu bahawa apa sahaja yang kita ada tidak milik kita. Namun tidak semua orang akan faham tentang ini. Pengertian yang ada tidak dari hati. Melainkan bagi orang yang sudah melalui perpisahan dalam perkahwinan itu sendiri.

Keperluan Bahagia Seorang Wanita..

Suatu hari saya ditanya oleh seorang wanita, mengapa saya telah menunggu begitu lama sebelum membuat keputusan untuk keluar dari perkahwinan. Saya beritahu, wanita itu sifatnya lemah. Keperluan menjadi bahagia untuk seorang wanita adalah sangat sederhana.

IKLAN

Bagi wanita, ketika mereka mempunyai pasangan, anak-anak, tempat tinggal serta makan dan minum, itu sudah cukup bahagia. Hal yang lain dari itu jika boleh tahan, akan wanita pilih untuk bertahan.

Kemudian saya berkata lagi. Hal yang kedua, wanita itu sifatnya… Apabila mencintai dan menyayangi seseorang, sayangnya sampai mati. Saya berkata demikian kerana saya sendiri pernah menjadi seorang wanita berfikiran kurang matang suatu masa dulu.

Saya tahu, bukan semua wanita seperti saya. Namun, kebanyakannya begitu. Wanita seringkali meletakkan rasa bahagia mereka dalam genggaman orang lain.

Wanita Sanggup Hidup Tidak Bahagia Dalam Rumah Tangga

Cinta tidak buta. Yang buta adalah manusia yang bercinta. Jadi, kebanyakan wanita sanggup hidup tidak bahagia dalam rumahtangga mereka asalkan orang yang mereka cinta (pasangan dan anak-anak) dapat hidup bahagia.

Kembali kepada perbualan saya, wanita tadi berkata kepada…. dia tidak begitu. Dia punya suami, namun cintanya pada suami bukan seperti apa yang saya gambarkan pernah berlaku dalam hidup saya.

IKLAN

Katanya lagi, jika suatu hari dia perlu pergi, dia akan pergi meninggalkan suaminya (jika terdesak kerana apa-apa hal yang tidak sepatutnya berlaku dalam rumahtangga. Hal yang dibolehkan dalam agama bagi melindungi diri wanita). Dia berkata, sudah tentu dia menyayangi suaminya itu. Tetapi sayangnya ada batasan.

Lalu saya bertanya kepadanya, apakah dia pernah melalui perpisahan sebelum ini? Barangkali kerana pernah melalui hal yang menyakitkan atau mengecewakan sebelum ini maka dia jadi lebih berpada-pada. Lalu baru dia teringat bahawa dia pernah dikecewakan.

Baca sini : Tak Perlu Nak SIbuk Puaskan Hati Orang Bahagia, Gembirakan Diri Sendiri Dulu

Membenci, Menyayangi Seseorang.. Janganlah Keterlaluan

Sambil mengangguk berulang kali, dia akhirnya faham apa yang saya cuba jelaskan. Bahawa kekecewaan akan menjadikan kita lebih matang dalam hubungan rumahtangga. Bahkan kematangan akan membuatkan kita lebih sedar akan banyak perkara dalam hidup.
Tidak jatuh cinta dengan sepenuh hati (seolah dunia ini kita saja yang punya).

IKLAN

Tidak berasa seolah pasangan kitalah yang paling penyayang, paling romantis dan paling hebat. Kita akan lebih mengerti bahawa kita sebenarnya tidak tahu apa pun yang tersimpan dalam hati pasangan, biarpun kita berasa seolah “tidak pernah ada rahsia di antara kita dan pasangan.

Sulit untuk menjelaskan semua ini dengan susunan kata-kata yang baik.

Suatu hal dalam hidup, jika membenci seseorang, janganlah keterlaluan. Mungkin nanti orang itulah yang akan menjadi teman paling rapat dengan mu nanti. Jika menyukai seseorang, harus berpada. Boleh jadi nanti, dialah orang yang paling kamu benci.

Sama-sama kita mendoakan yang terbaik buat pasangan Noh Salleh dan Mizz Nina. Hanya Allah yang lebih tahu apa yang terpaling baik buat mereka. Yang pasti, takdir Allah adalah untuk yang lebih baik, lebih indah dan lebih sempurna.

Mingguan Wanita : Jangan menuduh lemah pada isteri yang sedang bertahan dalam perkahwinannya. Kita tidak tahu kekuatan apa yang membuatkan mereka kekal bersabar dan merelakan hati tidak bahagia demi orang lain.

Sumber/Foto : Dzuriasikim Dzulkefli