Sejak dulu, pasangan ini dikatakan cukup bahagia dan sentiasa dalam suasa yang ‘happy go lucky’. Ke mana saja ada suami, di situlah dia ada. Jatuh bangun suami, dialah orang yang sentiasa berasa di sisi.

Sejak mendengar kisah dia dan keluarganya dijangkiti covid 19, orang ramai sentiasa ingin tahu perkembangan dirinya. Apatah lagi dengan keadaan dirinya yang sarat mengandung. Setiap orang sentiasa mendoakan agar dirinya kembali sihat untuk terus bersama suami dan anak-anak.

11 tahun melayari hidup rumah tangga dan harungi kehidupan dengan bahagia. Apatah lagi sanggup jatuh bangun bersama pasangan.

Ingat lagi, ramai yang terkejut apabila dia memilih lelaki itu sebagai pasangan hidupnya. Seeolah-olah tidak yakin dengan kemampuan lelaki itu untuk membahagiakannya. Hakikatnya, dia menerima ‘lelaki’ itu sebagai teman hidupnya dan sanggup hidup susah bersama.

Boleh dikatakan banyak kenangan pahit dan manis dilalui bersama oleh pasangan ini. Daripada zero to hero’, dulu tidak mempunyai apa-apa, jatuh bangun diharungi bersama. Kini, bila sudah memiliki segalanya, maut memisahkan mereka. Dugaan yang Maha Hebat.

Shuib dan Allahyarham Siti Sarah, pasangan yang dikatakan cukup serasi dan bahagia. Pemergian isteri tercinta menjadi sebutan. Apatah lagi, segala kebaikan yang diberikan ole arwah Siti Sarah di buka satu persatu selepas dia tiada.

Kehilangannya cukup dirasai oleh semua orang, walaupun dia bukanlah sesiapa. Ada kebaikan dilakuakn sepanjang hidupnya.

Malahn, perkongsian daripada Nor Zabetha, peguam hebat ini turut dirasai olehnya. Coretan ini mungkin memberi kita panduan dan dan ingatan bersama.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Shuib Reda “Duit Banyak Sekalipun Belum Tentu Dapat Kembalikan Isteri Saya..”

Allah Lebih Menyayangimu, Siti Sarah Meninggal Dunia, “Bidadari Saya Pergi Selamanya” Shuib

Info Lebih Menarik Lagi DI SINI

Jatuh Bangun Bersama

Terasa hiba pemergian Siti Sarah dan tidak berjaya fokus kerana setiap ketika mengenangkan pemergian Allaryarhamah.

Rata-rata saya baca status muat naik dan komen-komen berkongsi perasaan yang sama. Saya menonton Live pengkebumian Siti Sarah dan menonton juga video-video Shuib beberapa hari ini dan selepas isterinya meninggal.

Tidak terbayang dan tergambar kehilangan yang dirasakan Shuib dan anak-anaknya. Selalunya pasangan suami atau isteri dirujuk sebagai “The other half”.

Begitulah saya melihat Siti Sarah ini di sisi suaminya, ‘the other half’. Separuh dari jiwa Shuib yang telah pergi.

IKLAN

Masa awal-awal dahulu kemunculan Shuib dahulu, saya hanya kenal Shuib sebagai suami kepada Siti Sarah. Saya pernah terbaca satu perkongsian di Facebook bagaimana Siti Sarah yang sentiasa setia di belakang suaminya. Jatuh bangun suaminya. Kagum saya dengan Siti Sarah.

Shuib bukan orang senang dan tidak juga terlalu popular sewaktu mereka berkahwin dahulu tetapi Siti Sarah sentiasa ada di belakang, sama-sama mereka menjadi pasangan yang sama hebat, melengkapi antara satu sama lain.

Sama-sama mereka mengorak kejayaan. Pelbagai cabang mereka terokai sama-sama.

Berniaga dan membina empayar bersama, skil nyanyian Shuib juga semakin baik dan saya pasti dengan adanya Siti Sarah, Shuib telah menerokai segala kelebihan dalam dirinya.
Mereka sentiasa berusaha untuk menjadi yang lebih baik.

Suami Yang Baik

Shuib juga pada pembacaan dan penelitian saya adalah suami yang baik dan sangat penyayang. Mereka berdua sangat rajin, usaha yang tidak putus-putus. Sentiasa mereka meluahkan rasa cinta dan sayang antara satu sama lain, sentiasa lihat mereka bahagia.

Saya masih ingat selepas 6 tahun mereka berkahwin, Shuib mengaturkan semula majlis resepsi persandingan mereka dalam satu majlis yang gemilang semperna ulang tahun mereka yang keenam, meraikan rasa cinta dan sayang mereka berdua.

Saya petik kata-kata Shuib dalam laporan berita yang saya ambil dari BH Online berkenaan Majlis Resepsi mereka

“Syukur alhamdulillah, akhirnya majlis yang saya impikan bagi menghargai isteri saya terlaksana. Apa yang saya lakukan ini untuk dia kerana dapat menerima saya seadanya sehingga ke hari ini”.

Waktu saya baca berita ini, saya melihat bagaimana mereka ini meraikan antara satu sama lain. Bila susah mereka bersama.

Bila mereka makin berjaya, begitulah makin kuat kasih sayang mereka dan tidak semestinya selepas bertahun berkahwin sudah hambar rasa saya atau kehidupan itu hanya jadi rutin.

IKLAN

Percintaan selepas kahwin yang bagai ‘fairy tales’.

Betapa segala yang ditinggalkan Siti Sarah sewaktu hidupnya dan suaminya Shuib, itu menjadi tauladan kepada kita semua bahawa hargailah pasangan kita sewaktu dia ada.
Luahkan rasa sayang, hargai setiap masa dan ketika pasangan kita. Hidup ini hanya seketika.

Bahawa kejayaan pasangan ini dapat dicapai kerana ada sokongan dan kerjasama daripada kedua-duanya.

Saling melengkapi antara satu sama lain. Daripada ‘Zero to hero’ sentiasa kekal setia bersama dan sentiasa yakin terhadap pasangan kita.

Saya tidak baca novel atau menonton drama-drama cinta tetapi kisah cinta mereka ini, saya labelkan antara kisah cinta yang Agung di alam realiti.

Kisah Kebaikan

Banyak kisah kebaikan Siti Sarah yang dikongsikan antaranya yang dikongsikan saudara Nadir Al-Nuri berkenaan dengan korban untuk Hari Raya Korban di Palestin.

Saya rumuskan bahawa Siti Sarah adalah manusia yang hebat sewaktu hidupnya, isteri yang setia dan hebat sentiasa ada dikala jatuh dan bangun suaminya, ibu yang penyayang dan hebat.

Saya pernah terjumpa dengan Siti Sarah sekali dahulu, sewaktu program Malaysia Hari ini di TV3. Penuh dengan senyuman, dia masuk ke studio “Assalamualaikum semua!”.

Senyum dengan seikhlas hati melihat kami semua dan menyapa penuh mesra. Tidak sombong dan mesra. Senyuman membawa ‘mood’ yang baik di pagi hari.

Ada kata-kata, “Some people always seem to light up a room when they enter”. Begitulah Allahyarhamah.

IKLAN

Pilunya rasa hati kerana memikirkan anak-anak Siti Sarah yang ditinggalkan. Semoga mereka tahu bawa arwah ibu mereka adalah manusia yang sangat hebat dan berkorban untuk melahirkan yang si bongsu itu.

Semoga anak-anak Allahyarhamah tahu bahawa ibu mereka telah membawa contoh tauladan yang baik kepada rakyat Malaysia dan menjadi ikutan ramai wanitu untuk menjadi isteri, insan, ahli perniagaan dan terutama ibu yang hebat.

Moga mereka tahu bahawa ramai rakyat Malaysia yang berdukacita cerita kerana hilangnya
seorang wanita, isteri dan anak yang baik dan hebat seperti Siti Sarah.

Terima kasih di atas contoh tauladan dan kebaikan yang ditinggalkan kepada kami supaya menjadi ikutan kami sebagai bekalan kami ke sana nanti. Al-fatihah buatmu.

Mingguan Wanita : Separuh jiwa pasangan pergi tinggalkan selamanya, bersemadilah dengan aman.

Sumber: Nor Zabetha

Baca Artikel Lain DI SINI: Siti Sarah Selamat Dikebumikan, Anak-Anak Masih Belum Tahu Berita Sedih Pemergian Ibu Tercinta

Tidak Hairanlah Betapa Dekatnya SITI SARAH Di Hati Semua

Bangkit Wanita Mingguan Wanita

Group khas buat semua wanita B40 dan M40 yang mahu bangkit maju dari kehidupan sekarang menerusi perkongsian tip, promosi kursus anjuran Mingguan Wanita, perkongsian kisah inspirasi wanita. #langkahyakinlakarkejayaan

https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita