kertas ujian

Biasalah, semua mak ayah mengharapkan anak-anak dapat result yang bagus pada kertas ujian tetapi tak adil lah kalau sampai buat anak rasa tak dihargai.

Siapa tahu, mungkin anak-anak sudah buat sehabis baik. Namun hasilnya nombor yang tertulis pada kertas ujian tetap tak cantik. Mungkin bukan rezekinya.

Jadi mak ayah sepatutnya jangan cepat melatah dan boleh bertindak seperti situasi Puan Nieza Termizi ini. Nasihat anak tapi biar berlapik.

Reaksi Bila Tengok Kertas Ujian Anak

Anak kami pulang dengan membawa 2 kertas ujian. Hari sebelumnya kerta jawi, 98%. Semalam kertas Bahasa Arab juga 98%.

Secara keseluruhan dia dapat menjawab dengan baik cuma careless. Terletak huruf alif semasa mengeja. Kertas Bahasa Arab pula dia tulis ک pada ruang kosong walaupun dalam pilihan jawapan terang-terang huruf ﻙ . Dah kene tolak 2 markah.

Reaksi spontan kami sebagai ibu bapa,

“Laaa..kan kat sini ada pilihan jawapan dah. Salin je la yang ni.”

“Alaa..salah 1 je kalau tak mesti dapat 100 markah!

“Ayaka ni tak cek balik ni. Cuai. Lepas dah siap kan umi pesan cek balik…”

Selepas beberapa ketika muka dia berubah. Saya cakap pada suami,

“Kita kena bagi semangat kat dia. Bukan down kan dia macam ni.”

Sebagai ibu bapa, bila anak tunjuk kertas periksa..walaupun markahnya bagus, hampir 100%, average ataupun teruk, kita kena jaga reaksi kita.

Kenapa kita sibuk nak fokus kepada 2% markah yang hilang tu. Sedangkan 98% markah lagi yang dia capai kita buat-buat tak nampak.

Benda sepatutnya kita ucapkan,

“Alhamdulillah. Pandainya kakak. Lagi 2 markah dapat 100%. Ok la ni. Cuma lain kali kene tengok betul-betul. Jangan cuai”

“Well done kakak! U did very well. Kakak anak bijak dan suka belajar. Ummi bangga dengan kakak”

“Tak mengapa. Kecuaian ni jadikan pengajaran. Maknanya kakak kene usaha kuat lagi. Cuti ni kene belajar dengan ummi tau. Tak boleh banyak main dah.”

Begitulah..

Kita pun pernah alami benda sama juga. Bila ibu bapa down kan kita dengan keputusan tak memuaskan, benda pertama terlintas dalam hati,

“Aku dan buat sehabis baik dah. Kenapa tak dihargai?”

Sebenarnya anak pun rasa ralat dan sedih dengan keputusan yang diterima. Kalau kita ‘salahkan’ dia lagi, lagi turun motivasinya. Carilah ayat yang sesuai untuk menaikkan semangatnya. Bukan terus-terusan menekan.

Puji Anak Atas Usahanya

Pakar motivasi pernah kata, hargai usaha bukan result. Dia rajin pergi sekolah walaupun malas ulangkaji di rumah. Rajin ke sekolah tu pun dah usaha. Puji usahanya.

Dia sentiasa tumpukan perhatian semasa cikgu mengajar, walaupun kat rumah tak pernah baca buku pun. Masa periksa, dapat jawab dengan baik cuma cuai kerana kurang latihan. Cari titik kekuatan dia iaitu fokus semasa cikgu mengajar. Puji usahanya.

Kalau kita tak berlatih dari sekarang, sejak anak darjah satu untuk mengubah reaksi kita sebaik sahaja dia tunjukkan kertas peperiksaannya, pasti kita akan jadi ibu bapa yang sama sahaja untuk 5 ke 10 tahun akan datang. Malah emosi anak mungkin akan tercedera kerana reaksi-reaksi negatif kita.

Berlatih dari sekarang ya.