Kehidupan seorang remaja yang menguasai hampir 16 bahasa di Kemboja kini bertukar 360 darjah malah semakin popular kerana mendapat perhatian pelbagai pihak.

Thuch Salik, 14, hanya seorang remaja biasa datang dari keluarga susah namun memiliki keunikannya tersendiri. Salik, mempelajari kesemua bahasa itu ketika berinteraksi dengan pelancong ketika menjual cenderamata seperti pelekat magnet dan poskad di hadapan kompleks kuil Angkor di Krong Siem Reap, Kemboja.

Mendapat Perhatian Ramai

Susulan videonya yang bercakap dalam pelbagai tersebut viral di media sosial, kehidupan Salik sekeluarga kini sudah mula berubah.Baru-baru ini, mereka dijemput menjadi tetamu dalam program televisyen tempatan.

Malah, terdapat juga orang-orang perseorangan yang mendermakan basikal dan permainan baru, serta turut berjanji untuk membiayai pendidikan Salik sehingga ke peringkat universiti.

Dengan situasi kewangan keluarganya yang semakin baik dan stabil, Salik komited untuk belajar dan meningkatkan kemahiran bahasanya.

IKLAN

Menurut ibunya, Mann Vanna, dia tidak lagi membenarkan anaknya menjual cenderahati kerana ingin menumpukan pelajaran.

“Saya tidak membenarkan Salik bantu saya menjual cenderahati, jika ada kelapangan, baru dia boleh bantu saya.

IKLAN

“Keutamaan adalah pelajarannya kerana saya mahu dia menjadi insan berguna,” katanya.

Tidak Sedar Anak Bijak

Malah Vanna mengakui tidak menyedari anaknya itu seorang yang bijak sehingga mampu mempelajari begitu banyak bahasa dalam tempoh masa yang singkat.

IKLAN

Kisah Salik sebelum ini mendapat perhatian selepas video dia berkomunikasi menggunakan 16 bahasa antaranya Rusia,Mandarin, Jerman, Tagalog, Jepun dan Itali, viral menerusi perkongsian di laman sosial.

MW: Kemahiran menguasai pelbagai bahasa adalah sesuatu anugerah yang tidak ternilai buat remaja ini. Semoga kelebihan tersebut dapat dimanfaatkan sebaiknya dan mampu merubah kehidupan keluarga dengan lebih baik.

Sumber: Sinar Harian, Channel NewsAsia