suri rumah

Ada wanita bekerja, masih bermimpi nak jadi suri rumah. Dan begitu juga posisi bagi kaum wanita yang penat menguruskan anak dan hal rumah, nak sangat peluang dapat duit poket sendiri tanpa perlu menunggu pemberian suami.

Apa lagi tengok orang bekerja melawa dengan pakaian cantik-cantik setiap hari.

Tetapi sebenarnya, masing-masing ada kelebihan. Cuma tak nampak dek kerana benda yang tak pernah dirasai. Ketahuilah para isteri, apa yang ditakdirkan Allah itu lebih manis dan ada rahsianya tersendiri.

Nah, untuk renungan bersama, jemput baca perkongsian Puan Farhana Muhammad tentang nikmat menjadi suri rumah dan wanita bekerjaya.

Suri Rumah Dan Dilema Wanita Berkerjaya

Kadang-kadang, hati dipagut cemburu melihat orang lain yang menjadi surirumah sepenuh masa; duduk di rumah dan menjaga anak sendiri. Pasti terselit juga keinginan di hati untuk duduk di rumah dan menjaga anak sendiri, melihat satu demi satu perkembangan si anak di depan mata.

Kerana.. menjadi suri rumah sepenuh masa sebenarnya satu perasaan nikmat yang tidak dapat digambarkan oleh seorang ibu dan wanita.

IKLAN

Semoga coretan ini sekurang-kurangnya boleh ‘memujuk’ hati ibu berkerjaya tentang perkongsian seorang insan yang cukup dihormati. Katanya, beliau pernah membuat perkongsian dengan doktor-doktor pakar di salah sebuah negeri di semenanjung. Doktor-doktor tersebut berkongsi bahawa terdapat ramai pelajar daripada jurusan perubatan tidak meneruskan kursus mereka hingga menjadi doktor bertauliah. Ada pelbagai sebab seperti penguasaan Bahasa Inggeris dan sebagainya.

Namun, ada juga yang berpegang dengan fahaman bahawa menjadi isteri solehah yang duduk di rumah, tidak bekerja dan menjaga anak-anak itu lebih utama. Walhal, MARA sudah tanggung segala kos pengajiannya. Malahan, doktor perempuan juga sangat diperlukan dalam bidang O&G khususnya.

Katanya, jangan kita fikir duduk rumah dan jaga anak itu tuntutan agama semata-mata. Memenuhi fardhu kifayah dalam bidang pendidikan dan kesihatan juga adalah tuntutan agama.

Biar Ada Sumbangan

Sentiasalah memuhasabah diri, suri rumah sepenuh masa atau berkerjaya, kedua-duanya perlulah sentiasa berusaha untuk menyumbangkan sesuatu kepada ummah.

Boleh jadi dia suri rumah, tetapi ada masanya dia memenuhi undangan berceramah agama.

Boleh jadi dia suri rumah, tetapi dia juga guru Al-Quran kepada anak-anak kejiranan.
Boleh jadi dia suri rumah, tetapi dia adalah usahawan yang membantu ekonomi muslim.
Walaupun duduk di rumah, namun dia tetap menyumbang sesuatu buat ummah!

Jika kita sendiri suri rumah, mungkin kita tidak pernah berfikir untuk meluangkan sesuatu buat ummah. Jadi, bersyukurlah di mana posisi yang telah Allah letakkan sekarang, dan berbanggalah jika seorang berkerjaya kerana kita sebenarnya memenuhi fardhu kifayah dan keperluan ummah!

Suri rumah sepenuh masa atau berkerjaya, kedua-duanya tidak perlu dibanding beza. Setiapnya mempunyai peranannya, selagi boleh memanfaatkan sesuatu buat ummah.

Tidak perlu dibanding beza, siapa yang lebih mulia kerana,

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu.” [QS 49:13]

Yang pasti, baik suri rumah sepenuh masa ataupun berkerjaya, kita semua tetap suri – suri hati kepada anak-anak dan suami tercinta.

Baik Working At Home Mom (WAHM), Stay At Home Mom (SAHM) atau ibu berkerjaya, berbanggalah kerana kalian adalah rabbatul bayt!