Setiap pasangan suami isteri pastinya mengharapkan kehadiran anak sebagai pelengkap dan penyeri di dalam rumatangga.Namun rezeki mendapat cahaya mata sama ada cepat mahupun lambat adalah ketentuan daripada Nya. Paling penting berusaha, sabar dan tak pernah berputus asa.

Siapa sangka sekian lama menanti, selama 21 tahun dalam rumahtangga pasangan suami isteri ini akhirnya berjaya memiliki cahaya mata yang dinanti-natikan selama ini. Ini yang dikongsikan oleh Doktor Pakar Kesuburan IVF Dr.Benediktus A dalam perkongsiannya di Instaram beliau.

21 Tahun Menanti Anak Pertama

Sepasang suami isteri dari Madura, Indonesia iaitu Su’udiyah, 44 tahun dan Somidi 51 tahun akhirnya mendapat anak pertama menerusi kaedah bayi tabung uji(Persenyawaan In Vitro (IVF) selepas 21 tahun menanti.Pasangan tersebut dikurniakan anak perempuan yang di namakan Aisyah yang dilahirkan pada 1 Disember baru-baru ini.

21 YEARS OF WAITING!!
Welcome December! Disember 2020 saya ini barangkali salah satu yang paling bermakna. One of my remarkable moments. Tuhan sangat baik, begitu baik! Saya semakin menyedari kenapa saya diizinkan menjadi Spesialis Kebidanan & Kandungan.

Untuk menyaksikan kemuliaanNya : Bayi Aisyah yang cantik untuk Ibu Su’udiyah (44th) & Bapak Somidi (51th). Su’udiyah berhasil hamil dengan program bayi tabung uji. Ini adalah kehamilannya pertama. Saya berkongsi kisah ini agar kita #neverlosehope,never!

IKLAN

Perjuangan Tidak Mudah

Ujar Dr.Benediktus lagi, perjuangan pasangan ini untuk mendapat anak ternyata tidak mudah. Mereka sangat sabar, setia dan berusaha bersungguh dalam menanti kehadiran cahaya mata pertama mereka. Selama 21 tahun saling menyokong diantara satu sama lain. Malah sangup menempuhi pelbagai kesukaran, ujian sepanjang proses IVF ini.

Mereka menunggu selama 21 tahun. Bayangkan 21 tahun! Tuhan akhirnya menjawab ketaatan, ketekunan dan keimanan mereka yang luar biasa. Tidak banyak pasangan boleh bersama selama 21 tahun saling menyokong danmenguatkan agar tidak patah harapan memiliki buah hati.

Saya menjadi saksi perjuangan mereka yang sangat tidak mudah. Mereka tinggal 15 km di luar kota Sumenep, Dusun Pakondang Daya namanya, Madura. Enam jam perjalanan dari Surabaya. Demi menemui saya untuk konsultasi atau tindakan di pagi hari, mereka berangkat naik bus pukul 2.00 pagi. Bayangkan panjang ritual bayi tabung uji dan dituntut untuk tepat waktu dalam suntik dan lain-lainl. Sehari-harinya mereka berjualan keripik singkong di Komplek Asta Tinggi.

IKLAN

Menurut sahabat saya, Dr. Rahmi SpOG yang bertugas di Sumenep, mereka datang menemui kami di @morulaivfsurabaya. Proses #bayitabung mereka seperti pesakit lainnya. Setelah mendapat embryo pun, mereka harus menunggu hampir setahun sebelum berjaya dan dipindahkan ke dalam rahim.

Setahun ini mereka dengan sabar berulang alik ke Morula. Sabar menanti rahim yang belum bersedia. Dalam setiap pertemuan mereka mengikuti protokol dengan tekun didampingi jururawat @alfie.ivf

Ketika berjaya hamil, saya masih ingat momen penuh haru tersebut, tidak banyak kata, tapi penuh titisan air mata bahagia.

Pertemuan dengan mereka, saya yakin bukan suatu kebetulan semata. Melainkan bahagian suatu rencana Yang Maha Kuasa yang saya yakin akan indah pada waktunya bagi kita semua. Semoga itu pertanda agar saya dan KITA #SPREADKINDNESS lebih luas lagi. Berkongsi bahagia dan harapan untuk semua.

IKLAN

SELAMAT DATANG KE DUNIA BABY AISYAH 01.12.2020

Baca Lagi Di Sini:
Isteri Tolak Rawatan IVF, Selepas 9 Tahun Sepasang Anak Tuhan Beri
Lepas 3 Tahun Ikhtiar Untuk Hamil, Wanita Ini Tunjuk Cara Ke Hospital Kerajaan Apply Rawatan IVF

MW: Jadi buat pasangan yang masih menanti kehadiran cahaya mata, jangan putus harapan. Banyakkan berdoa dan teruskan berusaha. Rezeki anak pasti akan hadir tiba tepat pada waktunya.

Sumber:drbennyarifin