2 Tahun Dipulau Isteri Dan Mentua, Hairannya Lelaki Ini Dapat Bersabar

Bukan semua suami itu tidak berguna, dan bukan semua isteri dan mentua itu bagai bidadari sikapnya. Ada suami yang terdera hati dan perasaan dengan layanan ibu mentua. Tapi nama pun lelaki, tidaklah dihiraukan sangat semua itu. Tragis kisah duda ini apabila 2 tahun lamanya dia dipulau isteri dan ibu mentuanya sendiri.

Pedihnya jadi berganda apabila isteri pun sama naik dengan ibunya. Mengambil sikap acuh tak acuh ketika melayani suami. Dan hairannya suami ini ambil masa sampai dua tahun bertahan dengan penderaan emosi oleh isteri dan ibu mentuanya sendiri.

Kau Cuma Mahu Ketika Senangku

Kasih dan sayang yang dibina ingin dibawa hingga ke hujung nyawa. Malah, kehidupan berkeluarga yang diharapkan akan berkekalan hanyalah impian sahaja.

Tatkala angin bertiup, terus akar pokok goyah, seakan-akan ingin tumbang. Begitulah juga dengan goyahnya rumah tangga yang aku bina bersama isteri tercinta tidak mampu dipertahankan lagi.

Aku berkahwin atas dasar suka sama suka. Itu pun berkenalan aku dengan Ayu sangat singkat, Cuma 6 bulan dan terus aku mengambil keputusan untuk berkahwin. Keputusan berkahwin dalam masa terdekat ini juga bukanlah kerana aku terlalu terdesak untuk berumah tangga.

Boleh dikatakan di tempat kerja ada juga gadis-gadis yang datang berhimpit untuk berkawan dengan aku. Namun, semuanya aku tolak dengan cara yang baik.

Bukan memilih tetapi kebanyakan gadis yang datang itu hanyalah ingin mengambil kesempatan dan kesenangan yang aku ada. Maklum sahaja, pada usia sekarang ini, aku sudah memiliki rumah yang cukup lengkap, kereta dan berkerjaya.

IKLAN

Isteriku Anak Tunggal Yang Manja

Perkenalan aku dengan Ayu tidak dirancang. Bertemu di sebuah restoran kegemaran aku ketika sama-sama membeli makanan. Dari situlah bermulanya bibit-bibit cinta. Diringkaskan cerita, aku di bawa berjumpa dengan ibu Ayu.

Aku lihat, Ayu cukup manja dengan ibunya. Apatah lagi, dia anak tunggal dan ayahnya sudah lama meninggal dunia. Segala suka duka dikongsi bersama ibunya.

Aku beruntung kerana ibu Ayu setuju dengan lamaran aku pada anak tunggalnya dan meminta aku supaya menjaga Ayu dengan baik sekali. Maklum sahaja, Ayu satu-satunya pewaris yang dia ada.

Majlis perkahwinan aku dengan Ayu, cukup meriah. Baik ahli keluarga aku dan saudara mara keluarga Ayu datang meraikan kami sebagai raja sehari. Memandangkan Ayu anak tunggal, emaknya meminta aku berpindah ke rumah mereka dan aku mengikut sahaja demi sayang aku pada Ayu. Rumah aku hanya balik seminggu sekali sahaja.

Ayu Jadi Isteri Derhaka

Lima bulan kemudian, Ayu disahkan mengandung. Aku dan ibunya tentunya gembira dengan bakal kehadiran orang baru dalam keluarga. Bermula dari situlah, aku nampak perubahan pada Ayu dan ibunya.

IKLAN

Biasalah, hamil anak sulung macam-macam ragam dan alahan. Itu aku tak kisah dan aku turut sahaja apa yang Ayu mahu. Kiranya, setiap permintaan, sebolehnya aku tunaikan demi anak dalam kandungan.

Sebaliknya berlaku pada Ayu, dia mula berubah sikap dengan bercakap kasar dengan aku, kerap tengking dan langsung tidak mempedulikan aku sebagai seorang suami. Fikiran aku, mungkin ini pembawakan anak gamaknya.

Begitu juga dengan ibu Ayu, aku lihat dia tidak begitu suka dengan apa yang telah aku lakukan untuk Ayu. Dia sebolehnya tidak mahu aku dekat dengan Ayu. Semua ini berlarutan sehinggalah

Ayu selamat melahirkan anak lelaki kami, Imran.

IKLAN

Dua Tahun Ku Cuba Bertahan

Pergolakan rumah tangga aku semakin ke kemuncak. Ayu langsung tidak menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri. Bukan sahaja nafkah batin tetapi juga makan pakai aku langsung tidak dihiraukan.

Seolah-olah aku ini tidak wujud dalam hidupnya. Ibu mentua dan Ayu hanya memberi perhatian pada Imran sahaja.

Aku cuba menyuarakan rasa tidak puas hati dan selesaikan masalah yang dihadapi, namun sia-sia. Ayu lebih pentingkan anak kami dan ibunya sahaja. Hampir dua tahun aku bertahan dengan sikap Ayu dan ibunya.

Bila keadaan tidak berubah dan perangainya yang semakin menjadi-jadi, aku terus mengambil keputusan untuk berpisah. Aku balik semula ke rumah aku dan hanya hubunginya apabila ia melibatkan anak sahaja.

Nafkah untuk anak tunggal kami, tidak aku lupakan. Sejak dari itu, ada juga Ayu menghubungi aku dan ingin merujuk kembali demi anak tunggal kami.

Namun, aku masih belum mampu terima apa yang Ayu dan ibunya lakukan. Aku tidak mahu dianggap dayus dan mengikut telunjuk isteri. Biarlah aku sendirian.